Sejarah Masuknya Islam di Australia, Dibawa Pelaut Bugis

Reporter : Alfi Salima Puteri
Senin, 21 Maret 2022 06:00
Sejarah Masuknya Islam di Australia, Dibawa Pelaut Bugis
Syaikh Shady Soleiman mamaparkan bahwa Islam telah masuk Australia 500 tahun lalu melalui perantara pelaut Bugis.

Dream - Islam memang bukan agama mayoritas di Australia. Walaupun demikian, Islam telah menjadi bagian dari kehidupan warga Benua Kanguru itu. Islam juga menjadi bagian sejarah dari negara berpenduduk asli bangsa Aborigin tersebut.

Ketua Majelis Imam Nasional Australia atau Australian Nasional Imam Council (ANIC), Syaikh Shady Soleiman, dalam sesi wawancara bersama Ketua Komisi Hubungan Luar Negeri dan Kerjasama Internasional (HLNKI), Dubes Bunyan Saptomo, di TV MUI, Rabu 16 Maret 2022, mengatakan bahwa Islam pertama kali dibawa oleh para pelaut dari Makassar ke Australia.

Syaikh Shady Soleiman mamaparkan bahwa Islam telah masuk Australia 500 tahun lalu melalui perantara pelaut Bugis.

“ Jejak Islam yang dibawa oleh para pelaut Bugis tersebut masih ditemui dalam cerita lisan suku Aborigin di Australia Utara,” ujar pria generasi kedua imigran Palestina di Australia ini, dikutip dari laman mui.or.id.

1 dari 3 halaman

Sosok yang lahir dan besar di Australia ini menjelaskan, pelaut Bugis yang menyebarkan Islam di Australia mendarat di pantai utara Australia.

Selain itu, ia menambahkan, penyebaran Islam di Australia juga berasal dari proses penjajahan Inggris ke Australia. Pasukan Inggris membawa sejumlah orang Afghanistan dan untuk membantu Inggris mengarungi gurun pasir di Australia bagian tengah.

“ Keislaman keturunan orang Afghanistan tersebut menghilang karena berbaur dengan mayoritas penduduk yang beragama kristen,” ungkapnya.

Pasca perang dunia kedua, pria yang sempat mengenyam pendidikan Islam di Pakistan dan Suriah ini memaparkan, sebagian besar imigran muslim berhasil mempertahankan identitas keislamannya. Mereka mendirikan Masjid dan memberikan pendidikan Islam kepada generasi muda.

2 dari 3 halaman

“ Saat ini, masyarakat Islam di Australia bukan saja terdiri dari Imigran muslim, tetapi juga penduduk Australia yang berpindah agama ke Islam. Tantangan terbesar komunitas muslim di Australia adalah menjaga keluarganya tidak kehilangan keimanan dan keislamannya,” ujarnya.

Menjelang bulan Ramadan seperti ini, Syaikh Shandy mengatakan, bagi muslim Australia merupakan waktu yang teramat penting. Pada bulan Ramadan, mereka seperti mengisi kembali baterai keimanan. Masjid yang selama 11 bulan sepi, menjadi ramai dan penuh jamaah. Silaturahim antar umat yang sebelumnya kendor menjadi terjalin erat kembali.

Pada kesempatan tersebut, Syaikh Shady juga menjelaskan tentang identitas organisasinya yaitu ANIC. ANIC sejatinya mirip dengan MUI di Indonesia.

3 dari 3 halaman

Organisasi ini menjadi payung umat Islam di Australia. Sekalipun ANIC adalah organisasi ulama, namun karena istilah ulama kurang populer di Australia dan dunia Barat, maka kata ulama diganti imam. Karena itu, ANIC menjadi organisasi Imam atau Imam Council.

“ ANIC membawahi lebih dari 200 Masjid dan Islamic Center di Australia. Majelis ini juga membawahi sejumlah sekolah Islam dan lembaga sertifikasi halal di Australia. Sebenarnya ANIC sudah mempunyai MoU dengan MUI, namun pelaksanaan MoU tersebut belum berjalan. Kami berharap dapat menindaklanjuti MoU yang telah ditandatangani bersama MUI,” jelasnya.

Beri Komentar