Sun Life Sumbang Rp853,55 Juta untuk Korban Gempa Lombok

Reporter : Arie Dwi Budiawati
Jumat, 14 September 2018 18:44
Sun Life Sumbang Rp853,55 Juta untuk Korban Gempa Lombok
Bantuan ini diserahkan kepada para relawan yang bertugas di Lombok.

Dream – Sun Life Financial turun tangan untuk membantu Palang Merah Indonesia dan International Federation of Red Cross dalam memantu korban gempa Lombok. Melalui Sun Life Financial International Response, perusahaan asuransi ini menyerahkan bantuan senilai 75 ribu dolar Kanada (Rp853,55 juta) kepada dua lembaga ini.

Presiden Sun Life Financial Indonesia, Elin Waty, mengatakan gempa bumi yang terjadi di Lombok, membawa kerusakan yang cukup besar. Lebih dari 500 orang meninggal dunia, puluhan ribu rumah hancur, ratusan penduduk luka-luka, dan ratusan ribu penduduk kehilangan rumah.

“ Kami menyampaikan simpati dan duka yang mendalam kepada seluruh orang yang terdampak bencana ini,” kata Elin di Jakarta, dikutip dari keterangan tertulis yang diterima Dream, Jumat 14 September 2018.

Dia mengharapkan donasi itu bisa membantu PMI dan para relawan terlatih yang mengirimkan bantuan dan sumber daya ke seluruh wilayah di Lombok untuk membangun dan memulihkan masyarakat di sana.

Elin juga mengatakan nasabah dan agen Sun Life yang terdampak gempa Lombok bisa menghubungi Pusat Layanan Nasabah Sun Life di nomor 1500786 (1500 SUN).

“ Sun Life akan segera memberikan bantuan,” kata dia.

Sekadar informasi, Sun Life Financial International Response Fund, merupakan kerja sama korporasi internasional pertama yang dibentuk bersama Palang Merah Kanada (Canadian Red Cross) tahun 2005 untuk mempercepat tanggap darurat atas krisis internasional berskala besar.

Dikelola oleh Palang Merah Kanada, badan ini telah membantu proses pemulihan dan bantuan sumber daya kepada bencana alam dan krisis di seluruh dunia.

1 dari 5 halaman

Korban Gempa Lombok Dapat Bantuan Produk Dapur Rp100 Juta

Dream - Perusahaan Ajinomoto Indonesia turut prihatin dengan musibah gempa bumi yang dialami masyarakat Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB).

" Ajinomoto turut berduka dengan musibah bencana gempa bumi yang menimpa warga NTB," ujar Direktur PT Ajinomoto Sales Indonesia, dalam keterangan tertulis yang diterima Dream.

Untuk itu, Ajinomoto Indonesia juga turut memberikan bantuan logistik bagi para pengungsi senilai Rp100 juta.

Logistik tersebut berupa selimut dan produk-produk dapur yang bisa dimanfaatkan di dapur umum untuk makan para pengungsi.

Tri menjelaskan, bantuan tersebut diberikan bekerjasama dengan Palang Merah Indonesia (PMI).

" PMI memiliki kredibilitas mumpuni untuk mengolah donasi agar diberikan secara tepat sasaran," ucap dia.

Selain itu, Tri juga berharap Lombok bisa segera bangkit. Hal itu karena Lombok memiliki potensi ekonomi yang baik, khususnya di bidang pariwisata. 

2 dari 5 halaman

Utang Rp1,5 Tiliun Nasabah Korban Gempa Lombok Diperlonggar

Dream – Otoritas Jasa Keuangan (OJK) memberikan perlakuan khusus untuk nasabah industri jasa keuangan yang terdampak gempa di Lombok, Nusa Tenggara Barat. Perlakuan ini juga berlaku untuk nasabah industri keuangan syariah.

“ Perlakuan khusus tersebut berupa pelonggaran aturan restrukturisasi, penilaian kualitas kredit/pembiayaan syariah, dan atau pemberian kredit/pembiayaan syariah baru di kabupaten/kota di Lombok, Kabupaten Sumbawa, dan Kabupaten Sumbawa Barat,” kata Deputi Komisioner Manajemen Strategis dan Logistik OJK, Anto Prabowo, di Jakarta, dikutip dari keterangan tertulis yang diterima Dream, Jumat 24 Agustus 2018.

