Cara Daftar Vaksinasi Covid-19 Bagi Warga DKI yang Berusia 18+

Reporter : Mutia Nugraheni
Rabu, 9 Juni 2021 13:21
Cara Daftar Vaksinasi Covid-19 Bagi Warga DKI yang Berusia 18+
Segera daftar vaksinasi Covid-19 demi kesehatanmu dan keluarga.

Dream - Kabar gembira bagi Sahabat Dream yang memiliki KTP DKI, kini kamu bisa mendapatkan vaksinasi Covid-19 secara gratis. Kementerian Kesehatan Republik Indonesia (Kemenkes RI), melalui Surat Edaran Kemenkes Nomor SR.02.04/II/1496/2021, menyetujui pelaksanaan vaksinasi COVID-19 untuk warga DKI Jakarta berumur di atas 18 tahun.

Cara mendaftar vaksinasi COVID-19 tahap III di DKI Jakarta, menurut dr. Siti Nadia Tarmidzi, juru bicara Vaksinasi Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, sama seperti vaksinasi untuk lanjut usia (lansia)

" Bisa ke loket.com atau langsung ke PKM atau lewat aplikasi," kata dr. Nadia dikutip dari Liputan6.com, Rabu, 9 Juni 2021.

Akses lainnya lewat https://www.vaksinasiserviam.com. Nantinya, ada jadwal yang bisa dipilih warga.

Untuk hari ini, Rabu, 9 Juni 2021, vaksinasi COVID-19 yang diadakan Sentra Vaksinasi Serviam dilaksanakan di Santa Ursula sejak pukul 08.00 hingga 13.00 WIB

Lebih lanjut dr. Nadia, mengatakan, pelaksanaan vaksinasi COVID-19 kepada warga 18+ di DKI Jakarta akan menggunakan dua jenis vaksin Corona.

" Awal ini pakai AZ (vaksin AstraZeneca), nanti terus pakai Sinovac," kata Nadia.

Tak perlu khawatir dengan merek vaksin yang diberikan. Baik Sinovac maupun AstraZeneca, menurut dr. Nadia, aman dan efektif.

" Semua vaksin sama baiknya," ungkapnya.

Laporan Aditya Eka/ Sumber: Liputan6.com

1 dari 4 halaman

Vaksin Sinovac Akhirnya Diakui WHO

Dream - Badan Kesehatan Dunia (WHO) telah memvalidasi vaksin Sinovac-CoronaVac Covid-19 dalam Daftar Penggunaan Darurat (Emergency Use Listing/EUL). Vaksin ini telah digunakan di sejumlah negara untuk menangani Covid-19, termasuk di Indonesia.

Keputusan ini diumumkan WHO lewat laman resminya, who.int pada Selasa, 1 Juni 2021. Hal ini menjadi lampu hijau penggunaan vaksin Sinovac dalam skema kerja sama global Fasilitas Covax untuk memenuhi kebutuhan negara-negara miskin akan vaksin.

" Dunia sangat membutuhkan beberapa vaksin Covid-19 untuk mengatasi kesenjangan akses yang sangat besar di seluruh dunia," ujar Asisten Direktur Jenderal WHO untuk Akses ke Produk Kesehatan, Dr Mariangela Simao.

Dia mendesak para produsen vaksin untuk bergabung dalam skema Fasilitas Covax. Sehingga dapat berbagi pengetahuan dan data mengenai pembuatan vaksinnya masing-masing.

" Serta berkontribusi menjadikan pandemi dapat dikendalikan," kata Simao.

 

2 dari 4 halaman

Sinovac Lolos Penilaian

EUL WHO adalah prasyarat untuk pasokan vaksin Fasilitas Covax dan pengadaan internasional. Ini juga memungkinkan setiap negara untuk mempercepat persetujuan peraturan mereka sendiri dalam mengimpor dan mengelola vaksin Covid-19.

EUL menilai kualitas, keamanan, dan kemanjuran vaksin Covid-19, serta rencana manajemen risiko dan kesesuaian program, seperti persyaratan rantai dingin (cold chain). Penilaian dilakukan oleh grup evaluasi produk, yang terdiri dari ahli regulasi dari seluruh dunia dan Technical Advisory Group (TAG).

Tim bertugas melakukan penilaian risiko-manfaat untuk rekomendasi independen tentang apakah suatu vaksin dapat didaftarkan untuk penggunaan darurat. Dalam kasus vaksin Sinovac-CoronaVac, penilaian WHO termasuk hasil inspeksi di tempat fasilitas produksi.

Produk Sinovac-CoronaVac adalah vaksin yang dibuat dari virus tidak aktif. Persyaratan penyimpanannya yang mudah membuatnya sangat mudah dan sangat cocok untuk pengaturan sumber daya rendah.

 

3 dari 4 halaman

Rekomendasi WHO

Kelompok Ahli Penasihat Strategis WHO tentang Imunisasi (SAGE) juga telah menyelesaikan tinjauan mereka terhadap vaksin Sinovac. Berdasarkan bukti yang ada, WHO merekomendasikan vaksin untuk digunakan pada orang dewasa berusia 18 tahun ke atas.

WHO juga merekomendasikan penggunaan dua dosis vaksin dengan jarak dua hingga empat pekan. Hasil efikasi menunjukkan vaksin Sinovac mencegah penyakit simtomatik pada 51 persen dan mencegah Covid-19 yang parah dan rawat inap pada 100 persen dari populasi yang diteliti.

Beberapa orang dewasa yang lebih tua (lebih dari 60 tahun atau lanjut usia/lansia) terdaftar dalam uji klinis, sehingga kemanjuran tidak dapat diperkirakan pada kelompok usia ini. Namun demikian, WHO tidak merekomendasikan batas usia atas untuk vaksin ini.

 

4 dari 4 halaman

Perlunya Pengawasan Untuk Penggunaan Pada Lansia

Ini karena data yang dikumpulkan selama penggunaan berikutnya di banyak negara dan data imunogenisitas yang mendukung menunjukkan vaksin tersebut kemungkinan memiliki efek samping pada lansoia. Tidak ada alasan untuk percaya bahwa vaksin memiliki profil keamanan yang berbeda pada populasi yang lebih tua dan yang lebih muda.

WHO merekomendasikan negara-negara yang menggunakan vaksin pada kelompok usia yang lebih tua melakukan pemantauan keamanan dan efektivitas untuk memverifikasi dampak yang diharapkan dan berkontribusi membuat rekomendasi lebih kuat untuk semua negara.

Saat ini. vaksin yang sudah masuk daftar penggunaan darurat WHO yaitu Pfizer/BioNTech, AstraZeneca-SK Bio, Serum Institute of India, AstraZeneca EU, Janssen, Moderna, dan Sinopharm. Vaksin Sinovac kini masuk dalam urutan berikutnya.

Beri Komentar