Dulu Gelandangan, Kini Mantan Pecandu Narkoba Ini Punya Perusahaan Senilai Rp177 Miliar

Reporter : Sugiono
Kamis, 13 Januari 2022 15:34
Dulu Gelandangan, Kini Mantan Pecandu Narkoba Ini Punya Perusahaan Senilai Rp177 Miliar
Giat bekerja dan menabung, hidup seorang mantan loper majalah dan pecandu narkoba ini berubah drastis.

Dream - Nasib seseorang bagaikan roda yang berputar. Terkadang di bawah dan terpuruk. Namun karena perjuangan keras, dia bisa berada di atas dan hidup dengan penuh kebahagiaan.

Begitulah kiasan yang tepat untuk menggambarkan perjalanan hidup seorang mantan loper majalah dan pecandu narkoba bernama Philip Waltham.

Sekarang Philip meraih sukses dengan menjalankan perusahaan fesyennya sendiri, yang ditaksir bernilai 9 juta Poundsterling. Jika dirupiahkan hampir mencapai Rp177 miliar.

1 dari 4 halaman

Jadi Tunawisma Sambil Loper Majalah

Philip teringat dia awalnya hidup terpuruk saat menjadi seorang tunawisma. Untuk menghidupi keperluan sehari-hari dia menjadi loper majalah.

Namun pria 44 tahun ini punya alasan tersendiri hingga dia terdampar di London dan menjadi tunawisma di ibukota Inggris Raya itu.

Philip menjadi tunawisma dan menjual majalah selama tiga tahun di London. Dia sebenarnya melarikan diri dari kota asalnya di Hull. Philip remaja tak mau kecanduan narkoba lagi.

2 dari 4 halaman

Buka Toko Pakaian Bekas

Bagi pendiri perusahaan fesyen Bulk Vintage Wholesale ini majalah yang dijualnya telah membantu dirinya untuk bertahan. Selain untuk makan, uang hasil berjualan majalah tersebut dia tabung.

" