Alquran Terbesar dan Tertua Hadir di Mal Jakarta

Reporter : Eko Huda S
Rabu, 30 Mei 2018 08:00
Alquran Terbesar dan Tertua Hadir di Mal Jakarta
Tujuh Al-Qur'an yang dipamerkan adalah Mushaf Wonosobo, Istanbul, Tertua, Istiqlal, Marmer, Kuno-kunoan, serta Braille.

Dream - Bagi Sahabat Dream yang masih bingung mencari tempat untuk ngabuburit, kunjungilah Ramadan Raya Feast 2018 di Pasaraya Blok M, Jakarta Selatan. Di sini, Anda bisa melihat pameran Alquran pertama di mal Indonesia. Pada acara yang digelar hingga 10 Juni itu akan dipamerkan tujuh Alquran terunik koleksi Museum Bayt Al-Quran Taman Mini Indonesia Indah (TMII).

" Biasanya kan museum dijadikan tempat yang serius dan belum familiar di kaum milenial. Kali ini kami bekerja sama dengan Pasaraya hadirkan pameran dengan bentuk santai dan ringan untuk menyosialisasikan, serta meningkatkan kecintaan masyarakat pada Alquran," ujar Kepala Koleksi dan Pameran Museum Bayt Al-Quran, Syaifuddin, di Pasaraya Blok M, Jakarta, Senin 28 Mei 2018.

Tujuh Al-Qur'an yang dipamerkan adalah Mushaf Wonosobo, Istanbul, Tertua, Istiqlal, Marmer, Kuno-kunoan, serta Braille. " Mushaf Wonosobo merupakan Alquran terbesar di Indonesia. Ukurannya dua kali tiga meter dengan berat 150 kilogram. Ditulis tangan langsung oleh dua santri Pondok Pesantren Al-Asy'ariyah, Wonosobo, Jawa Tengah, pada tahun 1991 hingga 1993," jelas Syaifuddin.

 Alquran Marmer

Alquran Marmer koleksi Museum Bayt Al-Quran (Dream/ Dina Nazhifah)

Selain Alquran terbesar, ada pula yang terkecil, yaitu Mushaf Istanbul yang merupakan hibah dari Turki untuk Indonesia. Alquran ini ditulis oleh Sayif Muhammad Abdul Latif yang diterbitkan sekitar tahun 1980an.

" Mushaf Tertua diperkirakan ditulis pada akhir abad ke-1 atau awal abad ke-2 Hijriah, tanpa ada titik dan tanda baca. Ini diklaim sebagai satu dari tujuh salinan mushaf yang dikeluarkan Utsman bin Affan," katanya.

 Alquran Tertua

Alquran tertua koleksi Museum Bayt Al-Quran (Dream/ Dina Nazhifah)

Sementara, ada pula Alquran terindah di Indonesia, yakni Mushaf Istiqlal. Alquran ini memiliki 40 macam keragaman hias yang diambil dari motif Tanah Air. Saking begitu indah dan detail, pengerjaannya membutuhkan waktu mencapai empat tahun.

 Alquran Terindah

Alquran terindah koleksi Museum Bayt Al-Quran (Dream/ Dina Nazhifah)

Ada juga Alquran terberat, yaitu Mushaf Marmer. Memiliki tebal kurang lebih dua sentimeter. Menggunakan marmer jenis White Carrara, Alquran ini memiliki ukuran 90 x 60 cm.

" Ada Mushaf Kuno-kunoan yang menyerupai manuskrip mushaf kuno bila dilihat sekilas. Terakhir, Mushaf Braille yang diterbitkan oleh Lajnah Pentashilan Mushaf Alquran Badan Litbang dan Diklat Kementerian Agama," paparnya.

 Alquran Kuno

Alquran kuno koleksi Museum Bayt Al-Quran (Dream/ Dina Nazhifah)

Sebelum memamerkan Alquran di mal, tentunya pihak museum juga memikirkan faktor keamanan. Oleh sebab itu, Alquran yang diperlihatkan ialah hanya bentuk replika dan cetakannya saja.

" Tentu saja kami memikirkan faktor keamanan. Jadi, untuk Alquran terbesar dan tertua merupakan bentuk replika. Sisanya adalah bentuk cetakan ulangnya. Jika mau melihat langsung tentunya silakan ke museum," tutup Syaifuddin.

Laporan: Dina Nazhifah

Beri Komentar
Wasiat Terakhir Ustaz Arifin Ilham