CONNECT WITH US!

Ajaran tentang Wudhu dan Salat Antarkan Gadis Ini Peluk Islam

Reporter : Sandy Mahaputra | Sabtu, 19 September 2015 12:02
Awalnya dia membutuhkan jawaban dari pertanyaan-pertanyaan seperti: mengapa manusia lahir di dunia, apa yang terjadi setelah manusia mati, dan sebagainya.

Dream - Zainab Morrow adalah wanita mualaf yang tertarik masuk Islam karena merasa hidupnya kosong tanpa tujuan.

Sebelum masuk Islam, Zainab merasa telah menghabiskan banyak waktu untuk mencari tujuan hidupnya. Dia membutuhkan jawaban dari pertanyaan-pertanyaan seperti: mengapa manusia lahir di dunia, apa yang terjadi setelah manusia mati, dan sebagainya.

Meski sudah bertanya ke sana-sini, Zainab merasa mendapat jawaban yang kurang masuk akal. Dia bahkan mencari jawaban dengan mempelajari agama-agama lainnya. Namun dia tetap saja belum mendapat jawaban yang diinginkannya.

Hingga suatu hari pada Januari 2006, Zainab mulai tertarik untuk mencari tahu lebih dalam tentang Islam. Meski saat itu Islam digambarkan penuh kesalahpahaman di berbagai media.

Zainab mulai membaca buku-buku yang berisi pengantar dan perkenalan tentang Islam, termasuk Alquran. Dari membaca buku-buku tersebut, Zainab menjadi tahu bahwa Islam hanya menyembah satu yaitu Allah.

" Bahkan aku terkejut bahwa Alquran juga menceritakan tentang Nabi-Nabi seperti yang ada di Alkitab," kenangnya.

Zainab baru tahu bahwa para Nabi tersebut hanyalah manusia biasa yang diutus Allah untuk mengajarkan kebaikan kepada umat manusia lainnya.

Zainab terkejut Alquran tidak berubah dalam 1.400 tahun. Kitab itu tetap sama isinya sejak diwahyukan kepada Nabi Muhammad. Pesan dari Alquran juga jelas dan tidak mengandung kontradiksi. Nabi Muhammad harus menghafal setiap wahyu yang diturunkan kepadanya, karena ia buta huruf. Jadi Alquran tidak mungkin karya manusia.

Pada Maret 2006, Zainab menghubungi Islamic Center dekat tempat tinggalnya. Oleh pengurus Islamic Center, Zainab dirujuk ke seorang profesor muslim di universitas yang sejak itu menjadi pembimbingnya.

" Aku punya beberapa pertanyaan untuknya. Aku bisa menemukan jawaban di buku dan di internet, tapi aku ingin mendengar penjelasan dari seseorang yang benar-benar tahu tentang Islam," katanya.

Setiap pulang dari pertemuan dengan mentornya tersebut, Zainab mendapat informasi yang begitu banyak sehingga sedikit merasa kewalahan. Tetapi dia bersumpah akan terus melanjutkan pencarian jawabannya meskipun menghadapi tantangan di masa depan.

Selama beberapa bulan kemudian, Zainab terus mencari kebenaran yang diidamkannya sebelum benar-benar siap mengucapkan syahadat. Melalui mentornya, dia bisa mengakses situs terpercaya dan membaca berbagai aspek tentang Islam.

Suatu saat di musim gugur, Zainab bertemu lagi dengan pembimbingnya untuk belajar lebih banyak tentang wudhu dan bagaimana melakukan salat dengan benar.

Setelah itu, pembimbing dan istrinya melakukan salat di depan Zainab. Baru kali itu Zainab bisa menyaksikan secara langsung bagaimana salat dengan benar.

Ketika pulang ke rumah, Zainab mulai belajar membaca Al-Fatihah dan mencoba melakukan salat lima waktu sepanjang hari. Meski butuh banyak disiplin dan kesabaran, Zainab akhirnya bisa melakukan salat lima kali sehari pada waktu yang ditentukan.

Sekitar Desember 2006, Zainab ingin pergi ke masjid dan salat berjamaah dengan muslimah lainnya. Dengan bimbingan istri pembimbingnya, Zainab akhirnya mulai biasa salat berjamaah di masjid.

" Aku pikir sangat penting sekali ada seseorang yang bisa memandu mualaf salat dengan benar," katanya.

Satu-satunya hal yang belum dilakukan Zainab adalah menyatakan syahadat. Pada bulan Januari 2007, Zainab diundang oleh seorang teman yang ditemuinya di masjid untuk menghadiri sebuah acara sosial. Teman Zainab itu juga mengundang empat Muslimah lainnya.

" Saat itu aku berharap bisa menjadikan acara itu sebagai acara khusus yang akan mengubah hidupku selamanya."

Karena menjadi tamu yang pertama datang, Zainab punya kesempatan mengutarakan niatnya untuk memeluk Islam secara resmi. Setelah semuanya hadir, Zainab pun dibimbing untuk mengucapkan dua kalimat syahadat tepat sebelum waktu salat Ashar tiba.

The Sisters Eps. 5 - The Ocean