Misteri Desa Kurcaci, Semua Penduduknya Bertubuh Pendek seperti Anak SD, Paling Tinggi Hanya 117 Cm

Reporter : Nabila Hanum
Senin, 28 November 2022 17:00
Misteri Desa Kurcaci, Semua Penduduknya Bertubuh Pendek seperti Anak SD, Paling Tinggi Hanya 117 Cm
Di tahun 2014, 36 dari 80 penduduk desa mengalami kelainan tersebut, dengan tinggi sekitar 64-117 cm.

Dream - Dwarfisme merupakan kondisi langka dimana pengidapnya memiliki tubuh yang mungil. Penyebab umum dari kondisi ini ialah mutasi genetik yang mempengaruhi pertumbuhan tulang.

Menurut para ahli, setidaknya terdapat 1 kasus di antara 20.000 orang. Namun, kondisi langka terjadi pada salah satu desa ini. Pasalnya, hampir seluruh warga desa memiliki kelainan dwarfisme.

Desa tersebut terletak di sudut barat daya Kabupaten Tuzhong di Kota Neijang, China. Desa terpencil bernama Yangsi itu dikelilingi oleh pegunungan dan lautan.

1 dari 4 halaman

Desa Kurcaci© Eva.vn

Dilansir eva.vn, 40 persen penduduk desa Yangsi memiliki kelainan dwarfisme. Bahkan, desa ini dijuluki " desa kurcaci" .

Menurut para tetua desa, kondisi tersebut merupakan penyakit langka yang mulai menyerang penduduk sejak tahun 1951. Pada saat itu, anak-anak berusia 5-7 tahun berhenti bertumbuh.

Kecacatan fisik lainnya terjadi di beberapa anak. Sebuah sensus yang dilakukan di tahun 1985 menyatakan setidaknya ada 119 kasus kurcaci di Desa Yangsi.

2 dari 4 halaman

Desa Kurcaci© Eva.vn

Di tahun 2014, 36 dari 80 penduduk desa mengalami kelainan tersebut, dengan tinggi sekitar 64-117 cm.

Para ilmuwan yang penasaran dengan desa Yangsi datang untuk mempelajari air, tanah, serta biji-bijian di daerah tersebut.

Sebuah teori yang muncul menyatakan bahwa kadar merkuri yang tinggi di dalam tanah menjadi penyebab utama dari fenomena yang terjadi.

3 dari 4 halaman

Desa Kurcaci© Eva.vn

Teori lainnya mengatakan bahwa adanya kekuatan jahat yang menguasai Desa Yangsi.

Fengshui yang buruk juga disebut sebagai penyebabnya. Teori lainnya yang dipercaya menganggap bahwa fenomena desa Kurcaci terjadi karena nenek moyang yang tidak dimakamkan dengan benar.

Teori yang paling aneh yang dipercaya adalah seorang pria bermarga Wang yang menemukan seekor kura-kura hitam dengan kondisi kaki yang aneh.

4 dari 4 halaman

Alih-alih melepaskannya, seorang warga memanggang dan mengkonsumsi kura-kura tersebut.

Teori terakhir yang dipercaya adalah gas beracun yang ditinggalkan oleh Jepang setelah adanya invasi Jepang ke China.

Meskipun banyaknya teori bermunculan, para ahli belum menemukan alasan ilmiah mengapa fenomena tersebut terjadi di Desa Yangsi. Selama beberapa tahun, para warga yang ketakutan dengan penyakit tersebut mulai meninggalkan desa.

Laporan : Erdyandra Tri Sandiva

Beri Komentar
Jangan Lewatkan
More