8 Wisata Alam Baru yang Indah dan Menantang di Hong Kong

Reporter : Dwi Ratih
Sabtu, 10 September 2022 11:39
8 Wisata Alam Baru yang Indah dan Menantang di Hong Kong
Kamu bisa nikmati petualangan baru di Hong Kong bareng teman-teman travel mu!

Dream –  Apa yang ada di pikiran Sahabat Dream ketika mendengar wisata Hong Kong?

Jika kamu menjawab Disneyland, Repulse Bay & Beaches, atau Temple Street Night Market, tak ada yang salah dengan jawaban-jawaban itu karena tempat-tempat itu selalu jadi incaran para turis apalagi buat yang baru pertama kali ke Hong Kong.

Tapi, selain wisata di Hong Kong yang terkenal dengan gedung pencakar langit, kehidupan kota ramai hingga kuliner lezatnya, Sahabat Dream juga bisa selami wisata alam Hong Kong yang kaya ragam aktivitas baik untuk bersantai maupun bertualang.

Memakan waktu kurang lebih lima jam menggunakan pesawat terbang dari Jakarta ke Hong Kong, kamu bisa banget jadikan Hong Kong sebagai destinasi liburan bareng keluarga atau teman-teman.

Cukup luangkan waktu kurang lebih seminggu untuk mengeksplorasi Hong Kong lebih dalam. Salah satunya menjajal beberapa wisata alam Hong Kong berikut ini:

1 dari 6 halaman

Mendaki asyik di alam Hong Kong yang luas

Sebagai tujuan utama bagi para pendaki, banyak jalur di Hong Kong tidak hanya melayani pendaki dengan berbagai tingkat keahlian, tetapi juga bagi pencinta alam yang mencari cara untuk sepenuhnya membenamkan diri ke dalam keindahan alam Hong Kong.

Pemula dapat mencoba pendakian Lau Shui Heung Reservoir, membawa mereka ke " cermin cakrawala" yang terkenal di Instagram.

Lau Shui Heung Reservoir juga dikenal sebagai© Hong Kong Tourism Board

Sementara itu, pendaki tingkat menengah dapat mencoba pendakian Tai Tam Reservoir yang membawa pendaki dari Quarry Bay di utara pulau Hong Kong ke pantai-pantai indah di Repulse Bay selatan dengan melewati sekumpulan waduk Tai Tam.

Pendaki berpengalaman juga dapat menantang diri mereka sendiri dengan Wilson Trail, membentang dari Stanley Gap, di Pulau Hong Kong sampai ke Nam Chung di Wilayah Baru (New Territories).

Pendaki Indonesia dan Superfan Hong Kong Ida Serena Purwati merekomendasikan High Junk Peak sebagai salah satu jalur favoritnya.

Pendaki Indonesia Ida Serena Purwatig di High Junk Peak© Hong Kong Tourism Board

Pejalan kaki dapat memilih antara jalur mudah atau santai, keduanya menawarkan pemandangan menakjubkan di sepanjang jalan dan bersantai di Pantai Clear Water Bay yang indah setelah mendaki sebagai hadiah.

2 dari 6 halaman

Merasakan stand-up paddling dengan pemandangan sungai

Three Fathoms Cove, berlokasi tepat di desa tepi laut Yung Shue O dan Sham Chung, merupakan lokasi yang sempurna untuk berlibur dan “ kabur” dari keramaian kota.

Dengan pemandangan perbukitan dan perairan biru kehijauan, stand-up paddling adalah aktivitas yang sempurna untuk dicoba sambil menjelajahi keanekaragaman hayati Hong Kong yang kaya.

Stand-up paddling di Sham Chung© Hong Kong Tourism Board

Tergantung seberapa besar kamu ingin menantang diri sendiri, para pendayung dapat pergi sejauh ke Tang Chau, pulau tak berpenghuni berlokasi sekitar 2,6km di sebelah barat Sham Chung, untuk melihat pemandangan Tolo Harbour yang indah.

