5 Cara Kerja Virus Corona Covid-19 Lumpuhkan Penderita

Reporter : Reni Novita Sari
Jumat, 27 Maret 2020 08:12
5 Cara Kerja Virus Corona Covid-19 Lumpuhkan Penderita
Bagaimana cara kerja virus corona COVID-19 sehingga menyebabkan penderitanya mengalami kematian?

Dream - Jumlah pasien di Indonesia yang dinyatakan positif terinveksi virus corona, Covid-19, terus bertambah. Meski pemerintah telah mengambil langkah-langkah untuk membatasi penyebarannya, kasus kematian yang disebabkan oleh virus ini cukup banyak.

Hingga Kamis 26 Maret 2020, tercatat 58 orang meninggal akibat wabah ini. Sedangkan pasien yang dinyatakan sembuh sebanyak 31 orang.

Masih menjadi pertanyaan, bagaimana virus itu menyerang tubuh manusia, sehingga dalam waktu singkat bisa menyebabkan kematian pasien yang terinfeksi.

Dilansir oleh bbc.com, berikut cara kerja virus corona menginfeksi manusia, sebagaimana telah dipelajari para ahli dan peneliti medis.

1 dari 5 halaman

1. Penularan ke Manusia

 Etika bersin© Ilustrasi foto : liputan6.com

Virus ini menyebar melalui droplet atau percikan ludah atau lendir yang ditransmisikan ke udara dari batuk atau bersin, sehingga dapat menginfeksi orang-orang terdekat melalui hidung, mulut atau mata mereka. Partikel-partikel virus dalam tetesan ini bergerak cepat ke bagian belakang hidung dan ke selaput lendir di belakang tenggorokanmu.

2 dari 5 halaman

2. Masa Inkubasi

 Positif corona© Ilustrasi foto : pixabay.com

Ini adalah saat virus terbentuk dengan sendirinya. Setelah kamu terpapar virus ini, virus bekerja dengan masuk ke dalam sel-sel tubuhmu. Pada tahap awal ini, kamu tidak akan sakit dan beberapa orang mungkin tidak pernah mengalami gejala.

Penderita masih dapat makan dengan normal dan beraktivitas seperti orang sehat pada umumnya. Kamu memiliki beberapa waktu antara masa terinfeksi dan gejala pertama muncul, sangat bervariasi, tetapi rata-rata 14 hari.

3 dari 5 halaman

3. Gejala Penyakit Ringan

 Demam gejala corona© Ilustrasi foto : pixabay.com

Ini semua yang akan dialami sebagian besar orang yang terinfeksi virus corona COVID-19. Delapan dari 10 orang yang terinfeksi mendapatkan gejala yang sama, yakni demam dan batuk. Selain itu, Flu, sakit tenggorokan, dan sakit kepala semuanya mungkin terjadi, tetapi tidak semua mengalaminya.

Demam dan gejala umum lainnya adalah akibat respons sistem kekebalan tubuhmu terhadap infeksi. Ia telah mengenali virus itu sebagai penyerang yang tidak bersahabat dan memberi isyarat ke seluruh tubuh bahwa ada sesuatu yang salah dengan melepaskan bahan kimia yang disebut sitokin. Ini yang menyebabkan batuk, sakit kepala dan demam. 

Batuk coronavirus pada mulanya adalah yang batuk kering,ini disebabkan oleh iritasi sel ketika mereka terinfeksi oleh virus. Beberapa orang akhirnya akan mulai batuk berdahak. Gejala-gejala ini diobati dengan istirahat, banyak minum dan parasetamol. Kamu tidak akan memerlukan perawatan rumah sakit spesialis. 

Tahap ini berlangsung sekitar satu minggu, titik mana sebagian besar pulih karena sistem kekebalan tubuh mereka telah memerangi virus. Namun, beberapa orang akan menunjukkan gejala yang lebih serius lagi.

4 dari 5 halaman

4. Penyakit Parah

Jika penyakit ini berkembang, itu disebabkan oleh sistem kekebalan tubuh yang bereaksi berlebihan terhadap virus, sehingga menyebabkan peradangan. Ketika virus mencapai paru-paru, selaput lendirnya meradang. Itu dapat merusak alveoli atau kantung paru-paru dan mereka harus bekerja lebih keras untuk menjalankan fungsinya memasok oksigen ke darah yang bersirkulasi di seluruh tubuh kita dan menghilangkan karbon dioksida dari darah sehingga bisa dihembuskan.

Pembengkakan dan gangguan aliran oksigen dapat menyebabkan area-area di paru-paru terisi dengan cairan, nanah, dan sel-sel mati. Pneumonia atau infeksi di paru-paru, dapat terjadi. Pada akhirnya dapat menyebabkan sesak napas dan kesulitan bernapas.

Beberapa orang mengalami kesulitan bernafas sehingga harus menggunakan ventilator.

5 dari 5 halaman

5. Masa Kritis

Pada titik ini tubuh mulai lemah dan ada peluang nyata kematian. Masalahnya adalah sistem kekebalan tubuh yang tidak bekerja menyebabkan kerusakan di seluruh tubuh. Sindrom gangguan pernapasan akut yang disebabkan oleh peradangan luas di paru-paru menghentikan tubuh mendapatkan oksigen yang cukup yang dibutuhkan untuk bertahan hidup. Ini dapat menghentikan ginjal dari membersihkan darah dan merusak lapisan usus penderita.

Dan jika sistem kekebalan tidak bisa menopang virus ini lagi, maka pada akhirnya akan menyebar ke setiap sudut tubuh di mana ia dapat menyebabkan lebih banyak kerusakan.

" Virus itu sebenarnya akan mendarat di organ-organ seperti jantung, ginjal, hati, dan dapat menyebabkan kerusakan langsung pada organ-organ itu," ungkap Dr. Schaffner, dikutip dari Dilansir oleh nytimes.com.

“ Ketika sistem kekebalan tubuh sudah tidak bisa lagi melawan infeksi, peradangan yang dihasilkan dapat menyebabkan organ-organ tersebut tidak berfungsi, dan akhirnya meninggal,”tambahnya.

Akibatnya, beberapa pasien dapat mengalami kerusakan yang ditimbulkan bukan hanya oleh virus, tetapi oleh sistem kekebalan tubuh mereka sendiri karena dapat memerangi infeksi.

Begitulah gambaran virus corona menjangkit tubuh penderitanya.

Sumber: BBC

Beri Komentar