Warga Negara Ini Rela Pura-Pura Menikah Demi Pelat Mobil

Reporter : Arie Dwi Budiawati
Rabu, 4 Desember 2019 08:24
Warga Negara Ini Rela Pura-Pura Menikah Demi Pelat Mobil
Sehabis dapat pelat nomor kendaraan, suami rela cerai.

Dream - Ada yang unik di Tiongkok tentang pernikahan. Di sini menikah tidaklah hanya sekadar kesepakatan bersama untuk membangun rumah tangga, tetapi juga karena pelat kendaraan.

Dikutip dari Zing, Rabu 4 Desember 2019, pemerintah ibu kota Tiongkok, Beijing, mengeluarkan syarat pemilik kendaraan harus sudah menikah jika ingin mendapatkan pelat nomor kendaraan. Kebijakan ini dibuat untuk membatasi jumlah kendaraan di Beijing.

Aturan ini dimanfaatkan para pebisnis untuk memberikan layanan jasa pernikahan. Perusahaan ini membuka pintu bagi pemilik kendaraan untuk menikahi orang-orang yang ingin menandatangani pengalihan kepemilikan mobil.

Syaratnya, si pelamar harus siap membayar uang 160 ribu yuan, sekitar Rp318,62 juta, untuk biaya bercerai.

Dengan sistem ini, para pelamar tak perlu lagi mengikuti program lelang yang sengaja dibuat pemerintah setempat untuk membatasi kepemilikan mobil oleh warganya.

Sistem lelang dilakukan dua bulan sekali dan membuat banyak orang berjuang untuk mendapatkan pelat kendaraan.

1 dari 5 halaman

Segini Biaya Pernikahan Demi Pelat Nomor

Menurut CCTV, pelat nomor tidak menciptakan pasar online yang menjanjikan bagi pemilik kendaraan yang bersedia memberikan kepemikan kendaraan bermotor melalui pernikahan palsu atau menjualnya kepada orang lain.

Di Tiongkok, membeli pelat nomor dari pihak ketiga termasuk kegiatan yang ilegal. Tapi, ini bisa dianggap sah jika pelat nomor didapat dari warisan atau pernikahan yang sah.

Agar bisa mendapatkan pelat kendaraan yang sah, pelanggan harus membayar pernikahan palsu dengan segepok uang. Pelanggan pria membayar 160 ribu yuan dan wanita 145 ribu yuan (Rp288,75 juta).

Tempo lalu, beberapa warga Tiongkok juga memanfaatkan pernikahan palsu untuk membeli lebih banyak aset.

Pada September 2019, aparat hukum menemukan 11 anggota keluarga di Zhejiang, Tiongkok, yang melakukan 23 pernikahan palsu kurang dari sebulan untuk mendapatkan kompensasi dari sebuah situs.

2 dari 5 halaman

Pelat Nomor Kendaraan Cantik, Ditebus Seharga Rp7 Miliar

Dream – Jika sudah jadi penggemar, segala hal soal mobil selalu menarik perhatian. Termasuk pula soal pelat nomor.

'Pelat nomor cantik' selalu jadi buruan para penggemar mobil. Mereka rela merogoh kocek dalam-dalam demi punya pelat nomor istimewa untuk mobilnya. 

Dikutip dari Paultan, Rabu 2 Oktober 2019, di Malaysia, misalnya, Departemen Transportasi Darat memberlakukan lelang pelat nomor online di JPJeBid. Sistem ini memberikan kesempatan pemilik mobil untuk menawar pelat nomor istimewa yang sudah tersedia. 

 

 

Deputi Direktur SIM Departemen Transportasi Jalan Malaysia, Mohd. Hafiz Shamsani, mengatakan ada 21 seri nomor registrasi kendaraan yang terjual secara online. Koleksi-koleksi yang paling banyak ditawarkan adalah ALL dari Perak dengan total penjualan mencapai 3,38 juta ringgit (Rp11,45 miliar).

Koleksi pelat nomor daerah Terengganu juga banyak digemari. Direktur Departemen Transportasi Darat Malaysia, Zulkarnain Yasin, mengatakan penawaran ini berlangsung pada 3-11 Oktober 2019.

Menurut Zulkarnain, pelat nomor yang mencetak rekor penawaran tertinggi adalah TTB 1 senilai 2.088.616 ringgit (Rp7,07 miliar), TAY 1 dengan harga 242 ribu ringgit (Rp819,97 juta), dan TBT 1 seharga 240 ribu ringgit (Rp813,92 juta).

(Beq)

3 dari 5 halaman

Pelat Nomor Berakhiran RF Bukan untuk Sembarang, Alasannya?

Dream - Sahabat Dream tentu sering melihat mobil yang menggunakan pelat nomor atau tanda nomor kendaraan bermotor (TNKB) berakhiran RF. Pelat nomor itu tidak bisa digunakan sembarang oleh warga sipil.

" RF itu dibagi menjadi dua, khusus dan rahasia," ujar Kasubdit Regident Ditlantas Polda Metro Jaya, AKBP Sumardji kepada Dream, Jumat 23 Agustus 2019.

Dia mengatakan, TNKB berakhiran RF rahasia biasanya digunakan anggota Polri, TNI, intelijen, kejaksaan, dan aparat penegak hukum lainnya.

Sementara, untuk pelat nomor RF khusus untuk pejabat di kementerian atau lembaga pemerintah. " Kalau STNK khusus diterbitkan untuk kendaraan dinas dan instansi pemerintah," kata dia.

 

 

Untuk mengajukan TNKB khusus itu, tambah Sumardji, seorang pejabat harus mengirimkan sejumlah berkas seperti STNK dan BPKB asli. Syarat lain yang diajukan yaitu, kartu tanda anggota (KTA), cek fisik kendaraan, surat permohonan dari pimpinan atau kepala satuan.

