Ini Perhitungan Uang Lembur Hari Kerja, Weekend, dan Libur Resmi, Sudah Sesuai?

Reporter : Syahid Latif
Selasa, 23 Februari 2021 13:12
Ini Perhitungan Uang Lembur Hari Kerja, Weekend, dan Libur Resmi, Sudah Sesuai?
Eits ada golongan pegawai yang tak dapat jatah kerja lembur dong.

Dream - Pemerintah gerap cepat menerbitkan aturan turunan dari Undang-Undang Cipta Kerja. Selain beleid soal pengupahan, Presiden Joko Widodo juga telah menandatangani Peraturan Pemerintah (PP) yang mengatur tentang waktu kerja dan istirahat, PHK, alih daya, dan pekerjaan waktu tertentu.

Ketentuan tersebut teruang dalam PP Nomor 35 Tahun 2021 yang disahkan pada 2 Februari 2021. Memiliki 66 pasal, slah satu aturan dalam beleid baru ini mengatur tentang besaran upah waktu lembur yang dijalani pegawai.

Aturan tentang lembur ini terdapat pada pasal 26 PP tersebut yang mengatur waktu kerja hanya dapat dilakukan paling lama empat jam dalam sehari dan 18 jam per minggu. Ketentuan ini tidak termasuk kerja lembur yng dilakukan pada waktu istirahat mingguan dan atau hari libur resmi.

 

1 dari 3 halaman

Ada Golongan Pegawai Tak Dapat Jatah Lembur

Di pasal 27, perusahaan diwajibkan membayr upah lembur kerja untuk pekerja/buruh yang melebihi waktu kerja mereka. Namun aturan ini dikecualikan bagi pegawai dalam golongan tertentu seperti pemikir, perencana, pelaksna, dan atau pengendali jalannya perusahaan dengan watu kerja tidak dapat dibatasi dan mendapat upah lebih.

Waktu kerja lembur harus ada perintah dari pengusha dan persetujuan dari pekerja/buruh yang bersangkutan secara tertulis dan atau melalui media digital.

 

2 dari 3 halaman

Tak Cuma Uang Lembur

Diomelin bos bikin stres ya?© Shutterstock

Selain upah, kewajiban perusahan yang mempekerjakan pekerja/pegawai selama waktu lembur adalah memberi kesempatan untuk beristirahat secukupnya dan memberi mkanan dan minuman paling sedikit 1.400 kiloklori jik waktu kerja 4 jam lebih.

Pemerintah mengatur secara spesifik ketentuan tentang upah waktu kerja lembur pada bagian keempat PP ini khususnya pasal 31. Ayat (1) pasal ini mewajibkan upahm jam kerja lembur pertama sebesar 1,5 kali upah sejam. Sedangkan ayat (2) menentukan upah setip jam kerja lembur berikutnya adalah sebesar 2 kali upah sejam.

3 dari 3 halaman

Ini Perhitungan Uang Lembur

Upah kerja lembur juga wajib dibayar untuk pegawai yang masuk pada hari istirahat mingguan tau hari libur resmi. Besaran upah pegawai yang bekerja di hari libur akhir pekan baik untuk yang menerapkan 5 atau 6 hari kerja mendapat upah dengan ketentuan:

a. perhitungan Upah Kerja Lembur dilaksanakan sebagai berikut:
1. jam pertama sampai dengan dibayar 2 (dua) kali Upah sejam;
jam ketujuh,
2. jam kedelapan, dibayar 3 (tiga) kali Upah sejam; dan
3. jam kesembilan, jam kesepuluh, dan jam kesebelas, dibayar 4 (empat) kali Upah sejam;

b. jika hari libur resmi jatuh pada hari kerja terpendek, perhitungan Upah Kerja Lembur dilaksanakan sebagai berikut:
1. jam pertama sampai dengan jam kelima, dibayar 2 (dua) kali Upah
sejam;
2. jam dan keenam, dibayar 3 (tiga) kali Upah sejam;
3. jam ketujuh, jam kedelapan, dan jam kesembilan, dibayar 4 (empat) kali Upah sejam

Pasal 32
(1) Perhitungan Upah Kerja Lembur didasarkan pada Upah bulanan.
(2) Cara menghitung Upah sejam yaitu 1/173 (seratus tujuh puluh tiga) kali Upah sebulan.
(3) Dalam hal komponen Upah terdiri dari Upah pokok dan tunjangan tetap maka dasar perhitungan Upah Kerja Lembur l00% (seratus persen) dari Upah.
(4) Dalam hal komponen Upah terdiri dari Upah pokok, tunjangan tetap, dan tunjangan tidak tetap, apabila Upah pokok ditambah tunjangan tetap lebih kecil dari 75% (tujuh puluh lima persen) keseluruhan Upah maka dasar perhitungan Upah Kerja Lembur sama dengan 75% (tujuh puluh lima persen) dari keseluruhan Upah.

Beri Komentar