Gus Mus dan Buya Syafii Maarif Juga Masuk 500 Muslim Berpengaruh Dunia 2021

Reporter : Ahmad Baiquni
Rabu, 16 Desember 2020 11:00
Gus Mus dan Buya Syafii Maarif Juga Masuk 500 Muslim Berpengaruh Dunia 2021
Ada Gus Mus, Syafii Maarif, dan Din Syamsudin dalam kategori cendekiawan.

Dream - The Royal Islamic Strategic Studies Centre, lembaga riset independen berbasis di Amman, Yordania, kembali meliris indeks tokoh berpengaruh. Indeks ini merupakan hasil survei tahunan untuk mengetahui sejumlah Muslim yang berpengaruh di dunia.

Sejumlah nama masuk dalam Muslim 500: The World's 500 Most Influential Muslims 2021. Mereka berasal dari seluruh penjuru dunia.

Demikian pula dari Indonesia. Presiden Joko Widodo, Ketua Umum PBNU KH Said Aqil Siradj, dan Pemimpin Jam'iyyah Ahlith Thariqah Al Muktabarah An Nahdiyah (Jatman), Habib Lutfi bin Yahya, masuk dalam daftar top 50.

Ketiganya dinilai punya pengaruh kuat di tengah publik. Sikap yang mereka jalankan mampu membuat publik tergerak.

Selain ketiganya, terdapat sejumlah nama lain yang juga masuk dalam daftar muslim berpengaruh dunia. Di antaranya KH Achmad Musthofa Bisri atau Gus Mus, Syafii Maarif, dan Din Syamsuddin yang masuk dalam kategori Cendekiawan Muslim.

 

 

 

1 dari 3 halaman

KH Achmad Musthofa Bisri, Ulama Sekaligus Sastrawan

KH Achmad Musthofa Bisri dikenal sebagai cendekiawan agama, penulis puisi, novelis, pelukis sekaligus intelektual Muslim. Lulusan Universitas Al Azhar Kairo ini pernah menjabat sebagai Rais 'Aam PBNU dan punya pengaruh kuat dalam pengembangan sosial serta politik NU.

Gus Mus mengasuh Pondok Pesantren Raudlatut Thalibin, pesantren yang cukup prestisius di Rembang, Jawa Tengah. Gus Mus merupakan model yang memadukan spiritualitas dengan ekspresi artistik yang mengagumkan.

KH Achmad Musthofa Bisri© Liputan6.com

Kerap dijuluki Presiden Puisi, dia dipuji atas keberaniannya dalam mempertahankan kebebasan artistik dan beragama menghadapi serangan radikal.

 

2 dari 3 halaman

Syafii Maarif, Pegiat Toleransi dan Pluralisme

Syafii Maarif, merupakan salah satu cendekiawan yang komentar politiknya selalu menarik perhatian yang signifikan.

Mantan Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah (1998-2002) ini aktif terlibat dalam gerakan lintas agama dan perdamaian baik lokal maupun internasional lewat Maarif Institute for Culture and Humanity, yayasan kemanusiaan yang dia dirikan.

Syafii Maarif© PWNU

Pada 2008, Syafii mendapatkan penghargaan bergengsi Magsaysay Award atas kiprahnya mendorong umat Islam mengembangkan toleransi dan pluralisme. Dia juga meraih penghargaan Habibie Award atas kiprahnya mempromosikan dialog lintas agama dan harmonisasi agama.

 

3 dari 3 halaman

Din Syamsudin, Pendorong Perdamaian

Din Syamsudin pernah memimpin organisasi Islam terbesar kedua Muhammadiyah kurun waktu 2005-2015. Sempat menjabat sebagai Ketua Umum MUI dan Dewan Pertimbangan MUI.

Din Syamsudin© Liputan6.com

Din juga merupakan anggota dari Kelompok Visi Strategis Rusia-Dunia Islam. Juga menjabat sebagai pimpinan World Peace Forum sekaligus Presiden dari Forum Lintas Agama Indonesia.

Din terpilih kembali sebagai Presiden Konferensi Asia untuk Keberagamaan dan Perdamaian untuk lima tahun ke depan. Din masih sangat aktif dalam dialog lintas budaya.

Beri Komentar