" Ini berlaku satu tahun. Setiap tahun diperpanjang kalau masih dipergunakan kalau tidak berarti terhapus diregister kita," kata dia.

4 dari 5 halaman

Plat Nomor Polisi Seharga Rp1,92 Miliar Bikin Sial

Dream - Seorang pria bernama Liu merogoh kocek miliaran rupiah untuk membeli sebuah pelat mobil bernomor polisi 88888. Tujuannya, dia ingin terhindar dari musibah di jalan saat berkendara. Namun, yang terjadi malah sebaliknya: dia sial.

Dilansir dari Shanghaiist, Liu membeli pelat mobil itu dengan harga 1 juta yuan atau Rp1,9 miliar. Nomor polisi itu digunakan untuk pelat mobil pick up putih miliknya yang seharga 30 ribu yuan atau Rp59,29 juta. Liu hanya ingin aman selama mengendarai mobilnya di jalan.

Tapi, harapan Liu tak terkabul. Saat pertama kali mengendarai mobil itu di jalan, pria ini diberhentikan polisi setempat tak lebih dari delapan kali. Polisi tersebut mengira pelat mobil itu palsu.

Asal tahu saja, di Tiongkok angka delapan merupakan angka keberuntungan. Dalam bahasa Mandarin, delapan berarti kemakmuran atau kekayaan, sedangkan delapan berarti keberuntungan dalam bahasa Kanton.

Itulah sebabnya angka ini kerap digunakan di mobil-mobil mewah untuk menunjukkan derajat sosial pemiliknya,

Kalau angka 88888 yang ini? Polisi sempat tak mempercayainya. Bahkan, ada yang bersumpah akan makan pelat mobil jika nomor polisi mobil ini asli.

Polisi pun akhirnya terdiam setelah mengecek surat izin mengemudi (SIM) dan nomor pendaftaran kendaraan, terutama mengetahui keaslian nomor polisi mobil pick up-nya.

Tak hanya itu, polisi juga kaget saat mengetahui Liu harus menyanyi dan menari selama tujuh kali untuk melalui pemeriksaan ini. (ism)

5 dari 5 halaman

Siapakah Pemilik Plat Nomor RI 3 dan RI 4?

Dream - Jika mobil yang dikendarai Presiden Indonesia dan Wakil Presiden berpelat nomor RI 1 dan RI 2, lantas siapa pemilik mobil berpelat nomor RI 3 dan RI 4?

Jika dirunut seseuai jabatan strukturalnya, seharusnya pelat nomor RI 3 dan 4 seharusnya digunakan Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) dan Ketua Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) 

Namun, ternyata plat nomor RI 3 dan RI 4 itu bukanlah milik Ketua MPR dan DPR. Tetapi, pelat nomor itu milik istri Presiden dan Wakil Presiden RI.

Ya, sekarang, pelat nomor RI 3 tak lain digunakan oleh Iriana Jokowi. Adapun, RI 4 digunakan oleh Mufidah Jusuf Kalla.

Meski mendapat jatah mobil kenegaraan, dua ibu negara itu sering tak terlihat menggunakan kendaraan itu. Sebab, dua ibu negara itu lebih sering mendampingi suami mereka.

Berikut perubahan pelat nomor menteri periode 2014-2019:

RI 1 untuk Presiden Republik Indonesia
RI 2 untuk Wakil Presiden Republik Indonesia
RI 3 untuk Istri Presiden
RI 4 untuk Istri Wakil Presiden
RI 5 untuk Ketua MPR RI
RI 6 untuk Ketua DPR RI
RI 7 untuk Ketua DPD RI
RI 8 untuk Ketua MA
RI 9 untuk Ketua MK
RI 10 untuk Ketua BPK
RI 11 untuk Ketua KY 
RI 12 untuk Gubernur BI 
RI 13 untuk Otoritas Jasa Keuangan 
RI 14 untuk Kementerian Sekretariat Negara 
RI 15 untuk Menko Politik, Hukum dan Keamanan 
RI 16 untuk Menko Perekonomian
RI 17 untuk Menko Pembangunan Manusia dan Kebudayaan 
RI 18 untuk Menko Kemaritiman 
RI 19 belum tersedia informasi (dahulu digunakan Menterian Hukum dan HAM)
RI 20 untuk Kementerian Dalam Negeri 
RI 21 untuk Kementerian Luar Negeri 
RI 22 untuk Kementerian Pertahanan 
RI 23 untuk Kementerian Agama 
RI 24 untuk Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia 
RI 25 untuk Kementerian Keuangan 
RI 26 untuk Kementerian Kebudayaan, Pendidikan Dasar dan Menengah 
RI 27 untuk Kementerian Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi 
RI 28 untuk Kementerian Kesehatan 
RI 29 untuk Kementerian Sosial 
RI 30 untuk Kementerian Ketenagakerjaan 
RI 31 untuk Kementerian Perindustrian 
RI 32 untuk Kementerian Perdagangan 
RI 33 untuk Kementerian Energi dan Sumberdaya Mineral
RI 34 untuk Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat
RI 35 untuk Kementerian Perhubungan
RI 36 untuk Kementerian Komunikasi dan Informatika
RI 37 untuk Kementerian Pertanian
RI 38 untuk Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan
RI 39 untuk Kementerian Kelautan dan Perikanan
RI 40 untuk Kementerian Desa, Pembangunan Tertinggal dan Transmigrasi
RI 41 untuk Kementerian Agraria dan Tata Ruang/Badan Pertanahan Nasional 
RI 42 untuk Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional/Badan Perencanaan Pembangunan Nasional

 (Ism)

Beri Komentar
4 Januari, Hari Bahagia dan Paling Sedih Rizky Febian