Bekraf dan 8 Desainer Hadirkan Trend Forecasting: Singularity

Reporter : Annisa Mutiara Asharini
Selasa, 7 Mei 2019 19:45
Bekraf dan 8 Desainer Hadirkan Trend Forecasting: Singularity
Singularity terdiri dari empat subtema yang dikemas secara apik di panggung MUFFEST 2019.

Dream - Indonesia sedang berjuang untuk menjadi kiblat fashion muslim dunia di 2020. Pemerintah melalui Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf) meluncurkan Indonesia Trend Forecasting 2019/2020 'Singularity' sebagai acuan para desainer.

Direktur Riset dan Pengembangan Bekraf, Wawan Rusiawan mengatakan Indonesia Trend Forecasting ini dibuat agar Indonesia bukan hanya menjadi pengikut, melainkan pencipta tren dunia.

" Trend Forecasting yang sudah kita susun ini adalah semacam guidance bagi para pelaku ekonomi kreatif mulai dari bidang desain kriya, interior, produk dan fashion," tutur Wawan di MUFFEST, Jakarta, Jumat 3 Mei 2019.

 Muffest 2019

Singularity mencakup empat subtema yakni Exuberant yang mengangkat sisi keceriaan dan optimisme. Neo Medieval tentang romantisme abad pertengahan. Svarga mengenai keindahan spiritual dan Cortex tentang paradoks kecerdasan artifisial (AI).

 Muffest 2019

Bekraf berkolaborasi dengan 8 desainer Indonesia di ajang Muslim Fashion Festival (MUFFEST) 2019. Mereka adalah Danjyo Hiyoji, Hannie Hananto, Irmasari Joedawinata, Monika Jufry, Mel Ahyar, Barli Asmara, Syukriah Rusydi dan Rosie Rahmadi.

Mereka membawakan koleksi busana muslim dengan tema yang telah diberikan. Dari gaya konvensional hingga syar'i, berikut ini parade Trend Forecasting 2019/2020 Application Presented by Bekraf:

1 dari 4 halaman

EXUBERANT

Danjyo Hiyoji

Brand lokal yang digawangi oleh Dana Maulana dan Liza Mashita ini membawakan 11 looks pada show perdana mereka di MUFFEST. Biasa bermain di busana kasual, kali ini mereka mengangkat busana muslim modern.

" Ini kali pertama di MUFFEST, setelah ini akan terus konsisten mengeluarkan line modest," tutur Liza.

Terdapat 8 busana muslim wanita dengan motif stripes sebagai benang merah koleksi. DNA kasual Danjyo Hiyoji dituangkan melalui aneka kemeja, blouse dan celana palazzo serta hijab turban.

Sedangkan 3 busana muslim pria dibuat dengan gaya lebih minimalis mengandalkan kombinasi warna dingin sperti biru muda dan abu-abu.

Hannie Hananto

 Muffest 2019

Berangkat dari keluhan ibu rumah tangga tentang kenaikan harga kebutuhan pokok, Hannie mempersembahkan koleksi 'Supermarket Mama'.

 Muffest 2019

Aneka barang belanjaan dikemas ke dalam aneka motif cantik menggunakan teknik digital print. Barang belanjaan berupa makanan kaleng, susu, minyak goreng hingga sereal tempampang apik dengan sentuhan colorful.

 Muffest 2019

Nuansa retro diperkuat melalui motif polkadot dan aksen tipografi yang memakai huruf cetak berukuran besar.

2 dari 4 halaman

SVARGA

Mel Ahyar

Membawa lini Happa, Mel Ahyar mengeluarkan koleksi terbarunya yakni 'Hulu Laran'. Happa mengangkat tema dari dua cerita rakyat Sang Penyair dan Tari Caci sebagai inspirasi.

 Muffest 2019

Kisah rakyat dari suku Lamaholot NTT diterjemahkan dalam bentuk ilustrasi dan syair puisiyang terdapat di sekujur busana.

 Muffest 2019

Mel Ahyar juga bermain dengan aneka ornamen etnik seperti payet, bordir, manik-manik hingga tassel yang menghiasi hiijab dan busana.

 Muffest 2019

Kain tenun NTT yang cenderung berwarna gelap dikreasikan lebih playful dengan sentuhan pop color seperti mustard dan merah.

Barli Asmara

Berangkat dari lini Pret-a-Porter, Barli Asmara meluncurkan koleksi busana muslim Ramadhan bernuansa etnik.

 Muffest 2019

" Kali ini bercerita tentang umat manusia dan hubungannya antara alam semesta. Menjelang Ramadhan kita hadirkan dengan mood lebih fitrah," papar Barli.

 Muffest 2019

Nuansa etnik khas Timur Tengah dituangkan melalui ragam motif di atas busana muslim dan hijab veil.

 Muffest 2019

Sebanyak 8 busana muslim dihadirkan menggunakan bahan yang flowy dengan aneka warna earth tone seperti terracotta, abu-abu dan beige.

3 dari 4 halaman

CORTEX

Irmasari Joedawinata

 Muffest 2019

Desainer Indonesian Fashion Chamber (IFC), Irmasari Joedawinata memulai debut bersama Bekraf di MUFFEST 2019.

 Muffest 2019

" Temanya terinspirasi dari kerusakan. Banyak kerusakan yang terjadi di muka bumi, tapi setiap orang punya sisi keindahan yang berbeda-beda," kata Irma.

 Muffest 2019

Koleksi terdiri dari busana muslim wanita bergaya chic dan elegan. Detail 'rusak' seperti rumbai-rumbai dari benang menghiasi koleksi yang didominasi oleh warna light grey.

Monika Jufry

 Muffest 2019

Masih mengusung tema Cortex, Monika mengambil inspirasi dari tumbuhan jamur. Sisi kecantikan dari jamur diperlihatkan melalui tekstur yang artistik dan cantik.

 Muffest 2019

Kesan futuristik dari Cortex dituangkan melalui warna light grey dan kacamata berdesain unik.

 Muffest 2019

Koleksi terkesan feminin dengan pilihan bahan flowy seperti tulle dan satin yang dibentuk menjadi busana serta hijab kontemporer.

4 dari 4 halaman

NEO MEDIEVAL

Syukriah Rusydi

 Muffest 2019

Mengusung tema Neo Medieval yang mencerminkan kekhawatiran akan masa depan, Syukirah mengeluarkan koleksi bernuansa perang.

 Muffest 2019

" Look-nya terlihat seperti warrior, perempuan pemberani di medan perang," kata Syukriah.

 Muffest 2019

Sifat berani ditegaskan melalui pilihan warna gelap seperti mocha dan hitam.

Rosie Rahmadi

 Muffest 2019

Bertajuk 'Shoehare', Rosie menampilkan busana muslim wanita yang terinspirasi dari waktu.

 Muffest 2019

" Shoehare dari bahasa Sansekerta. Mengandung pesan bahwa orang-orang yang memanfaatkan waktu adalah mereka yang beruntung," ujar Rosie.

 Muffest 2019

Koleksi terlihat sedikit maskulin dengan warna-warna dingin seperti abu-abu, biru dan marun. Kerudung dibuat menjuntai dengan tassel dan syal yang dilingkarkan di leher.

Beri Komentar
Mengharukan, Reaksi Gempi Dengar Gading dan Gisel Tidur Bareng Lagi