Cina Setujui Uji Klinis Dua Vaksin Covid-19 ke Manusia

Reporter : Razdkanya Ramadhanty
Selasa, 14 April 2020 19:32
Cina Setujui Uji Klinis Dua Vaksin Covid-19 ke Manusia
Dua vaksin hasil eksperimen ini diklaim memiliki kemampuan penyembuh lebih baik.

Dream - Pemerintah Cina menyetujui uji coba klinis dua vaksin virus corona kepada manusia. Ini merupakan tahap awal pengujian setelah dua vaksin itu dikembangkan oleh Institut Produk Biologi Wuhan di bawah Group Farmasi Nasional Cina (Sinopharm) dan Sinovac Research and Development Co, Ltd, sebuah perusahaan yang berbasis di Beijing.

Dikutip dari Xinhua, kedua vaksin Covid-19 itu telah mendapat persetujuan uji klinis. Vaksin itu menggunakan mikroorganisme patogen yang terbunuh untuk meningkatkan imunogenitas.

Vaksin ini memiliki keunggulan proses produksi yang matang, standar kualitas yang baik serta perlindungan yang memadai.

Keduanya dapat digunakan untuk vaksinasi skala besar dengan tingkat keamanan serta efektivitasnya dapat diterima secara internasional.

Pemerintah Cina telah menetapkan dukungannya terkait kedua vaksin itu. Vaksin itu diklaim dapat memerangi Hepatitis A, influenza, penyakit tangan-kaki-dan-mulut dan poliomielitis.

Pengembangan vaksin memiliki kapasitas untuk produksi skala besar dan siap untuk penggunaan vaksin darurat sesuai hukum dan peraturan.

Diketahui sejak Maret lalu, Pemerintah Cina telah memberikan lampu hijau uji coba klinis terhadap vaksin virus corona oleh Akademi Sains Medis Militer Cina

Dalam laporan itu, telah dilakukan uji coba klinis dengan kode nomor 'Fase 1' pada 108 relawan dan terbukti aman pada manusia. Eksperimen ini dimulai pada 15 Maret 2020 hingga 20 Desember 2020 mendatang.

1 dari 5 halaman

Penelitian: Covid-19 Hanya Akan Berakhir Jika Vaksin Sudah Ditemukan

Dream - Sejumlah negara menerapkan penutupan baik total maupun sebagian untuk menghentikan penyebaran virus corona. Bahkan beberapa menetapkan masa penutupan tak terbatas karena penularan wabah Covid-19 yang tak bisa diperkirakan.

Bagi yang bertanya kapan 'penguncian diri' ini berakhir, sebuah penelitian baru-baru ini mungkin akan menuntut kamu lebih banyak bersabar. Penelitian yang dimuat dalam jurnali ilmiah The Lancer menyatakan penyebaran virus Covid-19 hanya akan berakhir jika telah ditemukan vaksinnya.

Dikutip dari The Star, penelitian tersebut diterbitkan dalam jurnal itu menyatakan penguncian yang dilakukan di China memang efektif pada gelombang pertama Covid-19. Namun para ahli memperingkatkan kemungkinan gelombang kedua yang lebih berbahaya.

Gelombang kedua ini bisa saja terjadi jika para ahli tak kunjung bisa menemukan vaksin untuk melemahkan virus corona dari penyajik Covid-19.

" Tanpa adanya vaksin terhadap Covid-19, kasus-kasus baru akan terus muncul dengan beroperasinya kembali bisnis-bisnis, pabrik, sekolah, layanan publik dan lainnya. Hal ini akan meningkatkan percampuran sosial," demikian hasil penelitian tersebut.

2 dari 5 halaman

Potensi Kasus Meningkat Sangat Tinggi

Studi tersebut juga mengungkapkan apabila lockdown di China berakhir terlalu cepat, jumlah kasus juga akan meningkat secara drastis. Ketua Tim Peneliti, Prof. Joseph T Wu dari University of Hongkong, mengatakan strategi social distancing dan restricted movement adalah strategi terbaik sampai vaksin Covid-19 ditemukan.

