Soal Kabar Cerai, Ini Kata Mark Sungkar

Reporter : Nur Ulfa
Rabu, 17 Maret 2021 12:42
Soal Kabar Cerai, Ini Kata Mark Sungkar
Mark Sungkar ungkap kondisi rumah tangganya.

Dream - Mark Sungkar merasa kesal kondisi rumah tangganya dengan Santi Asoka Mala dikabarkan retak dan akan bercerai. Menurut Mark, kabar itu adalah hoax dan mengada-ngada.

" Itu berlebihan. ada yang bilang cerai," kata Mark Sungkar dalam tayangan KH Infotaiment.

Kata ayah Zaskia Sungkar ini, berita soal perceraian dia dan Santi tidak benar. Ia merasa kecewa, muncul berita-berita aneh di tengah dia harus menghadapi kasus dugaan korupsi.

Mark Sungkar Bongkar Sifat dan Kesalahan Irwansyah & Teuku Wisnu© MEN

" Kenapa harus mencari uang haram memberi berita menyesatkan masyarakat," kata dia.

Yang pasti kata pria 72 tahun ini, hubungan dia dengan sang istri sangat harmonis, justru dengan adanya masalah ini, dia dan keluarga serta sang istri semakin harmonis lagi hubungannya.

" Satu keluarga solid, gak ada masalah insyallah," ucapnya.

1 dari 7 halaman

Lagi Hadapi Dugaaan Kasus Korupsi, Mark Sungkar Diterpa Isu Digugat Cerai Istri

Dream - Di tengah kasus hukum yang sedang menjeratnya, Mark Sungkar mendapat kabar kurang menyedapkan. Ayah dari Zaskia dan Shireen Sungkar ini dikabarkan digugat cerai sang istri, Santi Asoka Mala.

Kabar berhembus sang istri menggugat cerai Mark setelah dituduh terlibaat dalam kasus korupsi dana proposol bertajuk " Era Baru Triatlon Indonesia" Kemenpora.

Tak butuh waktu lama kabar tersebut langsung dibantah kuasa hukum Mark, Fahri Bachmid. " Gak, gak benar (diguggat cerai)," tegasnya dikutip dari tayangan KH Infotaiment.

Berbanding terbalik dengan kabar tak benar itu, Fahri justru melihat Santi sangat setia kepada Mark yang saat ini ditahan di Rutan Polda Metro Jaya. Bukti kesetiaan itu terlihat dengan rutinitas Santi yang selalu mengantarkan makanan untuk suaminya tersebut.

" Karena setiap hari juga istrinya antar makanan ke Polda Metro Jaya untuk memenuhi kebutuhan pak Mark," katanya.

Fahri kembali menegaskan kabar Santi menggugat cerai Mark tidak benar. Menurutnya, sang istri selalu terus mendukung Mark baik dalam keadaan senang maupun susah.

" Jadi gugat cerai itu gak benar sama sekali, istri mensupport sekali," ungkap dia.(Sah)

2 dari 7 halaman

So Sweet, Kejutan Ultah Pernikahan Mark Sungkar dari Istri Belianya

Dream - Mark Sungkar mendapatkan kejutan ulang tahun pernikahannya yang keenam dari istrinya, Santi Asokamala. Kejutan itu ditunjukan oleh ayah dari kakak beradik, Shireen dan Zaskia Sungkar di feed akun instagramnya.

Dalam video tampak Mark bersandar manja di depan istrinya sambil mengenakan topi putih dan kemeja biru serta ceana jeans. Di depan pasangan yang beda 45 tahun itu ada beberapa kue-kue cantik dari Santi Asokamala untuk Mark.

Pria berusia 72 tahun ini pun berterimakasih kepada istrinya karena memberikan kejutan ulang tahun pernikahan mereka.

Mark Sungkar dan Istrinya© Mark Sungkar dan Istrinya

" Ini ulang tahun perkawinan kami. Tiba-tiba disuruh turun di bawah sudah ada ginian (menunjuk deretan kue di depannya). Alhamdulillah makasih ya sayang," kata Mark Sungkar kepada istrinya dikutip Dream, Jumat 23 Oktober 2020.

Ungahan video Mark Sungkar pun langsung ramai dikomentari warganet. Banyak yang mendoakan pernikahan mereka langgang dan cepat mendapatkan momongan.

" So swit banget tambah tua tambah mesra," kata akun @mirawatimutiara.

" Moga cepet dpt momongan. Aamiin," kata akun @idaswahyuni4962.

" So...sweet pak mark...barakalla," tulis akun @dewiachmad_meong.