Anto mengatakan, berdasarkan kunjungan ketua dewan komisioner OJK dan perwakilan industri jasa keuangan pada 13 Agustus 2018 ke Desa Bentek dan Rempek, Lombok Utara, ada 39.341 debitur bank yang terkena dampak gempa. Nilai kreditnya mencapai Rp1,52 triliun pada 15 bank umum dan 17 bank perkreditan rakyat (BPR).

Perlakuan khusus terhadap kredit/pembiayaan syariah Bank mengacu pada Peraturan Otoritas Jasa Keuangan (POJK) No. 45/POJK.03/2017 tentang Perlakuan Khusus Terhadap Kredit atau Pembiayaan Bank Bagi Daerah Tertentu di Indonesia yang Terkena Bencana Alam.

Ada empat perlakuan khusus OJK bagi nasabah dan industri jasa keuangan yang terdampak gempa di Lombok. Berikut ini rinciannya.

3 dari 5 halaman

1. Penilaian Kualitas Kredit

Ada dua poin tentang penilaian kualitas kredit. Yang pertama, penetapan kualitas kredit dengan plafon maksimal Rp5 miliar hanya didasarkan atas ketepatan membayar pokok dan/atau bunga. Sementara itu bagi kredit dengan plafon di atas Rp5 miliar, penetapan Kualitas Kredit tetap mengacu pada ketentuan yang berlaku, yaitu PBI No. 14/15/PBI/2012 tentang Penilaian Kualitas Aset Bank Umum.

Kedua, penetapan kualitas kredit bagi BPR berdasarkan pada ketepatan pembayaran pokok dan atau bunga.

2. Kualitas Kredit yang Direstrukturisasi

Ada dua hal yang berkaitan dengan kualitas kredit yang direstrukturisasi. Pertama, kualitas kredit bagi bank umum maupun BPR yang direstrukturisasi akibat bencana alam, ditetapkan lancar sejak restrukturisasi sampai dengan jangka waktu keputusan dewan komisioner.

Kedua, restrukturisasi kredit di atas dapat dilakukan tehadap kredit yang disalurkan, baik sebelum maupun sesudah terjadinya bencana.

4 dari 5 halaman

Perlakuan Buat Nasabah Industri Keuangan Syariah

3. Pemberian Kredit Baru terhadap Debitur yang Terkena Dampak

Di kebijakan ini, ada dua aturan, yaitu bank bisa memberikan kredit baru untuk debitur yang terkena dampak bencana alam dan penetapan kredit baru untuk kreditur yang terkena dampak bencana alam. Kedua, penetapan kualitas kredit baru tersebut, dilakukan secara terpisah dengan kualitas kredit yang ada sebelumnya.

4. Pemberlakuan untuk Bank Syariah

Perlakuan khusus ini juga berlaku bagi industri keuangan syariah. Prinsip syariah yang digunakan oleh penyedia dana syariah, adalah pembiayaan (mudharabah dan musyarakah), piutang (murabahah, salam, istishna), sewa (ijarah), pinjaman (qardh), dan penyediaan dana lain.

5 dari 5 halaman

Industri Keuangan Non Bank Tak Luput dari Perhatian

Anto mengatakan ada 20 perusahaan di IKNB yang terkena dampak gempa Lombok. Pada umumnya, perusahaan IKNB yang terdampak adalah perusahaan perasuransian dan perusahaan pembiayaan. Bagi perusahaan pembiayaan , OJK mendorong untuk melakukan pendataan debitur yang terdampak gempa dan mengalami kesulitan pembayaran angsuran.

Dengan begitu, perusahaan pembiayaan dapat memberikan relaksasi kepada debitur, antara lain rescheduling pembayaran angsuran, diskon biaya administratif, dan penghapusan denda akibat keterlambatan pembayaran angsuran.

“ Selanjutnya, perusahaan pembiayaan diminta melaporkan secara berkala kepada OJK mengenai progres penanganan restrukturisasi debitur yang tertimpa musibah,” kata dia.

Untuk industri asuransi, OJK mendorong pendataan para pemegang polis asuransi yang mengalami kerugian akibat gempa bumi. Tujuannya agar segera dilakukan proses penanganan klaim secara professional. Kalau diperlukan, industri asuransi melakukan jemput bola untuk meringankan beban pemegang polis yang tertimpa musibah.

“ OJK akan terus melakukan pemantauan serta evaluasi terhadap perkembangan kondisi daerah yang terdampak bencana dan akan mengambil langkah-langkah lanjutan yang diperlukan,” kata dia.

Beri Komentar
Tutorial Ikuti Audisi LIDA 2020 Indosiar di KapanLagi Lewat Handphone