BI: Gesek Kartu di Mesin Kasir Wajib Minta Izin Dulu

Reporter : Arie Dwi Budiawati
Rabu, 6 September 2017 18:15
BI: Gesek Kartu di Mesin Kasir Wajib Minta Izin Dulu
Gubernur BI mengingatkan penggesekan kartu berpotensi menimbulkan penyalahgunaan data

Dream – Bank Indonesia (BI) secara tegas melarang penggesekan kartu pembayaran di mesin kasir. Ada potensi risiko yang begitu besar dalam praktik gesek kartu, yaitu penyalahgunaan data nasabah. 

Gubernur BI, Agus D. W. Martowardoyo, mengimbau karyawan ritel meminta izin terlebih dahulu kepada pembeli sebelum menggesek kartu pembayaran di mesin kasir. Sebab, data nasabah dapat dengan mudah terbuka sehingga berpotensi untuk tindak kejahatan.

“ Kalau itu digesek ke mesin kasir, mungkin niatnya baik. Tapi, itu bisa mengambil profil dan informasi terkait dengan pemegang kartu. Harus minta izin dulu sama pemegang kartunya,” kata Agus di Jakarta, Rabu 6 September 2017, dikutip dari Merdeka.com.

Agus mengatakan menggesek kartu pembayaran memang mudah dilakukan. Tetapi, Agus mewanti-wanti proses gesek kartu dan memasukkan PIN tidak boleh dilakukan sampai dua kali.

“ Dia tak boleh dua kali (menggesek) untuk alasan apa pun,” kata mantan Menteri Keuangan ini.

Selanjutnya, Agus meminta pengusaha ritel untuk menghentikan transaksi pembayaran dengan model gesek kartu di mesin kasir. Jika masih ada yang melakukannya, konsumen bisa melaporkan kejadian ini ke bank penerbit atau ke BI.

BI akan mengenakan sanksi yang tegas jika masih ada yang membandel, yaitu mencabut izin pembayaran melalui EDC. 

“ Sanksinya bisa di-blacklist atau dicabut dari kewenangannya untuk menjalankan pembayaran melalui EDC,” kata dia.

Beri Komentar