Donald Trump Minta CEO Apple Kembalikan Tombol Home di iPhone

Reporter : Idho Rahaldi
Senin, 28 Oktober 2019 17:24
Donald Trump Minta CEO Apple Kembalikan Tombol Home di iPhone
Para fans Apple setuju dengan sama Trump?

Dream - Pemindai wajah, Face ID yang debut di iPhone X saat ini menjadi fitur keamanan utama di semua model baru iPhone.

Namun, bagi sebagian orang, home button rupanya masih memiliki kenangan tersendiri.

Banyak yang menggangap bahwa home button lebih nyaman dan punya banyak fungsi.

 iPhone

Apalagi fan iPhone sudah terbiasa menggunakannya selama bertahun-tahun.

1 dari 4 halaman

Meminta Kepada Tim Cook

Oleh karena itu hilangnya home button pada iPhone terbaru tidak memuaskan sejumlah orang.

Salah satunya adalah Presiden Amerika Serikat, Donald Trump.

 Trump

Lewat cuitannya di Twitter, Trump menyatakan kecewa dengan keputusan Apple menghilangkan tombol home.

Bahkan dalam cuitannya itu Ia menyebutkan langsung nama CEO Apple, Tim Cook.

" Kepada Tim: Tombol (Home) pada iPhone jauh lebih baik daripada Swipe," tulisnya.

2 dari 4 halaman

Baru Ganti Gadget

Dilansir The Vocket, Trump diketahui baru saja mengganti gadgetnya dengan iPhone model terbaru setelah sebelumnya terlihat masih menggunakan iPhone 8.

Namun, tidak diketahui perangkat iPhone apa yang digunakan Trump. Apple juga belum memberikan komentar atau penjelasan khusus terkait permintaan Trump.

Pro-kontra hilangnya tombol Home di model iPhone terbaru memang sudah terjadi sebelum Trump berkomentar.

Perubahan itu membuat marah sebagian penggunanya, karena memaksa menggunakan gestur Swipe atau menggeser layar ke atas untuk membuka ponsel, dibandingkan mengetuk tombol.

Mungkin saja nantinya Trump bakal menjadi orang pertama dalam antrean untuk iPhone SE 2 yang kabarnya akan dirilis pada 2020.

Rumornya, iPhone SE 2 bakal mengusung desain mirip iPhone 8 yang masih menggunakan tombol Home fisik.

3 dari 4 halaman

Kenapa Erdogan Begitu Emosi Saat Baca Surat Donald Trump

Dream - Hubungan diplomatik Amerika Serikat (AS) dan Turki mengalami ketegangan. Alasannya, Presiden AS, Donald Trump mengirimi surat bernada kekanak-kanakan kepada Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan.

" Presiden Erdogan yang menerima surat itu, benar-benar menolaknya dan meletakkannya di tempat sampah," kata sumber BBC Turki, diakses Jumat, 18 Oktober 2019.

Surat tertanggal 9 Oktober 2019 itu berisi desakan ke Turki untuk tidak melancarkan serangan militer ke pasukan Kurdi di Suriah Utara.

"  Don't be a tough guy. Don't be a fool! (Jangan ngotot. Jangan bodoh)" tulis Trump.

4 dari 4 halaman

Genjatan Senjata

Selain kalimat itu, Trump kalimat lain yang yang menuai kontroversi yaitu mengenai kerja sama.

" Mari kita bekerja banyak! Anda tidak ingin bertanggung jawab atas pembantaian ribuan orang dan saya tidak ingin bertanggung jawab atas hancurknya ekonomi Turki- dan saya akan," ucap dia.

"  Sejarah akan memandangmu selamanya sebagai iblis jika hal-hal baik tidak terjadi," kata dia.

Trump mendesak Turki agar tidak melancarkan serangan militer terhadap pasukan pimpinan Kurdi di Suriah utara, namun Erdogan mengabaikan permintaan ini.

Saat ini, Wakil Presiden AS, Mike Pence sekarang berada di Ankara, Turki, untuk mendorong gencatan senjata.

Beri Komentar
Tutorial Ikuti Audisi LIDA 2020 Indosiar di KapanLagi Lewat Handphone