Takut Bunuh Diri, Pilot-pilot Didesak Segera Menikah

Reporter : Syahid Latif
Minggu, 19 April 2015 16:00
Takut Bunuh Diri, Pilot-pilot Didesak Segera Menikah
"Musibah ini terjadi setelah pilot yang diduga penyebab kecelakaan utus dengan pacaran,"

Dream - Keputusan menikah atau melajang biasanya menjadi urusan pribadi pegawai perusahaan. Namun CEO maskapai penerbangan Turki ini punya usul berbeda.

Temel Kotil, CEO Turkish Airlines mengimbau para pilotnya untuk menikah. Cara ini dianggap ampuh mencegah depresi. Misi lainnya, Temel tak ingin kejadian Germanwings dialami para pilotnya.

Andreas Lubitz, ko-pilot Germanwings diduga melakukan bunuh diri dengan sengaja menabrakan pesawat ke pegunungan Alpen.

" Musibah ini terjadi setelah pilot yang diduga penyebab kecelakaan putus dengan pacaran. Makanya, rekanku, kami mendesak agar pilot lajang menikah," kata Kotil seperti dikutip Dream dari laman Hurriyet Daily News, Minggu, 19 April 2015.

Kotil memang pantas khawatir dan memperhatikan gaya hidup para pilot. Tak cuma itu, CEO Turkish Airlines ini juga mengeluh akan kurangnya jumlah pilot wanita di maskapainya.

" Saat ini kami baru punya 40 pilot wanita. Jika separuh dari 4.00 pilot yang ada saat ini, seharusnya 2.000 diantaranya adalah pilot wanita," katanya.

Bagi Kotil, seharusnya 10 persen pilot di sebuah maskapai berasal dari kalangan wanita.

Ditambahkannya, saat ini hanya ada tiga dari 86 orang yang lulus dari pendidikan pilot. (Ism) 

1 dari 3 halaman

Kopilot Germanwings Diduga Kuat Bunuh Diri

Kopilot Germanwings Diduga Kuat Bunuh Diri

Dream - Kabar terbaru jatuhnya pesawat dari maskapai murah Jerman, Germanwings, semakin menyesakkan hati keluarga korban. Kopilot yang memegang kendali saat itu diduga sengaja menjatuhkan pesawat buatan Airbus tersebut.

Kopilot sebelumnya dilaporkan sengaja mengunci dirinya di ruang kokpit. Dia pun menerbangkan pesawat dengan kecepatan tinggi ke sebuah areal pegunungan Alpen Perancis.

Meninggalkan sang pilot yang terkunci di luar kokpit, asisten pilot ini seolah mengacuhkan teriakan para penumpang beberapa saat sebelum kecelakaan.

Dugaan ini muncul setelah penyidik penerbangan mengumumkan teror mengerikan pesawat Germanwings seperti dikutip Time.com, Jumat, 27 Maret 2015.

" Niat kopilot Andreas Lubitz adalah untuk menghancurkan pesawat ini," kata penyidik Marseille Brice Robin.

Sontak kesimpulan tim penyidik ini sontak membuat gempar keluarga dan maskapai penerbangan Germanwings.

Robin menjelaskan, sang pilot yang namanya belum teridentifikasi, kemungkinan meninggalkan ruang kokpit untuk menuju toilet. Sayang, upayanya kembali ke ruang kendali tak bisa terwujud karena ruangan terkunci.

Selanjutnya, Lubitz, warga Jerman berusia 28 tahun, diketahui sengaja menerbangkan pesawat secara manual ke ketinggian rendah dengan kecepatan tinggi.

Mengetahui ikhwal tersebut, sang pilot sempat beberapa kali mengetuk pintu kokpit. Namun tak ada respon dari ruangan kokpit. Pintu tersebut memang hanya bisa ditutup secara manual.

" Yang paling masuk akal, yang paling mungkin adalah kopilot sengaja menolak membuka pintu kokpit untuk kapten dan menekan tombol untuk terbang rendah," kata Robin.

Informasi ini diperoleh dari data rekaman percakapan ruang kokpit dari Kotak Hitam (blackbox) pesawat. Setelah sang kapten lepas kendali, tak ada sama sekali percakapan dari asisten pilot tersebut.

" Hanya keheningan di ruangan kokpit itu," ujarnya.

Beberapa detik selama pesawat menukik turun, terdengar alarm berbunyi dalam dalam pesawat. Temuan yang cukup mengejutkan, detak jatung co-pilot yang memegang kendali saat ini sangat normal.

Robin juga mengungkapkan, sebelum pesawat menghantam gunung, teriakan penumpang terdengar keras pada perangkat audio tersebut.

" Saya pikir penumpang baru sadar beberapa saat jelang musibah tragis itu," katanya.

Untuk diketahui pesawat Airbus A320 dirancang untuk memberikan tanda bahaya ketika pesawat dalam kondisi darurat. Namun kode-kode yang diketahui kru kokpit tak berlaku jika diabaikan pilot. 

