Kisah Petugas Kirim Logistik Pilkada, 3 Hari Jalan Kaki Lewat Pegunungan Meratus

Reporter : Razdkanya Ramadhanty
Selasa, 8 Desember 2020 13:45
Kisah Petugas Kirim Logistik Pilkada, 3 Hari Jalan Kaki Lewat Pegunungan Meratus
Begini kisah perjuangan para petugas Pilkada 2020.

Dream - Jelang pemilih kepala daerah (pilkada) serentak 2020, para petugas KPUD mulai sibuk mendistribusikan logistik. Salah satunya, pendistribusian di kawasan Pegunungan Meratus, Kabupaten Hulu Sungai Tengah, Kalimantan Selantan.

Para petugas logistik di daerah tersebut diketahui harus menempuh waktu tiga hari dengan berjalanan kaki, hingga bisa sampai ke Tempat Pemungutan Suara (TPS).

" Ada tiga TPS di dua desa yang terjauh lokasinya dan tak bisa dilewati kendaraan sehingga petugas KPU dikawal TNI-Polri harus berjalan kaki menyusuri Pegunungan Meratus," kata Kapolsek Batang Alai Selatan (BAS), Ipda Erikson, Senin 7 Desember 2020.

1 dari 3 halaman

Mohon Doa Keselamatan Para Petugas

Rombongan pembawa logistik pilkada secara simbolis dilepas di Kantor Kecamatan Batang Alai Timur, kemudian memulai perjalanan panjang melewati perbukitan hingga beberapa aliran sungai dengan berjalan kaki.

Erikson mengungkapkan, logistik pilkada berupa surat suara dan kotak suara serta alat coblos dibungkus plastik untuk mencegah kerusakan. Petugas KPU dibantu masyarakat setempat membawanya dengan cara digendong.

Rombongan akan beristirahat menginap di tengah hutan pada malam hari dan kembali melanjutkan perjalanan pada pagi harinya hingga sampai di lokasi tiga TPS yaitu satu TPS di Desa Juhu dan dua TPS di Desa Aing Bantai, Kecamatan Batang Alai Timur.

" Mohon doa masyarakat agar semua orang yang terlibat dalam perjalanan panjang membawa logistik pilkada ini diberikan kekuatan dan kesehatan sehingga dapat menunaikan tugas negara menyukseskan pilkada tahun ini," tutur Erikson.

 

2 dari 3 halaman

Beri Apresiasi Tinggi

Ketua KPUD Hulu Sungai Tengah, Johransyah, mengungkapkan jumlah pemilih di TPS Desa Juhu sebanyak 42 orang. Sedangkan dua TPS di Desa Aing Bantai masing-masing 72 pemilih dan 127 pemilih.

" Pendistribusian logistik pilkada pada TPS terjauh ini sengaja kami dahulukan karena memerlukan waktu berhari-hari. Berbeda dengan di kota logistik didistribusikan satu hari sebelum pencoblosan 9 Desember 2020," jelasnya.

Sementara Kapolda Kalsel Irjen Pol Rikwanto memberikan motivasi kepada anggotanya untuk dapat menjalankan tugas penuh semangat dan keikhlasan meski harus menempuh medan berat di Pegunungan Meratus mengawal pendistribusian logistik pilkada.

" Ini tugas negara yang wajib kita laksanakan apapun tantangan dan risikonya demi suksesnya pilkada. Salut untuk anggota yang sudah bekerja maksimal penuh tanggung jawab," kata jenderal bintang dua itu.

3 dari 3 halaman

Masuki Masa Tenang

Saat ini tahapan pilkada sudah memasuki masa tenang selama tiga hari terhitung 6 hingga 8 Desember 2020.

Pilkada di Kalsel digelar di 7 kabupaten dan kota serta pemilihan gubernur dan wakil gubernur Kalimantan Selatan.

Adapun daerah yang menggelar pilkada yaitu Kota Banjarmasin, Kota Banjarbaru, Kabupaten Banjar, Kabupaten Tanah Bumbu, Kabupaten Kotabaru, Kabupaten Hulu Sungai Tengah dan Kabupaten Balangan.

Beri Komentar