Indonesia Punya Pasukan Khusus Baru, Ini Kehebatannya

Reporter : Maulana Kautsar
Rabu, 31 Juli 2019 17:00
Indonesia Punya Pasukan Khusus Baru, Ini Kehebatannya
Bergerak atas perintah instruksi presiden.

Dream - Panglima TNI, Marsekal Hadi Tjahjanto meresmikan Komando Operasi Khusus (Koopsus) TNI di Mabes TNI, Cilangkap, Jakarta Timur, Selasa, 30 Juli 2019.

Koopsus ini disebut sebagai perwujudan dari amanat Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2018 tentang Penanggulangan Tindakan Pidana Terorisme.

Hadi mengatakan, Koopsus ini punya perbedaan dengan pasukan khusus TNI lain. Koopsus ini terdiri dari tiga matra dan bekerja langsung di bawah panglima TNI. Gerak pasukan khusus ini atas instruksi presiden.

" Sewaktu-waktu dapat digunakan panglima TNI atas instruksi presiden," kata Hadi, dilaporkan Liputan6.com, Rabu, 31 Juli 2019.

Hadi menyebut, Koopsus ini punya kelebihan menangkal serangan teroris dari luar negeri. Hadi menyebut, Koopsus ini punya kecepatan dan akurasi mencapai 100 persen.

Berbeda dengan Densus 88 milik Polri, Koopsus lebih banyak bergerak untuk operasi pengintaian. " 80 surveilance dan 20 persen penindakan," kata dia.

 

1 dari 2 halaman

Koordinasi dengan Densus 88

Sementara itu, Kepala Biro Penerangan Masyarakat Polri, Brigjen Dedi Prasetyo mengatakan, Koopsus tidak akan mengurangi peran Densus 88 Antiteror.

" Untuk Densus tetap fokus terhadap penegakan hukum, kaitannya dengan implementasi koordinasi dan sinergitas di lapangan itu dalam rangka untuk preventif strike," ujar Dedi.

Dedi mengatakan, Koopsus TNI dan Densus 88 akan berkoordinasi dan bersinergi dalam penindakan terorisme. Ia mencontohkan, anggota TNI akan dilibatkan dalam kasus penyanderaan skala besar di area publik serta kasus terorisme yang melibatkan Kedutaan Besar Indonesia di negara lain.

" TNI punya kualifikasi dan kompetensi di bidang penindakkan tersebut," katanya.

 

2 dari 2 halaman

Anggaran Besar

Koopsus ini disebut punya anggaran yang tak sedikit. Hadi mengajukan anggaran sebesar Rp1,5 triliun untuk Koopsus ini.

Tetapi, Sekjen Kementerian Pertahanan (Kemenhan) Marsekal Madya TNI Hadiyan Sumintaatmadjadana, mengatakan, dana tersebut belum diajukan sebab menunggu Keputusan Presiden (Keppres) tentang Koopsus TNI.

Sumber: Liputan6.com/Yopi Makdori

 

 

Beri Komentar
Intip Harga dan Spesifikasi Mobil Dinas Baru Jajaran Menteri Jokowi