Ayah Tangkap Anaknya Lompat dari Lantai 25, Keduanya Tewas

Reporter : Sugiono
Kamis, 27 Agustus 2020 16:22
Ayah Tangkap Anaknya Lompat dari Lantai 25, Keduanya Tewas
Berawal dari pertengkaran soal les piano antara ayah dan anaknya.

Dream - Seorang gadis remaja mencoba bunuh diri dengan melompat dari atap gedung 25 lantai di Lu Country, Provinsi Sichuan, China.

Dia jatuh di atas ayahnya yang sedang menunggu di bawah untuk menyelamatkan nyawa putrinya itu. Sayangnya, dua-duanya tewas di lokasi kejadian.

Menurut Sing Tao Daily, kejadian bermula dari pertengkaran antara ayah dan anak tersebut.

1 dari 5 halaman

Berawal dari Pertengkaran Soal Les Piano

Remaja yang identitasnya dirahasiakan itu menolak untuk mengikuti kelas piano yang diadakan di lantai dasar gedung yang sama.

Tidak disangka, putrinya memutuskan untuk bunuh diri karena sudah tidak tahan dipaksa les piano saban hari. Dia pun naik ke atap gedung berlantai 25 untuk bunuh diri.

Gadis itu terjun dari gedung 25 lantai.© Net Ease

Sementara itu, warga yang berkerumun di bawah diminta untuk segera menyingkir. Namun, ketika gadis itu melompat, salah satu warga malah berusaha menyambut tubuhnya.

2 dari 5 halaman

Ingin Menolong Malah Ikut Tewas

Warga tersebut ternyata ayah dari gadis yang bunuh diri itu. Dia bahkan mengembangkan kedua tangannya untuk menangkap putrinya itu.

Malangnya, dampak dari gadis yang melompat dari tempat tinggi ini malah membuat dua-duanya meninggal di tempat kejadian.

Video kejadian tersebut direkam oleh orang-orang yang berada di bawah. Namun pihak berwenang memperingatkan masyarakat untuk berhenti membagikan video tersebut.

Sumber: World of Buzz

3 dari 5 halaman

Catatan Pilu Istri dan 2 Anak Pasien Covid-19 yang Bunuh Diri karena Dikucilkan

Dream - Kisah ini harus menjadi pelajaran bagi kita semua. Jangan pernah mengucilkan keluarga maupun pasien Covid-19.

Di India, seorang istri dan dua anak pasien Covid-19 --yang meninggal dunia-- nekat bunuh diri karena merasa dikucilkan oleh kerabat dan masyarakat sekitarnya.

Kisah yang menyayat hati itu terjadi di wilayah Rajahmundry, Andhra Pradesh. Mereka adalah Snuneetha (50), Phanikumar (25), dan Lakshmi Aparna (23).

4 dari 5 halaman

Ibu dan dua anaknya itu terjun dari jembatan ke Sungai Godavari pada Rabu yang lalu. Menurut polisi, kisah tragis itu terjadi setelah kematian Narasaiah.

Pria 52 tahun itu meninggal dunia karena terinfeksi Covid-19, empat hari sebelum istri dan kedua anaknya bunuh diri. Keluarga ini merasa terhina karena dikucilkan dan tidak ada penghiburan atas kepergian Nasaraiah.

5 dari 5 halaman

Polisi yang mengevakuasi ketiga jenazah menemukan catatan di dalam mobil yang digunakan Snuneetha dan kedua anaknya pergi ke jembatan itu.

Dalam catatan itu, Snuneetha dan kedua anaknya merasa menjadi korban stigma sosial sebagai keluarga korban Covid-19 sehingga memutuskan untuk bunuh diri.

Keluarga Snuneetha© https://www.indiatoday.in/

Sumber: Indiatoday.in