Bisnis Berantakan Cuma karena Makan Siang

Reporter : Syahid Latif
Sabtu, 7 Maret 2015 13:01
Bisnis Berantakan Cuma karena Makan Siang
Anggapan melewatkan makan siang demi mempercepat kerja tak seluruhnya benar

Dream - Kesibukan di tempat kerja kerap membuat pegawai memilih melewatkan makan siang. Dengan harapan pekerjaan bisa selesai lebih cepat, kebiasaan ini justru membuat perusahaan merugi. Bahkan bisa jadi mengganggu bisnis perusahaan. .

Ahli gizi dari Mediclinic City Hospital, Dubai, Minette Prinsloo mengatakan kebiasaan melewatkan makan siang bisa berakibat buruk bagi pegawai dan perusahaan.

Selain menurunkan tingkat produktivitas dan energi, melewatkan makan siang dapat meningkatkan risiko diabetes, hipertensi hingga cardiovascular disease (CVD).

" Produktivitas di tempat kerja tergantung, antara lain, pada tingkat energi seseorang," Prinsloo seperti dikutip dari laman Arabianbusiness, Sabtu, 8 Maret 2015.

Menurut Prinsloo, para karyawan yang melewat makan siang kemungkinan akan merasa sulit untuk berkonsentrasi dan berpikir jernih. Pegawai juga bisa lebih lambat dalam membuat keputusan dan menyelesaikan pekerjaan yang jumlahnya sedikit.

Prinsloo mengatakan makan siang sangat penting untuk menjaga kadar gula darah dan meminimalkan perasaan kelelahan, kurang konsentrasi, dan mudah tersinggung. Seluruh gejala ini merupakan tanda umum yang terjadi di tempat kerja.

Ketika orang mengembangkan kebiasaan makan yang tidak sehat, seperti melewatkan makan siang, hal itu akan mengubah respons tubuh terhadap insulin. Posisi ini menempatkan para pegawai pada risiko yang lebih tinggi. Penyakit gaya hidup seperti diabetes mellitus, hipertensi, dan penyakit kardiovaskular bisa saja menyerang.

Hala Barghout, ahli nutrisi, mengatakan saat seseorang melewatkan makan siang, dia akan cenderung makan makanan yang tidak sehat, seperti biskuit atau crackers.

" [Melewatkan makan siang] sangat umum, karena kebanyakan orang bisnis sibuk dengan banyak pertemuan sepanjang hari atau keluar kantor untuk urusan lain," kata Barghout.

Barghout juga tak menganjurkan pegawai mengkompensasinya kebiasaan melewatkan makan siang dengan makan banyak di malam hari. Cara ini justru membuat metabolisme lambat dan berat badan naik.

Prinsloo menjelaskan lebih lanjut bahwa ketika terjadi kekurangan makanan, tubuh mengubah tingkat metabolisme dalam rangka menghemat energi.

" Hal ini menyebabkan tubuh menyimpan lebih banyak makanan dalam bentuk lemak, yang dapat membuat lebih sulit untuk mempertahankan atau mencapai berat badan yang sehat," katanya.

Beri Komentar