Fakta Soal Penularan Cacar Monyet, Wajib Waspada

Reporter : Mutia Nugraheni
Senin, 23 Mei 2022 18:13
Fakta Soal Penularan Cacar Monyet, Wajib Waspada
Gejalanya sangat mirip dengan cacar biasa.

Dream - Kasus cacar monyet saat ini tengah menimbulkan kekhawatiran di beberapa negara. Di kawasan Eropa, ditemukan di Inggris, Prancis, Jerman, Portugal, Spanyol, dan Swedia.

Penyakit ini rupanya juga merebak di Amerika Serikat dan Australia. Gejala penyakit ini, dikutip dari Hellosehat, secara umum mirip dengan penyakit cacar (smallpox), seperti demam dan ruam kulit yang melepuh menjadi lenting.

Gejala juga diiringi dengan pembengkakan pada kelenjar getah bening di ketiak. Cacar monyet merupakan penyakit yang disebabkan oleh virus langka dari hewan (virus zoonosis).

Monyet adalah inang utama dari virus monkeypox. Oleh sebab itu, penyakit ini disebut dengan cacar monyet. Kasus yang menular dari monyet ke manusia pertama kali ditemukan pada tahun 1970 di Kongo, Afrika Selatan.

Penularan penyakit cacar monyet di antara manusia berlangsung melalui kontak langsung dengan lenting atau luka di kulit, cairan tubuh, droplet (percikan air liur) yang dikeluarkan saat bersin dan batuk, serta menyentuh permukaan yang terkontaminasi virus monkeypox.

 

1 dari 2 halaman

Tanda-tanda dan gejala Cacar Monyet

Orang yang terinfeksi virus monkeypox akan mulai menunjukkan gejala pertamanya setelah 6-16 hari setelah paparan. Periode ketika virus belum aktif memperbanyak diri di dalam tubuh ini dikenal dengan masa inkubasi.

Masa inkubasi virus cacar monyet bisa berkisar antara 6-13 hari. Bisa juga terjadi dalam rentang yang lebih panjang, yakni 5-21 hari. Selama tidak memunculkan gejala seseorang tetap bisa menularkan virus cacar monyet kepada orang lain.

Gejala awal penyakit ini sama dengan cacar air yang disebabkan infeksi virus, yaitu memunculkan gejala mirip penyakit flu. Menurut WHO, kemunculan gejala cacar monyet terbagi dalam dua periode infeksi, yaitu periode invasi dan periode erupsi kulit.

Gejala yang muncul antara lain, sakit kepala hebat, limfadenopati (pembengkakan kelenjar getah bening), sakit punggung, nyeri otot, lemas parah (asthenia). Pembengkakan kelenjar getah bening itulah yang menjadi ciri pembeda antara cacar monyet dengan jenis cacar lainnya.

 

2 dari 2 halaman

Cara penularan

Penyakit ini diketahui dapat menular melalui kontak langsung dengan lesi kulit, darah, cairan tubuh, atau mukosa (air liur) yang mengandung virus. Di Afrika, penularan dari hewan ke manusia diketahui terjadi melalui kontak sehari-hari dengan monyet, tupai, dan tikus Gambia yang terinfeksi.

Menurut CDC (Pusat Pengendalian Penyakit Amerika Serikat), penularan cacar air dari hewan ke manusia juga bisa terjadi lewat gigitan hewan, kontak langsung dengan cairan atau lesi kulit hewan atau kontak tidak langsung dengan permukaan benda yang terkontaminasi virus.

Monkeypox© Shutterstock

Kasus penularan monkeypox dari satu orang ke orang lain umumnya sangat minim. Penularan virus cacar monyet antar manusia seringnya berlangsung dari droplet yang berasal dari saluran pernapasan orang yang terinfeksi.

Tidak hanya melalui paparan droplet yang dikeluarkan saat bersin atau batuk oleh orang yang terinfeksi, penularan virus dari droplet juga bisa berlangsung saat melakukan kontak tatap muka secara rutin dengan orang yang terinfeksi. Virus ini juga dapat berpindah dari tubuh ibu hamil ke dalam janin melalui plasenta.

Penjelasan selengkapnya baca di sini.

Beri Komentar