WHO Umumkan Wabah Ebola di Kongo Berakhir

Reporter : Ahmad Baiquni
Jumat, 26 Juni 2020 18:12
WHO Umumkan Wabah Ebola di Kongo Berakhir
Kabar baik ini muncul di tengah pandemi Covid-19 yang melanda sejumlah negara, termasuk pula Kongo.

Dream - Badan Kesehatan Dunia (WHO) resmi menyatakan wabah Ebola yang menewaskan 2.280 warga Kongo telah berakhir. Wabah ini sempat melanda salah satu negara di Benua Afrika tersebut dalam dua tahun.

" Akhir Ebola adalah kemenangan bagi sains," ujar Direktur Jenderal WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus, dikutip dari New York Times.

Perawatan baru memainkan peranan penitng dalam penghentian wabah. Selain itu, vaksin suntik Ervebo yang dikembangkan perusahaan farmasi Amerika, Merck, sebanyak hampir 300 ribu dosis telah diberikan kepada pasien terjangkit di Kongo dan terbukti berhasil.

" Peluncuran cepat vaksin yang sangat efektif menyelamatkan nyawa dan memperlambat penyebaran Ebola. Untuk pertama kalinya, dunia sekarang memiliki vaksin Ebola berlisensi," kata dia.

Awal April ketika para ahli sedang menghitung masa inkubasi selama 42 hari untuk mengumumkan wabah berakhir, muncul kasus baru. Awal Juni, wabah meluas hingga 750 mil di Mbandaka, kota dengan populasi 1,2 juta.

 

1 dari 2 halaman

Misi yang Hampir Mustahil

Upaya memerangi wabah di Kongo Timur banyak menghadapi hambatan. Seperti ketidakpercayaan masyarakat, perselisihan antar-pejabat, serangan terhadap fasilitas perawatan kesehatan, sekaligus munculnya hotspot atau klaster baru dengan cepat.

Direktur Regional WHO Afrika, Matshidiso Moeti, mengatakan, perang melawan Ebola tidaklah mudah. Bahkan dia menilai seperti menjalankan misi yang mustahil.

" Akhir wabah Ebola ini sebagai pertanda harapan bagi wilayah ini dan dunia, bahwa dengan solidaritas dan ilmu pengetahuan serta komitmen, bahkan epidemi yang paling menantang sekalipun bisa dikendalikan," kata Moeti.

 

2 dari 2 halaman

Beratnya Perjuangan Kongo

Kasus Ebola yang melanda Kongo disebut sebagai wabah ke-10 dan mulai menjangkit pada 1 Agustus 2018. Wabah tersebut telah menginfeksi sedikitnya 3.463 jiwa di Provinsi Kivu Utara, Kivu Selatan, dan Ituri.

Juli 2019, WHO menetapkan status darurat kesehatan dunia dan menyebut wabah Ebola ini terburuk sejak pertama kali muncul di Afrika Barat antara 2014 dan 2016. Wabah ini telah menginfeksi 28.616 jiwa dan menewaskan 11 ribu jiwa di Guinea, Liberia dan Sierra Leone.

Ketika kabar ini diumumkan, Kongo sendiri tengah berjuang melawan wabah campak terbesar di dunia. Sejak 2019, wabah tersebut telah menginfeksi 369.520 jiwa dan menyebabkan 6.779 pasien meninggal.

Selain itu, Kongo juga tengah berhadapan dengan virus korona. Tercatat 6.213 pasien tekonfirmasi positif dengan 142 jiwa meninggal dan 870 orang sembuh.

" Hari ini adalah kesempatan yang menggembirakan," kata Ghebreyesus.

Sumber: Merdeka.com/Hari Ariyanti

Beri Komentar