2 dari 3 halaman

Momen Menyeramkan Jatuhnya Germanwings Terekam Ponsel

Momen Menyeramkan Jatuhnya Germanwings Terekam Ponsel

Dream - Sebuah rekaman telepon seluler (Ponsel) mengabadikan detik-detik mengerikan jatuhnya pesawat Germanwings di pegunungan Alpens, Perancis. Teriakan para penumpang terdengar membahana dalam pesawat buatan Airbus tersebut.

Video rekaman tersebut diklaim diperoleh dari serpihan-serpihan pesawat Airbus Germanwings yang menewaskan 150 penumpang. Di dalam video terekam suara ketakutan penumpang yang mengucapkan kalimat 'Ya Tuhan!', sebelum pesawat menabrak gunung Alpens.

Potongan klip video yang hanya berdurasi beberapa detik itu diperoleh dari sebuah kartu memori Ponsel dari puing-puing dekat lokasi kecelakaan.

Mengutip pada dua surat kabar Eropa yang mengklaim melihat video menyeramkan tersebut, laman Dailymail melaporkan teriakan 'Ya Tuhan' terdengar dalam berbagai bahasa di dalam kabin yang kacau balau tersebut.

Kedua media ini juga menggambarkan adanya suara hantaman benda logam dari dalam pesawat. Harian ini menduga suara ini berasal dari aksi kapten yang memukul pintu kokpit dengan kapak atau obyek logam lainnya.

Harian Jerman Bild dan majalan Perancis Paris Match mengatakan jurnalis mereka telah melihat langsung video yang didapat dari sebuah kartu memori. Diduga kartu ini berasal dari ponsel dari dalam pesawat.

Namun temuan ini disangkal pejabat teras dari tim investigasi Perancis, Letkol Jean-Marc Menichini. Menurutnya, tim investigas sampai saat ini tak menemukan rekaman ponsel di sekitar lokasi kecelakaan.

Harian Perancis Paris Match sendiri memperoleh rekaman yang diambil dari bagian belakang pesawat itu diantara serpihan yang diperoleh dari sumber yang dekat dengan proses investigasi.

Sementara Bild yang menggambarkan video dalam kondisi kacau, tak jelas, dan penuh guncangan itu yakin dengan akurasi dari temuan tersebut. (Ism) 

 

3 dari 3 halaman

Menegangkan! Pilot Dobrak Kokpit Sebelum Germanwings Jatuh

Menegangkan! Pilot Dobrak Kokpit Sebelum Germanwings Jatuh

Dream - Temuan mengejutkan muncul dari tragedi jatuhnya pesawat maskapai murah Jerman, Germanwings. Pilot diduga tak bisa masuk ke ruang kokpit karena pintu yang rusak.

Proses investigasi penyebab kecelakaan saat ini masih terus dilakukan. Kotak Hitam (blackbox) berisi rekaman percakapan dari ruang kokpit masih terus dipelajari tim.

Kepala Biro Investigasi Kecelakaan Prancis (BEA), Remi Jouty mengutip laman Time, Kamis, 26 Maret 2015 mengatakan pihaknya memang telah berhasil mendapatkan bunyi dan suara dari rekaman tersebut.

Namun, tambah Jouty, pihaknya belum sedikitpun mendapatkan kejelasan penyebab jatuhnya pesawat yang menewaskan 150 penumpang tersebut.

Kabar mengejutkan justru datang dari seorang penyidik yang meminta tak disebutkan namanya. Laman New York Times melaporkan salah satu pilot terdengar meninggalkan ruang kokpit sesaat sebelum kecelakaan terjadi.

Saat kembali ke ruang kokpit, sang pilot terdengar menggedor pintu kokpit secara keras. Sayang, upayanya itu dikabarkan tak berhasil.

" Orang yang berada di luar terdengar mengetuk pintu, namun tidak ada jawaban," ungkap laporan New York Times. " Lalu dia mengetuk pintu dengan keras, namun tak ada jawaban. Tak pernah ada jawaban lagi."

Mengutip ucapan penyidik, sang pilot terdengar tengah berusaha mendobrak pintu kokpit. " Anda bisa mendengar dia sedang mencoba menghancurkan pintu itu," katanya.

Penyidik yang tak mau disebutkan namanya karena proses investigasi masih berlangsung itu menyebut, tak tahu alasan salah satu pilot meninggalkan ruang kokpit.

Dia juga tak berspekulasi mengapa pilot satu lagi tak berusaha membukakan pintu. Serta berusaha menghubungi menara kontrol ketika kecelakaan terjadi.

Merujuk pada standar penerbangan Amerika Serikat, jika seorang pilot meninggalkan ruang kokpit, tanggung jawab ada di tangan pilot lainnya. Namun belum bisa dipastikan apakan standar yang sama dipakai maskapai penerbangan Eropa.

Sementara itu, pejabat Prancis tetap bungkam dengan hasil penelitian kotak hitam Germanwings. Mereka masih mengatakan penyebab kecelakaan pesawat masih misterius.

" Pada saat ini belum ada penjelasan," kata Jouty. " Satu hal yang tak terbayangkan adalah pilot secara sadar membawa pesawat ke daerah pegunungan." (Ism) 

 

Beri Komentar