Kisah Mbah Lasiyo, Pengusaha Pisang yang Sukses Karena Bisnis Pakai 'TUYUL'

Reporter : Razdkanya Ramadhanty
Senin, 26 Oktober 2020 09:12
Kisah Mbah Lasiyo, Pengusaha Pisang yang Sukses Karena Bisnis Pakai 'TUYUL'
Mbah Lasiyo ternyata pernah terpuruk akibat gempa Jogja tahun 2006 lalu.

Dream - Seorang pria yang dipanggil Mbah Lasiyo, viral di media sosial karena ucapannya tentang berbisnis dengan pelihara 'tuyul'. Bernama lengkap Lasiyo Syaifudin, ia merupakan warga Dusun Ponggok, Desa Sidomulyo, Kecamatan Bambanglipuro, Bantul, Jawa Tengah.

Sebelum sukses menjadi petani pisang dan viral karena 'tuyul', kehidupan Mbah Lasiyo ternyata pernah terpuruk akibat gempa Yogyakarta tahun 2006 lalu. Kala itu, banyak rumah masyarakat yang hancur rata dengan tanah dan usaha pertanian rusak. Masyarakat di kampungnya, bingung tak tahu hendak memulai dari mana untuk usaha yang baru.

Prihatin dengan kondisi warga, Mbah Lasiyo kemudian mengemukakan ide kepada kepala desa untuk menggerakan masyarakat melakukan budi daya tanaman pisang.

" Yang penting usaha bukan untuk cari ini dan itu. Tapi untuk kebutuhan kita sendiri. Hasilnya untuk kita, bisa kita makan sendiri. Kita juga tidak terlalu ketergantungan pada siapapun," ucapnya.

1 dari 5 halaman

Buat Pupuk Organik Sendiri

Idenya muncul agar masyarakat tidak terlalu berkepanjangan menderita pascagempa. Alasannya memilih tanaman pisang adalah sederhana, bibitnya murah, cara tanamnya mudah dan bisa tumbuh dimana-mana.

Satu hal yang membedakan Mbah Lasiyo dengan petani pisang lain yakni, ia membuat pupuk sendiri, baik organik, padat ataupun cair. Bahkan ia membuat sendiri pestisida dari nabati, yakni dari tanaman rimpang, seperti temu lawak, temu ireng, bangle, daun sembiloto dan lengkuas.

Tak ada campuran bahan kimia sama sekali. Pestisida alami yang dibuatnya itu sebagai imunisasi agar tanaman tak kena virus dan tanaman bisa subur. Mbah Lasiyo juga membuat sendiri zat perangsang tumbuh dari fermentasi daun kucai.

 

 

 

 

2 dari 5 halaman

Diajak ke Italia

Lama kelamaan, usaha yang dilakukan Mbah Lasiyo semakin berkembang. Pada akhir tahun 2007, ia mendapatkan perhatian lewat program bantuan pembelajaran dari pemerintah daerah setempat.

Mbah Lasiyo tak lagi hanya sekadar menanam, tapi juga memikirkan olahan ke hilirnya. Jadilah ia mengerjakan semua dari budi daya, pemberantasan hama penyakit, penangkaran bibit, pengolahan pasca panen hingga pemasaran.

Pada tahun 2013, kegiatan Mbah Lasiyo dengan mengajak masyarakat membudi daya pisang hingga industri hilirnya semakin mantap dan gencar.

Namanya mulai terkenal ke luar, hingga pada tahun 2015 ada kunjungan tamu dari Italia. Orang yang berkunjung itu, kata Mbah Lasiyo, mengatakan akan mengajak dirinya ke Italia.

“ Saya rasa waktu itu hanya senda gurau dan omong-omong saja. Tapi ternyata setelah pada Januari dan Februari 2016 ada info pembelian tiket dan lain-lain, saya baru percaya,” katanya.

 

 

3 dari 5 halaman

Ikut Seminar ke Luar Negeri

Ternyata, inovasi Mbah Lasiyo tentang usaha budi daya pisang dengan tetap melestarikan lingkungan membuat ia dipercaya mewakili Indonesia untuk mengikuti seminar dan pameran internasional di Turin, Italia.

Pada saat seminar internasional itu, Mbah Lasiyo diberi kesempatan berbicara tentang budidaya bibit pohon pisang yang dilakukan secara organik. Hasil karyanya didokumentasikan dan diputar di hadapan 62 perwakilan negara di dunia.

“ Mungkin karena saya memperlakukan tanaman pisang dengan metode yang lain daripada yang lain,” kata Mbah Lasiyo yang mengaku sangat terharu dan bersyukur sekali.

“ Saya evaluasi diri sendiri. Rasanya tak percaya dan tidak mungkin saya ke sana. Pertama, saya tidak bisa bahasa Inggris, kedua usia sudah tua, dan saya tidak terpelajar. Tapi, karena kehendak Allah, saya tetap bisa ke sana,” ujar suami Sujinah itu.

4 dari 5 halaman

Rahasia 3M dan Tuyul

Sukses dan menginspirasi di usia tua, Mbah Lasiyo berbagi rahasia kepada para generasi setelahnya. Menurut Mbah Lasiyo, modal suksesnya hanyalah 3 M dan TUYUL. 3M kepanjangannya adalah melihat, memahami, dan melaksanakan.

Sedangkan TUYUL, bukan makhluk mitos itu, tapi kependekan dari Taat atau takwa, Usaha, Yakin, Ulet atau inovasi dan Lincah.

Dengan modal itu saja, ia percaya pertanian Indonesia bisa maju dan masyarakat petaninya makmur.

“ Kepada generasi muda, lestarikan dan lanjutkan agar lebih mantap dan benar-benar menangani pertanian. Pertanian adalah kehidupan bagi dunia. Tanpa pertanian, dunia akan lumpuh total. Karena, produk pertanian adalah untuk konsumsi kebutuhan harian. Yang lain bisa ditunda, tapi makan tidak,” ujarnya.

5 dari 5 halaman

Beri Komentar