Mengerikan! Ini Makanan dan Minuman Penghuni Neraka Jahanam

Reporter : Cynthia Amanda Male
Senin, 24 Mei 2021 09:01
Mengerikan! Ini Makanan dan Minuman Penghuni Neraka Jahanam
Dalil makanan dan minuman penghuni neraka diperjelas dengan surah Ad-Dukhan mengenai apa itu Dhari'

Dream - Apa makanan dan minuman bagi mereka yang berada di neraka kelak? Ternyata bagi mereka yang masuk neraka nanti, juga sudah disediakan makanan dan minuman sendiri. Jangan berpikir jika apa yang akan diminum atau dimakan di neraka sama dengan di dunia. 

Penghuni Neraka diberi makanan " spesial" yang belum pernah terbayang sebelumnya. Ada beberapa makanan yang disiapkan untuk mereka berdasarkan lapisan Neraka. Makanan pertama adalah zaqqum, yang berasal dari pohon yang diciptakan dari api.

Zaqqum adalah makanan yang jelek dan jahat. Ini sebagaimana sabda Rasulullah SAW bahwa:

" Jika setetes air dari pohon zaqqum jatuh menetes ke bumi, maka akan merusak kehidupan penduduk dunia. Jadi, bagaimana dengan orang yang memakannya?" (HR Ahmad Syakir dalam Musnad Ahmad, dari jalur Mujahid bin Jabr al-Makki, dengan sanad yang sahih)

1 dari 3 halaman

Makanan kedua bagi penghuni neraka ialah dhari', atau pohon dengan duri yang kering dan tidak memiliki daun. Ini makanan yang sangat kejam, jahat, jelek, dan pahit, sehingga tidak menggemukkan tubuh orang yang memakannya, dan tidak menghilangkan rasa lapar mereka.

Sebagaimana Allah SWT berfirman dalam surat Al-Ghasyiyah ayat 6-7:

" Mereka tiada memperoleh makanan selain dari pohon yang berduri, yang tidak menggemukkan dan tidak pula menghilangkan lapar."

2 dari 3 halaman

Makanan ketiga yang dikonsumsi penghuni neraka adalah ghislin, atau nanah orang-orang neraka dengan derajat suhu yang tinggi sehingga panas. Rasanya tidak enak dan bau.

Ini adalah makanan yang dikhususkan bagi mereka yang telah berbuat dosa di jalan yang lurus, dan terikat di jalan Neraka. Hal itu sebagaimana firman Allah SWT dalam surat Al-Haqqah ayat 35-37:

" Dan tiada (pula) makanan sedikitpun (baginya) kecuali dari darah dan nanah. Tidak ada yang memakannya kecuali orang-orang yang berdosa."

3 dari 3 halaman

Makanan keempat yakni makanan dzaghussah. Ibnu Abbas menafsirkan bahwa makanan tersebut ialah suatu makanan yang menempel di tenggorokan, tetap berada di dalam, dan tidak keluar-masuk.

Beri Komentar