Wanita Ini Kirim 3.000 Lamaran Kerja, Semua Ditolak

Reporter : Syahidah Izzata Sabiila
Rabu, 9 September 2020 07:35
Wanita Ini Kirim 3.000 Lamaran Kerja, Semua Ditolak
Selama dua setengah tahun, Kellie Wilson melamar ribuan pekerjaan namun ditolak karena ia seorang disabilitas.

Dream – Melamar pekerjaan menjadi momok tersendiri bagi masyarakat. Hampir sebagian besar orang harus berkali-kali melamar hingga bisa mendapatkan pekerjaan seperti yang diharapkan. Namun hal serupa tak terjadi pada nasib Kellie Wilson, wanita berusia 33 tahun asal Inggris,

Kellie bahkan sudah melamar lebih dari 3.000 pekerjaan dan semuanya ditolak dengan alasan yang sama, karena ia seorang tuna rungu.

Sejak pertengahan musim panas 2017, Kellie rajin mengirimkan berbagai lamaran pekerjaan, mulai dari tukang bersih-bersih, pengumpul sampah, hingga pegawai supermarket, namun sama sekali tak ada kabar baik.

1 dari 3 halaman

Ditolak karena Disabilitas

Kellie mengaku beberapa kali sempat dipanggil untuk tahap wawancara selanjutnya, namun semuanya berhenti tatkala sang calon atasan mengetahui kondisinya.

Bahkan ada juga yang tiba-tiba tak memberi kabar kembali, ketika Kellie mengakui tak mampu wawancara via telpon karena ia seorang tuna rungu.

" Ini sangat membuat frustrasi karena saya tahu saya bisa melakukan pekerjaan itu, dan mereka (tertarik) sebelum mereka tahu saya tuli,”ujarnya pada ITV News.

" Saya merasa kesal, hingga kepercayaan diri saya menurun drastis. Saya mulai berpikir 'apakah saya tidak berguna?”sambungnya.

Kellie kerap menjelaskan pada para HRD bahwa kondisinya sangat tidak memungkinkan untuk wawancara via telpon. Ia juga sempat menawarkan opsi lain, seperti wawancara via telpon, Skype dan yang lainnya namun tak digubris.

2 dari 3 halaman

Covid-19 Membuat Risau

Kellie Wilson, seorang disabilitas yang kesulitan mencari kerja© ITV News

Sebelum aktif mencari pekerjaan, Kellie sempat bekerja di Layanan Percobaan dan di Perusahaan Pinjaman Mahasiswa.

Pencarian pekerjaan yang dilakukan dirasa makin sulit sejak krisis Covid-19. Kellie khawatir ia akan lebih sulit lagi mencari pekerjaan.

Apalagi ia akan kesulitan membaca gerak bibir karena peraturan yang mewajibkan penggunaan masker di berbagai kantor.

 

 

3 dari 3 halaman

Ancam Nasib Disabilitas

Menurut Institute for Employment Studies, nantinya akan ada peningkatan persaingan kerja di wilayah utara Inggris sejak pandemi berlangsung.

Merespon peningkatan tersebut, perdana Menteri Boris Johnson menjanjikan akan menambah peluang pekerjaan. Namun Kellie tak yakin kebijakan yang diambil akan membantu para penyandang disabilitas.

“ Setiap pemerintah mengatakan mereka akan mempromosikan keragaman dan kesetaraan, nyatanya kami tak dapat bagian,”protesnya.

Sumber Mirror

 

Beri Komentar