Tak ketinggalan Zaskia Sungkar ikut berkomentar. " Gemes , happy anniversary guys ," kata Zaskia Sungkar.

3 dari 7 halaman

6 Fakta Kasus Korupsi Mark Sungkar, Ayah Zaskia dan Shireen Sungkar

Dream - Kabar mengejutkan datang dari ayah Zaskia dan Shireen Sungkar, Mark Sungkar, yang terseret kasus korupsi. Mark SUngkar didakwa merugikan keuangan negara sebesar Rp649,9 juta berkaitan kegiatan olahraga Triathlon.

Mark Sungkar didakwa dengan membuat laporan keuangan fiktif untuk memperkaya diri sendiri dalam kegiatan yang digelar Januari 2018.

Mark Sungkar pun akhirnya buka suara. Berikut ini 5 fakta kasus korupsi yang melilit Mark Sungkar, dikutip dari Liputan6.com.

Buat Laporan Keuangan Fiktif

Mantan Ketua Umum Pengurus Pusat Federasi Triathlon Indonesia (PPFTI) itu didakwa merugikan keuangan negara sebesar Rp649,9 juta berkaitan kegiatan olahraga Triathlon. Dia didakwa telah membuat laporan keuangan fiktif berupa belanja akomodasi kegiatan di The Cipaku Garden Hotel Bandung.

" Secara melawan hukum yaitu Terdakwa telah membuat laporan pertanggungjawaban keuangan yang terdapat bukti/dokumen fiktif berupa belanja akomodasi kegiatan di The Cipaku Garden Hotel Bandung Jawa Barat sehingga bertentangan Peraturan Deputi Bidang Peningkatan Prestasi Olahraga Nomor 1047 Tahun 2017," kata jaksa ketika membacakan dakwaanya, di Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Pusat pada Selasa, 2 Maret 2021.

Tak Serahkan Sisa Anggaran

Dalam dakwaanya, jaksa menyebut Mark turut memakai uang sisa anggaran dari akomodasi kegiatan atlet triathlon di The Cipaku Garden Hotel Bandung dan tidak menyerahkan laporan keuangan sesuai waktu yang telah ditentukan.

" Terdakwa tidak segera mengembalikan sisa bantuan dana ke kas negara dan menerima pengembalian uang bantuan dari The Cipaku Garden Hotel bukan ke rekening PPFTI, yaitu Bank Mandiri Syariah atas nama Federasi Triathlon Indonesia, melainkan ke rekening Bank Mandiri atas nama terdakwa Mark Sungkar," lanjutnya.

Jaksa merincikan kerugian negara ditaksir sekitar Rp694.900.000 tersebar kepada terdakwa (Ketua Umum Cabang Olah Raga PPFTI) yaitu sebesar Rp399.700.000, orang lain yaitu Andi Ameera Sayaka sebesar Rp20.650.000, Wahyu Hidayat sebesar Rp41.300.000, Eva Desiana sebesar Rp41.300.000, Jauhari Johan yaitu sebesar Rp41.300.000, suatu korporasi yaitu The Cipaku Garden Hotel (Luciana Wibowo) sebesar Rp150.650.000.

4 dari 7 halaman

Pernyataan Kemenpora

Gedung Kemenpora© Kemenpora

Seperti diketahui, Mark Sungkar didakwa memperkaya diri ketika menjadi ketum PP FTI periode 2015-2019 lewat dana pelaksanaan kegiatan peningkatan prestasi olahraga nasional tahun anggaran 2018. Selain itu Mark Sungkar juga didakwa telah membuat laporan keuangan fiktif.

Sekretaris Kemenpora, Gatot S. Dewa Broto, mengatakan Kemenpora tidak akan campur tangan karena menghormati proses hukum.

" Kami cukup prihatin atas kejadian itu tapi proses hukum kami tidak ingin campur tangan. Kami menghormati proses hukum yang berlaku," ujar Gatot saat dihubungi Liputan6.com, Kamis 4 Maret 2021.

Menyinggung soal keterlambatan penyerahan laporan keuangan, Sekretaris Kemenpora ini mengakui ada beberapa cabor yang molor memberikan laporan pertanggungjawaban pada 2019 ke belakang meski hanya bebeberapa minggu. Untuk 2020, penyerahan laporan keuangan masih dalam batas normal.

5 dari 7 halaman

Pernyataan Mark

Mark Sungkar© Liputan6.com/Bintang.com

Melalui Kuasa Hukumnya Fahri Bachmid, ayah Shireen dan Zaskia Sungkar itu, memberikan informasi kepada publik terkait kasus yang menjeratnya dengan tuduhan merugikan negara senilai ratusan juta rupiah.

