Batu Jatuh di Lampung Tengah Dipastikan Meteor, Ada Unsur Logam

Reporter : Razdkanya Ramadhanty
Sabtu, 30 Januari 2021 10:43
Batu Jatuh di Lampung Tengah Dipastikan Meteor, Ada Unsur Logam
Diketahuinya unsur logam dalam batu tersebut setelah dilakukan uji dengan menggunakan magnet.

Dream - Para peneliti bidang studi Sains Atmosfer dan Keplanetan Institut Teknologi Sumatera (Itera) yang turun ke Desa Astomulyo Dusun 5, Kecamatan Punggur, Kabupaten Lampung Tengah, memastikan bahwa batu yang jatuh di desa itu adalah meteor.

" Kita telah melihat batu yang jatuh ke rumah warga dan benar adanya batu tersebut adalah batu meteor, sebab ada unsur logam di sana," ujar Dosen Program Studi Sains Atmosfer dan Keplanetan (SAK) Itera, Robiatul Muztaba, di Bandarlampung, Jumat 29 Januari 2021.

Ia menjelaskan, diketahuinya unsur logam dalam batu tersebut setelah dilakukan uji dengan menggunakan magnet.

" Kita tadi sudah uji menggunakan magnet dan benar meteor, untuk mengetahui unsur dan partikel lebih mendalam dari batu tersebut kita telah ambil sampel untuk dibawa ke laboratorium dengan memakan waktu sekitar seminggu pengujian," katanya.

 

1 dari 6 halaman

Penjelasan Ahli

Lebih lanjut ia menjelaskan, pengujian mendalam dilakukan untuk mengetahui ada tidaknya kandungan radioaktif yang ada dalam batu.

" Kandungan radioaktif akan kita teliti jangan sampai ada penyalahgunaan salah satunya dikonsumsi oleh masyarakat, dan Desa Astomulyo ini sangat beruntung karena mengalami fenomena jatuhnya meteor," ujarnya seperti dikutip Antara.

Hal serupa juga dikatakan oleh salah seorang dosen teknik geologi yang tergabung dalam peneliti Itera, Danni Gathot Harbowo.

" Menurut penuturan warga batu sempat dalam keadaan panas 15 menit usai ditemukan, jadi imbauan bagi masyarakat bila mengalami fenomena tersebut diharapkan jangan panik dan segera melaporkan ke peneliti terdekat," ujar Danni.

 

 

2 dari 6 halaman

Pencegahan Efek Radioaktif

Ia mengatakan hal tersebut dilakukan untuk menghindari adanya efek tertentu akibat radioaktif yang ada dalam batu meteor.

" Batu harus kita lihat ada radioaktif atau tidak agar nanti diberi penanganan khusus, untuk batu meteor tersebut terlihat ada sisi warna hitam akibat pembakaran dan ada kandungan hidrat yang teroksidasi," katanya.

Sumber: liputan6.com

3 dari 6 halaman

Heboh Dentuman di Langit Lampung Diduga dari Meteor yang Jatuh Timpa Rumah Warga

Dream - Suara dentuman misterius yang sempat menggemparkan masyarakat di beberapa wilayah di Provinsi Lampung pada Kamis, 28 Januari 2021 sekitar pukul 22.00 WIB memicu banyak spekulasi. Santer beredar suara itu berasal dari sebuah meteor yang jatuh.

Sebongkah batu meteor berukuran bola sepak dilaporkan jatuh menimpa dan meninggalkan lubang di atap rumah milik warga di Desa Astomulyo, Kecamatan Punggur, Kabupaten Lampung Tengah.

Menurut saksi mata di tempat kejadian perkara (TKP), Adi Prasetyo, dia sempat mendengar suara mirip ledakan di atas langit sebelum ditemukannya batu tersebut.

" Kalo masalah itu (meteor), belum tahu mas. Karena kami kan orang desa, belum tahu itu meteor atau bukan. Tapi semalem itu suaranya seperti gemuruh, aku pikir ada pesawat meledak gede bener suaranya," katanya, dikutip dari Instagram @ndorobeii, Jumat 29 Januari 2021.

 

 

4 dari 6 halaman

Masyarakat Minta Air Rendaman

Adi juga mengatakan batu yang diduga meteor tersebut kini direndam oleh warga ke dalam sebuah aquarium.

Banyak masyarakat yang datang menyaksikan untuk meminta air rendaman batu tersebut yang diyakini sebagai obat mujarab.

" Kondisi di lokasi saat ini ramai warga, semalem dari pihak kepolisian sudah ada yang datang. Batunya masih ada di lokasi, sama warga diwadahi pakai aquarium terus dikasih air, banyak warga yang ngambil airnya buat obat mujarab katanya banyak yang percaya. Kayak kasus batu ponari gitu jadinya," ujarnya.

 

5 dari 6 halaman

Penjelasan BMKG

Hingga kini belum diketahui kebenaran apakah batu itu memang batu meteor yang jatuh atau hanya batu biasa.

BMKG Lampung sendiri belum memberi penjelasan mengenai fenomena adanya suara dentuman di Lampung.

" Mimin mau ngasih info nih terkait suara dentuman dan getaran di wilayah Tanggamu, Lampura, Pringsewu, bahwa jam 10 an tadi alat kami tidak mencatat adanya gempa bumi di wilayah Lampung maupun awan-awan hujan di sekitar lokasi tersebut," jelas BMKG.

Sementara mengutip laman Liputan6.com, sejumlah peneliti di bidang studi Sains Atmosfer dan Keplanetan Institut Teknologi Sumatera (Itera) telah diterjunkan ke Dusun 5, Desa Astomulyo, Kecamatan Punggur, Lampung Tengah untuk memastikan kebenaran batu meteor jatuh di desa itu.

" Saat ini belum dapat diketahui sampel tersebut, apakah batu biasa atau batu meteor, kita terjun langsung untuk memastikannya," ujar Dosen Program Studi Sains Atmosfer dan Keplanetan (SAK) Institut Teknologi Sumatera (Itera), Robiatul Muztaba.

6 dari 6 halaman

Video

Robiatul menjelaskan tim peneliti akan terjun langsung dan melakukan uji laboratorium untuk memastikan unsur yang terkandung dalam batu yang diduga meteor tersebut.

" Kita uji terlebih dahulu di laboratorium, apakah batu tersebut sejenis di bumi atau dari luar angkasa, nanti malam mungkin kita sudah dapat hasilnya secara umum mengenai kebenaran akan unsur dalam batu," katanya.

Terkait suara dentuman yang terdengar warga pada Kamis (28/1) malam, Robiatul belum dapat memastikan sumbernya. Selama ini kemunculan meteor yang jatuh ke bumi biasanya disertai  cahaya memanjang,

Siklus hujan meteor sendiri sebetulnya sudah terjadi pada tanggal 3 hingga 4 Januari. " Untuk sampel yang dimiliki warga akan kita teliti terlebih dahulu unsur yang terkandung," katanya.

      View this post on Instagram      

A post shared by ???????????????????????????????????? (@ndorobeii)

 

Beri Komentar