Komplek Makam Raja-Raja Mataram Longsor Parah

Reporter : Ahmad Baiquni
Selasa, 19 Maret 2019 14:00
Komplek Makam Raja-Raja Mataram Longsor Parah
Titik pusat longsoran terjadi di komplek calon makam Sultan HB X.

Dream - Hujan seharian yang mengguyur Daerah Istimewa Yogyakarta pada Senin, 18 Maret 2019, menyebabkan banjir dan tanah longsor. Komplek pemakaman raja-raja Mataram di Imogiri, Bantul, mengalami longsor parah.

Penghageng Kawedanan Panitrapura Keraton Jogja, GKR Condrokirono, terkejut begitu mendapat informasi longsor tersebut. Putri ke dua Sultan Hamengku Buwono X itu segera meninjau lokasi.

" Saya baru mendengar kabar tadi pagi, ini membuat saya shock," ujar Condrokirono, dikutip dari Pojoksatu.id.

Longsor tersebut menyebabkan kerusakan di beberapa makam. Kerusakan terparah terjadi di komplek makam raja-raja Kasultanan Ngayogyakarta Hadiningrat, khususnya jalan akses yang menghubungkan calon makam raja baru dengan komplek Saptorenggo.

Komplek Saptorenggo dibangun pada masa Sultan HB VII. Komplek ini merupakan makam Sultan HB VII, HB VIII, dan HB IX.

Condrokirono menyatakan, secepatnya berkoordinasi dengan Dinas Pekerjaan Umum, Perumahan dan Energi Sumber Daya Alam DIY untuk menangani longsor tersebut.

1 dari 3 halaman

Duka Keraton Surakarta

Beberapa saat usai kedatangan Condrokirono, Pengageng Sasana Wilapa Keraton Kasunanan Surakarta Hadiningrat, GKR Wandansari Koesmoertiyah, tiba di lokasi.

Kebetulan, beberapa pejabat Keraton Surakarta tengah menggelar wilujengan (doa keselamatan) di kompleks makam Sultan Agung dan kompleks makam Susuhunan Paku Buwono (PB) X, PB XI, dan PB XII.

" Kami sebagai bagian dari Dinasti Mataram ikut prihatin," ujar wanita yang akrab disapa Gusti Moeng ini.

2 dari 3 halaman

Pusat Longsor di Calon Makam HB X

Titik pusat longsor terjadi di calon makam Sultan HB X dengan perkiraan lebar 50 meter dan kedalaman 100 meter. Diduga longsor terjadi akibat pondasi calon makam tersebut tidak kuat menahan air.

" Jebolnya pondasi bangunan calon makam HB X karena masih ada retakan gempa 2006 silam. Air kemudian masuk sehingga membuat ikatan di bawahnya menjadi lemah," kata salah satu abdi dalem, Joko Nugroho.

Bangunan calon makam Sultan HB X, kata Joko, mengalami kerusakan terparah dibandingkan bangunan makam lainnya. Sebab, menurut dia, bangunan tersebut baru didirikan pada 2013 sehingga tergolong muda.

3 dari 3 halaman

Diduga Tanah Gembur

Kepala Bidang Cipta Karya Dinas PUP ESDM DIY, Muhammad Mansur, menduga kontur tanah yang ada di komplek makam baru itu gembur. Sehingga mudah longsor.

Tetapi, pihaknya berencana membentuk tim identifikasi untuk memastikan penyebab longsor. Untuk sementara, bagian sekitar longsoran akan ditutup terpal dan ditahan dengan bambu untuk mengurangi dampak longsoran.

Pihaknya mengaku harus sangat berhati-hati dalam menjalankan rekonstruksi. Sebab, bangunan di sekitar lokasi longsor merupakan cagar budaya.

" Rekayasa konstruksinya akan kami identifikasi lebih lanjut," ucap Mansur.

Sumber: Pojoksatu.id

Beri Komentar
BJ Habibie Dimakamkan di Samping Ainun Habibie