Dikelilingi hutan bakau dan peternakan ikan yang memiliki beragam spesies, mengayuh menuju Yung Shue O akan memanjakan kamu dengan kehidupan laut Hong Kong yang beragam, dan mungkin kamu akan menemukan kupu-kupu langka di sana karena desa ini juga dikenal sebagai habitat kupu-kupu.

3 dari 6 halaman

Menantang diri dengan ikutan Super Bike Track 60km

Bagi mereka yang tidak keberatan berkeringat, Hong Kong menawarkan berbagai rute bersepeda untuk pemula hingga yang sudah berpengalaman.

Bersepeda di ”Super Bike Track” 60km yang baru© Hong Kong Tourism Board

Bersepeda melintasi lahan basah, taman, dan pegunungan Hong Kong di “ Super Bike Track” 60 km yang baru yang menghubungkan Tuen Mun dan Ma On Shan di Wilayah Baru (New Territories).

Jangan lupa untuk mampir dan menghirup udara laut di sekitar Cheung Chau, pulau favorit wisatawan dan penduduk lokal. Manjakan mata kamu dengan suasana desa-desa kuno di kawasan pejalan kaki, kafe-kafe yang Instagrammable, dan tempat-tempat modern.

Membelah ombak dan wakesurfing

Jika Sahabat Dream lebih suka sensasi menunggangi ombak dibanding menyentuh awan, wakesurfing jelas merupakan pilihan yang menyenangkan untuk dicoba saat berada di Hong Kong.

Aktivitas yang populer di kalangan penduduk setempat, wakesurfing merupakan aktivitas yang sempurna untuk menikmati kehangatan Hong Kong.

Model Filipina dan Superfan Hong Kong Jeanine Tsoi berbagi cerita bagaimana dia lebih suka menghabiskan akhir pekannya di luar kota, dan sering pergi berselancar di Sai Kung dari musim panas hingga pertengahan musim gugur dengan teman-teman.

Jeanine menceritakan bahwa dia juga ingin mendaki lebih banyak gunung, dan mencoba wakesurfing di area lain selain Sai Kung saat dia berada di Hong Kong untuk kuliah Magister.

Sebagai tempat bekas desa nelayan, Kota Sai Kung menawarkan pengunjung berbagai olahraga air mulai dari menyelam hingga kayak, menjadikannya tujuan utama saat musim panas.

Berselancar di sepanjang pantai Semenanjung Sai Kung sambil menikmati angin sepoi-sepoi dan air pantai yang menyegarkan.

4 dari 6 halaman

Mendayung melewati batuan vulkanik yang memesona

Sering disebut sebagai " Geopark in the City" yang unik karena hanya berjarak satu jam dari pusat keramaian, Hong Kong UNESCO Global Geopark tidak kekurangan atraksi geografis yang menarik.

Ini termasuk kolom batuan heksagonal vulkanik, formasi batuan sedimen yang terbentuk lebih dari 55 juta tahun yang lalu, serta komunitas bakau dan karang, semuanya tersebar di Wilayah Batuan Vulkanik Sai Kung dan Wilayah Batuan Sedimen Wilayah Baru (New Territories) Timur Laut yang membentuk geopark.

Mendayung kayak di sepanjang gua laut yang mengesankan© Jessica.lkw

Geopark ini unik tidak hanya dalam berbagai atraksi alamnya tetapi juga bagaimana mereka memungkinkan pengunjung untuk merasakan keindahan alam Hong Kong.

Alih-alih tur jalan kaki biasa, cara yang populer dan lebih menyenangkan untuk menjelajahi taman adalah dengan mendayung kayak.

Pengunjung dapat mengagumi batuan dan gua laut dari dekat, dan bahkan melalui pulau tak berpenghuni dengan mendayung kayak.

