Kecanggihan Pesawat Tempur Incaran Prabowo untuk Hadapi Kapal China

Reporter : Sugiono
Jumat, 24 Januari 2020 09:00
Kecanggihan Pesawat Tempur Incaran Prabowo untuk Hadapi Kapal China
Disebut-sebut lebih canggih dari Sukhoi SU-35 buatan Rusia.

Dream - Menteri Pertahanan Prabowo Subianto tampaknya gerah dengan aksi kapal patroli dan nelayan China di Laut Natuna. China sebelumnya mengklaim wilayah perairan Laut Natuna yang sebenarnya merupakan bagian dari Kepulauan Riau.

Karena itu nelayan-nelayan China tidak sungkan lagi melakukan pelanggaran hingga masuk Zona Ekonomi Ekslusif Indonesia di Laut Natuna. Hal inilah yang memicu ketegangan di Laut Natuna antara Pemerintah Indonesia dan China hingga membuat Menhan Prabowo geram.

Untuk sementara, TNI telah mengerahkan sebagian armada, baik laut dan udara, untuk melakukan patroli di Laut Natuna. Selain itu, Prabowo juga berniat memodernisasi alusista TNI dengan melakukan kunjungan kenegaraan ke Prancis.

Dilansir oleh Latribune.fr, 23 Januari 2020, Prabowo ingin memodernisasi alusista Indonesia untuk menghadapi ancaman China di Laut Natuna.

Menurut sumber terpercaya yang diwawancarai portal Prancis itu, Indonesia tertarik membeli 48 pesawat tempur Rafale buatan Dassault Aviation.

Tidak itu saja, Ketua Umum Partai Gerindra ini juga ingin mempersenjatai TNI dengan empat kapal selam Scorpene dengan rudal SM39 Exocet dan dua korvet Gowind dengan bobot 2.500 ton.

Pembelian ini diharapkan segera terwujud melalui perjanjian antar pemerintah antara Prancis dan Indonesia.

1 dari 4 halaman

Pesawat Tempur Multi-fungsi

Lantas apa kecanggihan Rafale dibandingkan dengan Sukhoi SU-35? Dilansir Airforce-Technology, Rafale adalah pesawat tempur twin-jet yang mampu melakukan berbagai misi jarak pendek dan jauh.

 Rafale Dassault dalam formasi.© Dassault-Aviation

Selain mampu menyerang target di darat dan laut dengan akurasi tinggi, Rafale juga bisa melakukan misi pengintaian dan pencegahan serangan nuklir.

Kokpit Rafale dilengkapi dengan tampilan holografis sudut lebar dari Thales Avionique, yang menyediakan data kontrol pesawat, data misi, dan akurasi tembakan.

2 dari 4 halaman

Mendeteksi Beberapa Target Tanpa Terlihat di Radar

Rafale adalah pesawat tempur Eropa pertama - dan sejauh ini, satu-satunya - yang menggunakan radar pemindaian elektronik pasif.

 Rafale Dassault melakukan misi.© Dassault-Aviation

Dibandingkan radar konvensional yang berbasis antena, radar Rafale yang diberi nama RBE2 mampu mendeteksi beberapa target sekaligus dengan cepat sebelum musuh menyadari kehadirannya.

Kemampuan mendeteksi dan menarget lawan sekaligus ini didukung dengan kemampuan menyembunyikan diri dari pantauan radar lawan menggunakan sistem pertahanan SPECTRA. Dengan teknologi seperti itu, Rafale mampu mendekati musuh tanpa harus takut terlihat di layar radar.

3 dari 4 halaman

Sekali Operasi Bisa Mengangkut 13 Macam Senjata

Sistem SPECTRA mampu melakukan deteksi, identifikasi, dan pelokalan ancaman dari jarak jauh. Ini memungkinkan pilot secara instan memilih langkah-langkah pertahanan paling efektif.

 Rafale mampu mengangkut 13-14 macam rudal, misil dan bom.© Dassault-Aviation

Yang membuat Rafale makin menakutkan adalah kemampuannya membawa 13 macam rudal, misil, dan bom, dalam sekali operasi. Hebatnya lagi, Rafale mampu menarget musuh di darat dengan alat intai presisi bernama Thales Talios dan Damocles Electro-Optical.

Kemampuan Rafale menarget musuh di darat dibantu oleh laser sehingga membuat pesawat tempur ini sangat presisi saat menembak.

Untuk kestabilan terbang, Rafale memiliki kemampuan manuver zero gravity atau G (+9 G atau -3 G). Hal ini membuat Rafale memiliki tingkat aerodinamika yang tinggi.

4 dari 4 halaman

Harga Yang Fantastis

 Satu unit Rafale Dassault harganya Rp1,5 triliun.© Dassault-Aviation

Berbagai kecanggihan Rafale tersebut membuat Prabowo tertarik untuk membelinya. Tetapi, seperti pepatah bilang, ada rupa ada harga.

Menurut Aircraft Compare, untuk satu unit Rafale Dassault harganya mencapai US$115 juta atau setara Rp1,5 triliun.

Dengan harga satu unit yang mencapai 1,5 triliun rupiah, maka bisa dihitung dana yang harus dikeluarkan Indonesia jika ingin membeli 48 unit Rafale Dassault.

Dari berbagai sumber

Beri Komentar