Bikin Elus Dada, Lihat Kelakuan Pengunjung IKEA Ini

Reporter : Arie Dwi Budiawati
Jumat, 2 Juni 2017 05:02
Bikin Elus Dada, Lihat Kelakuan Pengunjung IKEA Ini
Boleh sekali-kali mencoba. Tapi kelakuan para pengunjung ini benar-benar bikin elus dada.

Dream – Biasanya pelanggan dilarang duduk atau tidur di atas perabotan yang tengah dipajang. Jika ada yang sengaja duduk atau tidur, pramuniaga tidak segan untuk menegur mereka.

Hal ini juga dialami oleh toko perabotan rumah tangga raksasa asal Swedia, IKEA. Pengunjung menganggap IKEA bak 'rumah sendiri'.

Dilaporkan Mynewshub, Kamis, 1 Juni 2017, pengunjung IKEA nekat tidur di atas ranjang yang dipamerkan. Bukan hanya orang tua, anak-anak juga melakukan hal serupa.

Ya, pengunjung memanfaatkan barang yang dipamerkan IKEA untuk melepas lelah karena suhu di Nantong mencapai 32 derajat celcius.

Sekadar informai, IKEA membuka cabang pertamanya di Tiongkok pada 1999. Kini, IKEA punya 3 cabang di Tiongkok.

Pada Juli 2015, IKEA di Tiongkok melarang pengunjung untuk tidur di tempat tidur yang dipamerkan. Sebab, pengunjung lain tidak bisa melihat contoh perabot karena terhalang orang yang sedang tidur.

Walaupun sudah dilarang, masih ada saja pengunjung yang tetap membandel dan menjadikan perabot yang dipajang sebagai tempat tidur.

 

1 dari 2 halaman

Meski Kekayaan Seribu Triliun, Bos IKEA Tetap Pakai Baju Loak

Dream - Bergelimang harta tak harus identik dengan berfoya-foya. Sejumlah miliader dunia bahkan malah berhemat dan mengenakan baju yang mereka beli dari pasar loak.

Itulah yang dilakukan oleh pendiri raksasa gerai furnitur dunia IKEA, Ingvar Kamprad. Banyak baju lelaki yang pada 30 Maret mendatang genap berusia 90 tahun itu dibeli dari pasar loak.

“ Aku tidak berpikir menggunakan apapun yang tidak dibeli dari pasar loak. Ini artinya aku ingin memberi contoh bagus,” tutur Kamprad, sebagaimana dikutip Dream dari AsiaOne, Kamis 10 Maret 2016.

Pengakuan itu disampaikan Kampard dalam sebuah video film dokumenter yang ditayangkan televisi Swedia pada Rabu yang lalu. “ Ini merupakan sifat Smaland –sebuah wilayah bagian selatan Swedia– untuk berhemat,” tambah dia.

Kamprad memang orang kaya raya. Menurut media-media Swedia, kekayaan Kamprad ditaksir mencapai 610 juta kroner atau sekitar Rp 1.175 triliun.

Tapi tak jelas, apakah semua kekayaan itu miliknya, atau bercampur dengan milik anak serta keluarga besarnya. Yang pasti, pada 2006, Majalah Forbes menobatkannya sebagai manusia terkaya ke-4 di sekujur bumi.

Kesederhanaan Kamprad memang telah lama menjadi berita utama berbagai media dunia. Pada 2008, dia pernah bercerita pada surat kabar Sydsvenskan, mengaku telah melanggar anggaran cukur saat ditagih bon sebesar 22 Euro atau sekitar Rp 300 ribu saja.

“ Normalnya, aku bercukur saat berada di negara berkembang. Terakhir saya bercukur di Vietnam,” kata Kamprad.

Pada 1973, dia kabur ke Denmark karena tingginya pungutan pajak di Swedia, sebelum akhirnya pindah ke Swiss yang menerapkan pajak lebih rendah.

Pada 2010, dia pensiun dari perusahaan keluarga dan menyerahkan perusahaan kepada tiga putranya. Pada 2014, dia kembali ke Swedia untuk menikmati sisa hidupnya.

2 dari 2 halaman

CEO dengan Aset Rp 3.900 Triliun Ogah Hidup Mewah

Dream - Hari masih pagi di Singapura. Namun di sebuah stasiun kereta listrik (mass rapid transit) sudah gaduh dan sibuk. Ratusan pekerja dan pelajar tampak bergegas. Di antara mereka yang bergegas, terselip seorang pria berumur 67 tahun. Perawakannya kurus. Rambutnya disisir rapi ke samping. Uban tampak menghias kedua sisi rambutnya. Sebuah kacamata baca terselip di wajahnya. 

