Masuk ke Surga, Rasulullah Kaget Bertemu Seorang Ibu

Reporter : Mutia Nugraheni
Selasa, 9 Agustus 2022 12:48
Masuk ke Surga, Rasulullah Kaget Bertemu Seorang Ibu
Para ibu yang dengan tulus mengurus anak yatim akan masuk surga dan dekat dengan Rasulullah SAW.

Dream – Sebagai utusan Allah SWT di muka bumi, menjadi Nabi terakhir dan mengajarkan begitu banyak kebaikan pada umatnya, Rasulullah SAW kelak jadi orang pertama yang masuk surga. Rupanya dari sebuah riwayat, saat Nabi Muhammad berada tepat di depan pintu surga, beliau bertemu seorang perempuan.

Dikutip dari BincangMuslimah, Rasulullah sangat kaget. Abu Hurairah Abdurrahman Sakhr meriwayatkan hadis ini:

Riwayat Abu Hurairah© Bincang Muslimah

Artinya: Rasulullah saw bersabda, Aku adalah orang yang pertama kali masuk surga, namun tiba-tiba ada seorang ibu yang menyalipku. Lalu aku bertanya padanya “ Kenapa kamu begitu, dan siapa kamu?”. Ibu tersebut menjawab “ aku adalah ibu yang mengurus anak yatim yang ditinggalkan suamiku. (No. 3842)

Hadis ini statusnya Hasan (Imam al-Mundziri, Al-Targhib wa al-Tarhib Juz 3 Hal. 236). Dengan redaksi yang mirip, Al-Hafidz Ibnu Hajar al-Asqalani meriwayatkannya dalam Fath al-Bari. Beliau menuliskan;

Al Hafiz© Bincang Muslimah

1 dari 4 halaman

Keutamaan Mengurus Anak Yatim karena Allah SWT

Abu ya’la mentakhrij hadis yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah dengan status hadis marfu’. Diriwayatkan bahwasanya Rasulullah SAW bersabda “ Aku adalah orang yang pertama kali masuk surga, namun tiba-tiba ada seorang ibu yang mendahuluiku. Lalu aku bertanya padanya “ Kenapa kamu begitu, dan siapa kamu?”. Perempuan tersebut menjawab " aku adalah ibu-ibu yang mengurus anak yatim yang ditinggalkan suamiku" .

Menurut Ibnu Hajar, maksud dari tubadiruni (mendahului) ialah ia masuk bersama Rasulullah SAW atau ia masuk setelah Rasulullah SAW” (Fath al-Bari fi Syarh Sahih al-Bukhari Juz 10 Hal. 436)

Untuk itu, para ibu yang menjadi orangtua tunggal dan mengurus anak yatim karena Allah SWT, keutamaannya besar sekali. Mereka akan masuk surga dan dekat dengan Rasulullah.

Penjelasan selengkapnya baca di BincangMuslimah.

2 dari 4 halaman

Akhlak Rasulullah Terhadap Anak Yatim, Membuat Hati Jadi Lebih Lembut

Dream - Melihat anak yatim kerap muncul rasa iba. Sebisa mungkin, kita memang dianjurkan untuk selalu menyayangi anak yatim dengan berbagai cara. Hal ini seperti yang diajarkan Nabi Muhammad SAW.

Akhlak Rasulullah Terhadap Anak Yatim, Membuat Hati Jadi Lebih Lembut© MEN

Beliau merupakan anak yatim dan jauh dari keberlimpahan harta. Hal inilah yang menyebabkan beliau begitu memperhatikan anak yatim dan memuliakannya. Dikutip dari Sanadmedia.com, Imam Ibnu Hajar mendefiniskan yatim dalam kitab Tuhfatul Muhtaj:

Imam Ibnu Hajar© SanadMedia

Artinya: " Yatim ialah seorang anak kecil yang belum baligh atau belum bermimpi, sebagaimana khabar (tidak disebut yatim apabila sudah bermimpi/ baligh), pun ia tidak memiliki ayah meski masih memiliki kakek" .

 

3 dari 4 halaman

Muliakan Anak Yatim

Nabi Muhammad SAW merupakan suri teladan. Beliau mengajarkan bagaimana sikap yang semestinya dilakukan terhadap anak yatim. Dalam riwayat Abu Umamah disebutkan, Rasulullah SAW bersabda,

Riwayat Abu Umamah© SanadMedia

Artinya: " Barang siapa mengusap kepala anak yatim dengan niat karena mencari keridhaan Allah SWT, maka baginya sepuluh kebaikan dari setiap helai rambut yang diusapnya. Dan barang siapa yang berperilaku baik terhadap anak yatim (baik itu laki-laki mau pun perempuan) yang dimilikinya, maka kelak Aku (Rasulullah SAW) dan dia (pengasuh anak yatim) di surga seperti dua jari ini, (lalu Nabi mengisyaratkan dengan merenggangkan kedua jari telunjuk dan jari tengah)" .

Muliakan Anak Yatim© MEN

Berdasarkan riwayat di atas, Nabi Muhammad SAW memang selalu menuntun umatnya untuk memuliakan anak yatim. Beliau memberikan arahan dan segenap pelajaran agar senantiasa berinteraksi dengan baik terhadap mereka. Bahkan dijanjikan surga bagi siapa saja yang mampu berlaku hal tersebut.

 

4 dari 4 halaman

Obat Hati

Selain itu, Nabi juga menjadikan berperilaku baik terhadap anak yatim sebagai obat dari kotornya hati. Membuat hati menjadi lembut. Sebab, hati yang paling jauh dari Allah SWT ialah hati yang kotor.

Abu Darda' menyebutkan, pernah suatu ketika sahabat menghampiri Rasulullah SAW dan mengadukan perihal dirinya yang merasa jauh dari Allah SWT, lantas Rasullullah bertanya;

" Apakah engkau ingin menjadikan hatimu lembut?,"  tanya Nabi.

" Iya, Aku mengingikannya wahai Rasulullah,"  jawabnya.

Lalu Nabi bersabda, " Jika begitu, rawatlah anak yatim, usaplah kepalanya, berikanlah ia makan dari makananmu, karena sesungguhnya hal itu mampu melembutkan hatimu, dan memenuhi hajat yang menjadi keinginanmu" .

Penjelasan selengkapnya baca di sini.

Beri Komentar