Hingga saat ini, belum ada informasi apapun terkait vaksin yang tersedia. Para peneliti masih mengembangkan dan melakukan percobaan untuk menemukan vaksin tersebut.

Inovio Pharmaceuticals dikabarkan akan melakukan penelitian dan pengujian vaksin buatan mereka untuk studi keamanannya pada bulan ini di Amerika Serkat, China, dan Korea Selatan.

Dengan atau tanpa vaksin, yang bisa dilakukan saat ini adalah berharap kepada Kementerian Kesehatan dan jajaran pemerintah. Juga mematuhi instruksi yang dikeluarkan.

3 dari 5 halaman

Diuji di Jepang, Tisu Toilet Lebih Ampuh Saring Virus Corona dari Masker Bedah?

Dream - Sejak pandemi Covid-19 merebak, berbagai versi masker untuk melindungi diri terhadap virus corona bermunculan, baik itu yang dibeli atau dibuat sendiri. Tapi seberapa efektif masker-masker ini?

Untuk mengetahuinya, seorang profesor dari Jepang membandingkan tiga jenis masker melalui percobaan sains.

Dalam percobaannya, Dr Tomoaki Okuda membandingkan tiga jenis masker yaitu masker bedah yang dibeli di toko, masker tisu toilet yang dibuat sendiri, dan masker kain yang juga buatan sendiri.

4 dari 5 halaman

Dites Pakai Virus Berukuran Superkecil

Profesor kimia terapan di Keio University itu mengukur seberapa baik ketiga masker dalam memblokir partikel di udara menggunakan alat bernama Scanning Mobility Particle Sizer (SMPS).

Cara kerja alat ini adalah selang pada SMPS menghisap udara di dalam ruangan dan mengukur konsentrasi partikel per sentimeter kubik.

Dalam eksperimennya, Okuda menyetel SMPS untuk mencari partikel udara seukuran virus, yang diperkirakan berdiameter antara 20 dan 100 nanometer.

Dia melilitkan tiga masker tersebut secara bergantian di sekitar lubang selang SMPS dan mengukur jumlah partikel udara yang bisa melewatinya.

5 dari 5 halaman

Ini Hasilnya

Berikut hasil percobaan Okuda dalam mengukur keefektifan masker-masker dalam membendung semburan partikel udara seukuran virus.

Masker Bedah

 Masker bedah mampu membendung 70 persen partikel udara seukuran virus.© Cuplikan YouTube Tomoaki Okuda

Dengan masker bedah yang dibeli di toko, SMPS menunjukkan ada sekitar 1.800 partikel udara per sentimeter kubik yang lolos. Hasil penelitian menunjukkan bahwa masker bedah memiliki efisiensi pemblokiran sekitar 70 persen. Ini adalah tingkat pemblokiran yang tinggi untuk partikel seukuran virus.

Masker Tisu Toilet

 Masker tisu toilet mampu membendung 80 persen partikel udara seukuran virus.© Cuplikan YouTube Tomoaki Okuda

Dengan menggunakan tiga tisu toilet yang dilipat menjadi dua, Okuda menguji 'masker' tisu toilet enam lapis. SMPS menunjukkan ada sekitar 1.000 partikel udara per sentimeter kubik yang lewat. Dengan efisiensi pemblokiran sekitar 80 persen, masker tisu toilet lebih efektif dalam menghalangi partikel seukuran virus dibandingkan dengan masker bedah.

Masker Kain

 Masker kain mampu membendung 70 persen partikel udara seukuran virus.© Cuplikan YouTube Tomoaki Okuda

Masker kain dibuat dari sapu tangan yang dilipat tiga kali memperlihatkan hasil yang sama dengan masker bedah. SMPS mengukur ada sekitar 1.800 partikel udara per sentimeter kubik yang lewat, dengan efisiensi pemblokiran sekitar 70 persen.

Beri Komentar