Ia tampak  ikut antre di jalur antrean untuk masuk ke kereta. Di usianya yang tak lagi muda, dia tak lagi cekatan. Akibatnya, saat kereta datang, dia tak kebagian tempat duduk. Ia pun terpaksa berdiri. Sebuah tas jinjing hitam menempel di bahu. Lumayan lama ia berdiri. Tapi raut wajahnya tampak sabar. 

Di stasiun Rafles Place, lelaki tua itu turun. Lalu berjalan 20 menit menuju kantornya yang megah di Robinson Road. 

Kantornya di Robinson Road itu adalah perusahaan investasi terbesar milik pemerintah Singapura. Namanya  the Government of Singapore Investment Corporation (GIC). Lelaki itu adalah Chief Executive Officer (CEO) perusahaan itu, perusahaan dengan total aset US$ 330 miliar atau sekitar Rp 3.916 triliun.  Namanya Lim Siong Guan.

Lim Siong Guan sehari-hari memang naik mass rapid transit (MRT) saat berangkat kerja. Punya jabatan penting di perusahan besar dengan total aset ribuan triliun rupiah itu, tak membuat Lim Siong Guan doyan bergaya hidup mewah. 

Kesederhanaan Lim ini terkenal tidak hanya di Singapura. Tetapi sudah menyebar hingga ke seluruh pelosok dunia. 

Jika ia membutuhkan perangko, dia akan membelinya sendiri tanpa menyuruh sekretarisnya. Dia tidak segan melakukan hal kecil yang biasa orang lain lakukan.

Pada perjalanan bisnis yang dilakukannya tahun 2007 ke beberapa negara dalam rangkaian kunjungan kantor GIC di San Francisco, New York, London, Singapura, dan 4 hari di Asia, Mumbai, Tokyo, Seoul, Beijing, Shanghai, dia tidak memesan kamar hotel.

Dia bahkan rela beristirahat dan tidur hanya di pesawat. Ia mandi di toilet kantor cabang GIC yang ia kunjungi. 

Ia juga menolak pemberian fasilitas mobil limusin dari perusahaan, dan tetap bersikeras untuk menggunakan transportasi umum. 

Lim merupakan mantan Kepala Pegawai Negeri Singapura. Dia juga sempat menjabat sebagai sekretaris di Kementerian Pertahanan, Pendidikan dan Keuangan, serta di Kantor Perdana Menteri.

Dia hanya memiliki sebuah Volvo S60. Sebuah mobil tua sederhana yang jauh sekali jika dibandingkan dengan mobil para rekannya. 

Dia juga bukan tipe bos yang menghabiskan waktu di kantor yang nyaman. Dia menghabiskan waktunya untuk melakukan perubahan organisasi. Ke mana saja dia pergi, dia membakar semangat revolusi mini kepada semua orang.

Teh Kok Peng, mantan CEO GIC, menilai sosok Lim sebagai 'Superman' karena energi dan semangatnya yang tinggi.

" Di kantor, beberapa memanggilnya Superman karena kelurusan niatnya. Dia banyak menuntut banyak dari orang sehingga dia pun menuntut dirinya untuk bertindak lebih banyak dari orang lain," ujar Peng seperti dikutip dari Strait Times.

Lim selalu mengatakan " Apakah kita siap untuk masa depan?" Pertanyaan ini membuat para stafnya, bahkan para menteri, untuk berpikir keras dan strategis.

Dia juga dikenal sebagai salah seorang yang teguh pendirian karena kecerdasannya. Sebagai bos yang pernah membawahi pegawai negeri di Singapura, dia selalu bertanya kepada mereka, " Bagaimana saya bisa membantu Anda agar bisa bekerja lebih baik?"

Lelaki kurus yang kini berusia 67 tahun itu pun bercerita bahwa dia selalu turun tangan untuk membantu orang lain dan hidup sederhana. Lim menilai sesuatu pekerjaan yang biasa dilakukan orang tidak ada salahnya dia lakukan sendiri.

***

Lim memang berasal dari keluarga sederhana. Dia anak tertua dari seorang ayah yang berprofesi sebagai supir taksi dan ibu yang berprofesi sebagai guru. 

Semasa kecilnya, dia hanya mendapatkan 2 helai baju baru tiap tahun, yaitu setiap Tahun Baru China dan Natal. Dia tinggal di rumah sewa bersama 20 keluarga lain.

Walau hidup sederhana, ayah ibunya selalu memberikan semangat kepada dirinya dan ketiga adiknya. Meski mengalami kegagalan setelah berjuang semaksimal mungkin, orang tua Lim tetap mengapresiasi segala upaya anak-anaknya.

" Tim yang kalah harus dibawa ke McDonald dan didorong turun ke lapangan lagi pekan depan," ujar Lim mengenang perkataan orang tuanya.

