Kisah Heroik Penyelamatan Rohingya: Allahu Akbar, Allahu Akbar

Reporter : Eko Huda S
Kamis, 21 Mei 2015 14:16
Kisah Heroik Penyelamatan Rohingya: Allahu Akbar, Allahu Akbar
"Saat kami tolong mereka, tak ada di hati selain iba. Saya membayangkan saat itu, seandainya mereka itu adalah kami, tentu kami saat itu akan sangat berharap pertolongan dari siapa pun," kata Adenan.

Dream - Ini kisah heroik penyelamatan para manusia perahu dari Myanmar dan Bangladesh oleh nelayan Aceh pada Jumat 15 Mei silam. Kala itu, ada enam nelayan Aceh yang memberi pertolongan kepada para pengungsi yang terapung-apung di lautan. Salah satunya, kapal yang dinahkodai oleh Muhammad Adenan.

" Kami baru melaut satu hari, saat menemukan orang-orang asing itu," ungkap Adenan sebagaimana dikutip Dream dari laman Aksi Cepat Tanggap (ACT), Kamis 21 Mei 2015.

Biasanya, tambah dia, kapal berada di laut 5 sampai 6 hari. Kapal yang dipimpin Adenan membawa 40 anak buah kapal (ABK). Mereka memutuskan untuk mengevakuasi para manusia perahu asal Myanmar dan Bangladesh itu. Keputusan dilakukan usai saling kontak antarnelayan via radio dan diminta saling merapat.

" Kami ikut mendekat ke lokasi di mana orang-orang itu berada," tutur bapak enam anak ini. Kapal Adenan adalah kapal terakhir yang mengangkut sisa pengungsi. Jumlahnya 45 orang. " Lima kapal yang lain sudah di depan kami," tambah Adenan.

Saat kapal nelayan dan pengungsi saling mendekat, beberapa pengungsi langsung terjun ke laut untuk mendekat ke kapal Adenan. Tak hanya laki-laki, ada juga perempuan yang nekat terjun berenang mendekati kapalnya. Jarak kapal Adenan dan kapal para pengungsi itu sekitar 30-40 meter. Para pengungsi itu berteriak-teriak, " Allahu akbar, Allahu akbar!"

Didorong rasa iba, Adenan dan kawan-kawannya segera lebih mendekat, untuk mencegah mereka terjun ke laut. " Saat kami menolong mereka, tak ada di hati kecuali rasa iba. Saya membayangkan saat itu, seandainya mereka itu adalah kami, tentu kami saat itu akan sangat berharap pertolongan dari siapapun," tutur Adenan.

" Apa salah mereka? Dan mengapa mereka seolah-olah tak boleh kita tolong?" jawab Adenan ketika ditanya keputusan mereka untuk melakukan penyelamatan.

Kapal saling merapat. Para pengungsi itu berpindah kapal. Mereka langsung duduk di dek dan sebagian, mungkin karena kelelahan, langsung berbaring. Sebagian laki-laki terlihat luka-luka yang masih setengah kering. Ada luka di lengan, punggung, kaki, dan kepala.

Adenan mengatakan karena masalah bahasa, ABK kapal tak banyak bicara dengan pengungsi. " Yang kami lakukan segera mengeluarkan makanan dan air bekal kami mencari ikan untuk sepekan, yang masih banyak, karena kami baru berada di atas laut sehari semalam," tutur dia.

Adenan mengaku makin trenyuh saat melihat para pengungsi itu makan dengan lahap. Mereka nampak sama sekali tak mampu menyembunyikan rasa lapar dan haus mereka. " Bahkan saat kami baru mau selesai menaruh makanan ke piring, mereka langsung menyambarnya," ungkap Adenan.

Melihat semua itu, Adenan menjadi lega. " Hati saya lega, bisa menolong orang kesusahan. Mereka berada di laut sama seperti kami. Mereka manusia, sama seperti kami," kata Adenan.

Adenan dan kawan-kawannya tak menyesal, meski kapal mereka sempat ta bisa melaut karena kapal mereka sempat ditahan aparat karena keputusan menolong manusia perahu itu. Kesempatan itu digunakan untuk mengecat kapal milik bosnya. " Mungkin karena kami masih dibutuhkan katerangannya kali," ujar Adenan. (Sumber: ACT Baca Juga: Didekati Kapal Nelayan, Pengungsi Rohingya Sempat Ketakutan 500 Pengungsi Rohingya Kembali Mendarat di Aceh Hijaber Malaysia Bantu Pengungsi Rohingya di Aceh Derita Rohingya, Ditolak Malaysia Diselamatkan Nelayan Aceh Derita Pengungsi Rohingya Filipina Hanya Mau Tampung Pengungsi Rohingya Berdokumen Resmi Bertahan di Lautan, Pengungsi Rohingya Minum Air Seni

Beri Komentar
Jangan Lewatkan
More