Pasar Modal Syariah Indonesia Makin Berkembang, Ini Datanya

Reporter : Arie Dwi Budiawati
Rabu, 5 Desember 2018 18:30
Pasar Modal Syariah Indonesia Makin Berkembang, Ini Datanya
Peningkatan ini ada di jumlah DES sampai reksa dana.

Dream – Pasar modal syariah di Indonesia terus berkembang setiap tahunnya. Ketua Eksekutif Pengawas Pasar Modal Otoritas Jasa Keuangan, (OJK), Hoesen berharap pelaku industri pasar keuangan ini tetap harus mewaspadai potensi tantangan di tahun-tahun mendatang.

“ Pada tahun 2018, industri pasar modal syariah terus berkembang,” kata Hoesen di Jakarta, Rabu 5 Desember 2018.

Data OJK menunjukan Daftar Efek Syariah (DES) hingga per 23 November 2018 telah berisi 407 saham. Daftar ini berlaku per 1 Desember 2018.

“ Jumlah ini meningkat 6,5 persen dibandingkan dengan akhir tahun 2017 yang sebanyak 382 saham,” kata dia.

Jumlah saham di daftar Indeks Saham Syariah Indonesia sebanyak 391 saham dan meningkat 7,1 persen secara year to date (YTD).

Sayangnya peningkatan ini tak bisa diikuti kapitalisasi pasar yang justru menurun 3,7 persen menjadi Rp3.567 triliun pada akhir November 2018.

Untuk produk keuangan syariah, OJK mencatat jumlah sukuk outstanding per 30 November 2018 tumbuh 36,7 persen YTD dengan nilai yang naik 45,2 persen. Saat ini, terdapat 108 sukuk korporat yang nilainya mencapai Rp22,8 triliun. Jumlah tersebut meningkat dibandingkan outstanding pada tahun 2017 dengan jumlah 79 sukuk dan nilai Rp15,7 triliun.

Peningkatan juga terjadi pada instrument reksa dana syariah. Jumlah reksa dana syariah meningkat 21,4 persen YTD dengan Nilai Aktiva Bersih (NAB) meningkat 19,8 persen.

Sebanyak 221 reksa dana syariah diperdagangkan pelaku pasar dengan NAB sebesar Rp33,9 triliun.

2 dari 2 halaman
asset dream.co.id
Beri Komentar
Beda Agama, Billy Syahputra Sudah Siap Lamar Pacar?