5 dari 6 halaman

Jelajahi budaya Hakka

Sebuah bekas desa penghasil garam yang ditinggalkan pada 1990-an, ladang garam Yim Tin Tsai dikembangkan penduduk Hakka yang datang ke kota kecil Sai Kung.

Pada 2015, ladang garam bersejarah dipugar untuk tujuan demonstrasi dan mendapatkan UNESCO Asia-Pasifik untuk Cultural Heritage Conservation.

Bertahun-tahun kemudian, pengunjung dapat melihat sekilas adat istiadat, warisan, dan cerita rakyat Hakka dari pemukim Hakka yang bermigrasi lebih dari 300 tahun yang lalu.

Saltpans di Yim Tin Tsai© Hong Kong Tourism Board

Sebuah bekas desa penghasil garam yang ditinggalkan pada 1990-an, ladang garam Yim Tin Tsai dikembangkan penduduk Hakka yang datang ke kota kecil Sai Kung.

Pada 2015, ladang garam bersejarah dipugar untuk tujuan demonstrasi dan mendapatkan UNESCO Asia-Pasifik untuk Cultural Heritage Conservation.

Bertahun-tahun kemudian, pengunjung dapat melihat sekilas adat istiadat, warisan, dan cerita rakyat Hakka dari pemukim Hakka yang bermigrasi lebih dari 300 tahun yang lalu.

6 dari 6 halaman

Jalan-jalan di pulau Peng Chau yang Instagramable

Sebuah pelarian santai dari keramaian dan hiruk pikuk kota, pulau kecil Peng Chau menawarkan pengunjung berbagai ruang seni yang meriah, kafe-kafe yang estetis, dan toko-toko kecil kuno yang penuh dengan pernak-pernik dan suvenir unik.

Seni Jalanan di Peng Chau© Vogue

Sebuah pusat perdagangan selama dinasti Qing, Peng Chau merupakan rumah bagi banyak pabrik dan usaha kecil di pulau itu, menjadikannya pilihan tepat bagi mereka yang ingin mengunjungi tempat yang kaya akan sejarah.

Pulau ini juga merupakan rumah bagi banyak tempat yang Instagramable, termasuk pabrik tua, pantai, dan kuil yang menampilkan kepribadian yang unik.

Mengunjungi desa & pulau yang memesona dari dermaga sepanjang Hong Kong

Dulunya merupakan kota perbatasan yang tertutup, Sha Tau Kok secara bertahap dibuka kembali dengan dermaganya yang beroperasi kembali pada Juni 2022.

Dibangun pada tahun 1960-an, dermaga tersebut adalah yang terpanjang di kota dan dapat membawa pengunjung ke Lai Chi Wo, Kat O, dan Ap Chau di antara pulau-pulau lainnya.

Sha Tau Kok Pier© Hong Kong Tourism Board

Dermaga ini terletak di titik paling timur Hong Kong, cukup dekat untuk melihat sekilas Shenzhen di seberang perbatasan.

Lai Chi Wo adalah pemukiman pedesaan tertua, terbesar, dan terpelihara dengan baik di dekat pantai timur laut Wilayah Baru (New Territories). Kamu dapat membenamkan diri dalam kehijauan hutan bakau dan hutan fung shui besar yang mengelilingi desa Hakka yang berusia 300 tahun.

Pulau lain yang dapat kamu kunjungi adalah Kat O, bekas desa nelayan yang menampung kuil Kat O Tin Hau yang dibangun selama dinasti Qing untuk menghormati Tin Hau, “ Dewi Laut” dan pelindung pelaut dan nelayan, atau Ap Chau, yang terbaik terkenal dengan formasi batuannya yang spektakuler dan Instagramable.

Saat Hong Kong bersiap untuk menyambut wisatawan internasional kembali, Hong Kong siap untuk memamerkan lebih banyak keajaiban alam dan keanekaragamannya.

Jadi, masih ragu untuk menjadikan Hong Kong sebagai destinasi liburan kamu selanjutnya?

Beri Komentar