Lim juga diajarkan untuk menghargai semua orang. Bahkan, ibunya, menjalin hubungan baik dengan ras Melayu di Singapura.

Lim bukanlah tipe orang yang melupakan masa lalu. Dia menilai kita harus mengambil nilai-nilai yang didapat dari masa lalu karena itu yang membawa kita pada kondisi saat ini. Dan, memastikan tidak kehilangan nilai positifnya, untuk menentukan langkah kita untuk masa depan.

Tidak hanya itu, Lim juga selalu mengingat jasa-jasa orang kepada dirinya. Dia melihat Direktur Pelaksana EDB Yeoh Keat Chuan sebagai orang paling berpengaruh dalam hidupnya.

" Dia selalu bersedia untuk memberikan waktu pribadinya untuk membantu orang lain meskipun aku tahu waktunya itu mahal karena dia ingin menghabiskannya bersama cucu-cucunya," kenang Lim.

Lim peka pada integritas, dan dia yakin warga Singapura memliki nilai ini. Dia melakukan transformasi pada organisasi pegawai negeri ini.

" Seorang pemimpin yang baik adalah orang hampir tidak diketahui keberadaannya. Tetapi begitu tujuannya tercapai, dia mengatakan " kami berhasil melakukannya" ," ujarnya.

***

Lim menganyam pendidikan di sekolah Anglo-Chinese, Singapura. Ia dianugerahi Beasiswa Presiden untuk belajar di University of Adelaide, Australia, di mana ia lulus dengan First Class Honours di Teknik Mesin pada tahun 1969. Dia meraih gelar Diploma Pascasarjana Administrasi Bisnis dari National University of Singapore pada tahun 1975.

Sesudah itu dia berkarir di pemerintahan Singapura. Beberapa jabatan penting dan strategis pernah didudukinya.

Awal mula karirnya, Lim diangkat sebagai Kepala Dinas Sipil Singapura dari September 1999 sampai Maret 2005. Ia adalah Sekretaris Tetap Kementerian Pertahanan dari Juli 1981 sampai Mei 1994, Sekretaris Tetap di Kantor Perdana Menteri dari Juni 1994 sampai Juli 1998, Sekretaris Tetap Kementerian Pendidikan dari April 1997 hingga Juni 1999, dan Sekretaris Tetap Kementerian Keuangan  sekal Juni 1999 sampai September 2006. 

Dia juga pernah menjabat sebagai Kepala Sekolah pertama Sekretaris Pribadi mantan Perdana Menteri Lee Kuan Yew dari Mei 1978 sampai Juni 1981.

Dia pernah menjadi Ketua Central Provident Fund Dewan 1986-1994 dan Wakil Ketua Dewan Komisaris Mata Uang (sekarang masuk Otoritas Moneter Singapura) dari tahun 1999 sampai 2002. Dia pernah menjadi Anggota Dewan Otoritas Moneter Singapura 1999-2006.

Pada tahun 2005, Lim Siong Guan, menjadi salah satu dari 3 anggota Komite Pemilihan Presiden yang mengaji kualifikasi Sellapan Ramanathan , yang kemudian terpilih menjadi Presiden Singapura dalam Pemilihan Presiden tahun 2005.

Selain berkarir di pemerintahan, ia juga telah menempati posisi penting di perusahaan swasta terkenal Negeri Singa. 

Ia pernah menjadi Direktur Temasek Holdings Pte. Ltd. Direktur DBS Bank Ltd. Direktur Neptune Orient Lines Ltd. Ketua atau Direktur sejumlah perusahaan yang sekarang menjadi bagian dari kelompok perusahaan Singapore Technologies Engineering. 

Ia pertama kali diangkat Group Managing Director of Government of Singapore Investment Corporation (GIC) pada 22 September 2007. 

Lim kemudian diangkat menjadi Presiden Government of Singapore Investment Corporation (GIC) pada 1 Juli 2009. Tugasnya adalah  mengawasi tiga unit bidang investasi, yaitu GIC Real Estate, GIC Asset Management dan GIC Special Investment. Usaha GIC yang beraset ribuan triliun rupiah itu tersebar di seantero dunia.

Walau pernah menduduki jabatan strategis di pemerintahan dan kini menjadi bos perusahaan investasi super kaya, anak sopir taksi ini memilih tetap hidup sederhana. 

Maka, jika anda tengah ke Singapura, pergilah ke stasiun Raffles Place. Pada hari kerja, di pagi hari, jangan kaget jika anda bertemu seorang pria kurus beruban tengah menjinjing tas hitam, turun dari MRT yang sesak. Dia adalah Lim Siong Guan. Manusia sederhana dari Singapura….

Beri Komentar