Waketum DMI: Jangan Sebut Masjid Radikal, Bisa Dilaknat Allah

Reporter : Muhammad Ilman Nafi'an
Rabu, 11 Juli 2018 19:01
Waketum DMI: Jangan Sebut Masjid Radikal, Bisa Dilaknat Allah
Nah saya membantah, kata Syafruddin.

Dream - Wakil Ketua Umum Dewan Masjid Indonesia (DMI) Komjen Syafruddin tidak sependapat dengan hasil survei yang menyatakan 41 masjid milik pemerintah terpapar paham radikal.

" Kalau saya tidak sependapat, karena bisa saja yang ngomong satu (tapi dia) keliling sepuluh masjid," ujar Syafruddin saat bertemu dengan pimpinan Asosiasi Media Siber Indonesia (AMSI) di PTIK, Jakarta, Rabu, 11 Juli 2018.

Syafruddin mengimbau setiap masyarakat agar tidak dengan mudah menuduh sebuah masjid, yang notabene tempat suci, sebagai tempat untuk menyebarkan paham radikal. Dia menyarakan, pihak yang mengeluarkan survei untuk langsung menyebut siapa orang yang menyebarkan paham radikal tersebut.

" Yang mau dikritisi satu orang bisa saja. Masjid yang disebut. Saya tidak sependapat 41 masjid terpapar (radikal)," ucap dia.

 Wakapolri Komjen Syafruddin bersama pengurus AMSI

Pria yang juga menjabat Wakil Kapolri ini berujar, jangan sampai pihak yang menyebut masjid sebagai penyebar paham radikal itu mendapat laknat dari Allah SWT.

" Makanya hati-hati jangan sampai dilaknat oleh Allah SWT menuduh-nuduh masjid radikal, tidak mungkin. Nah saya membantah," kata dia.

Survei mengenai sejumlah masjid yang diduga terpapar paham radikal dilakukan Perhimpunan Pengembangan Pesantren dan Masyarakat (P3M). Mereka mensurvei 100 masjid dan 41 diantaranya diduga terpapar papar paham radikal.

(Sah)

Beri Komentar
2 Gol Timnas Indonesia ke Gawang Thailand di Piala AFF 2018