Mewaspadai Perdagangan Manusia Bermodus Umroh

Reporter : Maulana Kautsar
Rabu, 15 Maret 2017 16:02
Mewaspadai Perdagangan Manusia Bermodus Umroh
Penyalahgunaan visa umrah kini menjadi modus baru pelaku kejahatan perdagangan manusia.

Dream - Praktik penyalahgunaan visa umrah kini menjadi modus baru kejahatan perdagangan manusia. Para pelaku jasa perjalanan umroh pun menjadi resah karena nama mereka berpotensi dicatut untuk mengurus visa tanpa izin.

Oleh karena itu, Ketua Umum Asosiasi Penyelenggara Haji Umrah dan Inbound Indonesia (Asphurindo), Syam Resfiady, mengingatkan para pelaku jasa perjalanan umroh untuk selalu berhati-hati dan waspada.

" Agar terhindar dari pihak yang senantiasa mencoba memanfaatkan jalur umroh sebagai modus kejahatan perdagangan manusia," kata Syam, dalam acara Simposiun Kejahatan Perdagangan Manusia di Hotel Pullman, Jakarta Pusat, Rabu 15 Maret 2017.

Kanit IV Tindak Pidana Perdagangan Manusia Direktorat Tindak Pidana Umum Bareskrim Polri, AKBP Julianto Sirait, mengatakan, penyelundupan orang kerap dilakukan dalam jumlah tertentu dan tidak selalu besar. Untuk itu, dia berharap pengelola travel bekerjasama untuk mengabarkan kondisi jemaah di Tanah Suci.

" Kalau ada selisih antara jumlah yang berangkat dan yang pulang mohon Kepolisian dikabari," kata Julianto.

Berdasarkan pengalaman, tambah Julianto, para korban perdagangan manusia biasanya mendapatkan tempat penampungan dan dipekerjakan tanpa izin resmi sebagai pembantu.

" Kebanyakan diperkejakan sebagai pembantu," ucap dia.

Beri Komentar