Jangan Sepelekan Kebiasaan Mendengkur, Ini Alasannya

Reporter : Cynthia Amanda Male
Jumat, 12 November 2021 12:13
Jangan Sepelekan Kebiasaan Mendengkur, Ini Alasannya
Bisa sebabkan berbagai masalah kesehatan.

Dream - Pernahkah kamu mendengkur saat tidur? Apakah pasanganmu sering mendengkur saat tidur? Jika ya, tentunya kamu atau pasanganmu pernah atau sering merasa terganggu saat tidur di malam hari.

Mendengkur tidak hanya mengganggu orang lain, hal tersebut juga bisa berdampak buruk pada diri sendiri. Tanpa disadari, mendengkur bisa jadi merupakan kebiasaan yang menandakan seseorang sedang kesulitan bernapas saat tidur.

Internis, RA Adaninggar, mengungkapkan bahwa mendengkur terjadi saat pangkal lidah jatuh ke belakang. Akibatnya, jalan napas menyempit dan tubuh membutuhkan tekanan penghisap udara untuk mendorong udara agar bisa masuk ke paru-paru. Ketika itulah langit-langit mulut pun bergetar dan menyebabkan seseorang mendengkur.

 

1 dari 3 halaman

Bisa menyebabkan berbagai masalah kesehatan

Tidur© Shutterstock

Pada sebagian orang, mendengkur bisa menyumbat total saluran napas atas. Sehingga, napas pun bisa berhenti berulang dan tubuh pun kekurangan oksigen selama tidur. Akhirnya, seseorang akan mengalami Obstructive Sleep Apnea (OSA) yang berujung pada berbagai gangguan kesehatan.

Meski banyak orang yang memiliki kebiasaan mendengkur, namun potensi mengalami OSA meningkat pada penderita obesitas, hidung tersumbat, amandel membesar, sedang hamil, terbiasa tidur terlentang, merokok, minum alkohol, atau sering merasa kelelahan.

Jika tidak segera diatasi, kamu bisa mengalami kekurangan oksigen berulang, peningkatan radikal bebas, peradangan, aktivasi saraf simpatis, serta hipertensi.

Ketika sudah mengalami hipertensi, kamu berpotensi lebih tinggi untuk mengalami komplikasi organ. Apalagi, OSA merupakan penyebab hipertensi yang sulit terkendali meski telah mengonsumsi obat-obatan.

2 dari 3 halaman

Melakukan deteksi dini

Tidur© Shutterstock

Oleh karena itu, sebaiknya, lakukan deteksi dini dengan menyadari beberapa kebiasaan seperti mendengkur sangat keras tiap malam, bangun karena tersedak, kelelahan berlebihan di siang hari, serta sering tertidur di tengah aktivitas meski cukup tidur malam.

Kamu juga harus berhati-hati jika memiliki kebiasaan mendengkur dan sedang mengalami obesitas atau kelebihan berat badan, gondok, terbiasa merokok, serta mengonsumsi alkohol. Jika kamu mengalami gejala seperti yang telah disebutkan, segera berkonsultasi pada dokter.

3 dari 3 halaman

Cara mengatasinya

Umumnya, pemeriksaan OSA dilakukan dengan metode polisomnografi, yaitu merekam gelombang otak, kadar oksigen dalam darah, denyut jantung, pernapasan, gerakan tangan dan kaki saat tidur, melihat siklus serta tahap tidur yang terganggu.

Selanjutnya, penderita OSA bisa mengatasinya dengan modifikasi gaya hidup seperti menurunkan berat badan, berhenti merokok, menghindari minuman beralkohol, mencegah kelelahan, dan memiringkan tubuh saat tidur.

Agar lebih efektif, penderita OSA bisa menggunakan alat bantu napas CPAP saat tidur, memakai alat khusus di mulut agar pangkal lidah tidak jatuh ke belakang, atau mengatasi buntu hidung, operasi amandel, serta operasi untuk mengatasi sumbatan saluran napas.

Laporan: Siti Sarah Al Hafiz

Beri Komentar