“ Klien kami selaku pimpinan dalam PPFTI pada 2015-2019. Proposal kegiatan diajukan secara profesional kepada Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) untuk keperluan Pelatnas Prima Triathlon Indonesia (Asian Games Indonesia 2018), bertanggal 29 November 2017. Kami ingin meluruskan yang berkembang pemberitaan ini bahwa telah terjadi distorsi yang telah mengarah pada penggiringan opini yang berpotensi menyudutkan nama baik klien kami. Untuk kepentingan itu kami mendudukan persoalan ini pada konteks yang tepat dan proporsional,” ujar Fahri Bachmid dalam keterangan tertulisnya, Rabu 3 Maret 2021.

“ Selama proses perjalanan kegiatan itu, seandainya Asisten Deputi Olahraga Prestasi tidak ingkar janji/wanprestasi, maka Surat perjanjian/MOU Pasal 7 nomor 1.a yang menyatakan bahwa setelah surat perjanjian ditandatangani Pihak PPFTI akan menerima pembayaran sebesar 70 persen. Namun realisasinya, dana (SENGAJA) baru ditransfer pada hari lomba dimulai. Ini kenyataan dan faktanya,” sambungnya.

6 dari 7 halaman

Penjelasan Kuasa Hukum

Fahmi menyebut kliennya justru bermaksud membantu menyelesaiannya dengan mengundang pihak PPFTI Pusat (Sita & Ricky) dan pihak Arman yang diwakili oleh dua orang bagian keuangan.

" Saat itulah pertama kali klien kami mengetahui Juknis Anggaran setelah paparan oleh sdr. Ricky. Bahwa setelah sama-sama mencermati Juknis Anggaran, perwakilan dari Armand meminta waktu dua minggu untuk menyelesaikan laporannya. Tetapi kemudian, sdri. Sita melaporkan bahwa Sebagian laporan baru diterima olehnya 19 hari (24 Oktober 2019) setelah pertemuan. Jadi, tak mungkin ada asap jika tak ada api, ada semacam keadaan yang sifatnya kausalitas dalam konteks itu,” ujar Fahmi Bachmid.

Ia menilai, negara seperti mempersulit pencairan dana dan juga laporan pun dipersulit dengan berbagai cara. Antara lain, berkas yang sudah diserahkan dikatakan belum diterima ataupun terselip dan minta untuk dikirim ulang dan lain-lain. Proses pun berjalan sangat lama. Akibatnya diisukan bahwa Ketua Umum PPFTI yakni Mark Sungkar tidak kooperatif dan sulit dihubungi.

Team Likwidasi yang menangani kasus yang tidak terselesaikan, meminta pertanggunjawaban dari Ketum PPFTI melalui wawancara secara langsung, dan setelah tiga kali pertemuan, Team likwaidasi justru menyatakan hal yang membuat klien kami terkejut dan terharu, yaitu: dengan kalimatnya Bahwa “ Mark Sungkar” anda selama ini ternyata telah dikriminalisasi.

“ Sekali lagi, yang berhutang ini siapa jadinya? Dalam perkara ini, Klien kami (Mark Sungkar) telah menjadi tumbal atas sebuah kebijakan yang bertendensi kriminalisasi serta korban kebobrokan Managemen Kemenpora pada saat itu. Kami ingin kebenaran terungkap dengan jelas, tentunya linier untuk tercapainya keadilan untuk klien kami, Mark Sungkar,” jelas Fahri Bachmid.

7 dari 7 halaman

Anggaran Dikembalikan

Prinsip pengunaan anggaran sebagai bagian dari sistem pertanggung jawaban pengunaan keuangan telah sesuai dengan peruntukan dalam sebagaimana telah diatur dalam JUKNIS. Yakni untuk membayar honorarium Atlet, Pelatih, Manager dan perangkat lain.

Namun karena dianggap tidak sesuai peruntukan, maka seluruh dana yang telah diterima Rp694.900.000 diharuskan untuk dikembalikan dan sudah dikembalikan oleh Mark Sungkar. Dengan kata lain, perjuangan para atlet untuk Merah Putih tidak/belum dibayar, walaupun keringatnya sudah kering.

Jumlah Rp. 399.700.000 pun dibayarkan untuk honor Wakil Kapanpel Pertandingan, test event 2017, Wakil Kapanpel Venue Test Event 2017 dan yang lain yang belum menerima haknya.

Sumber: liputan6.com

Beri Komentar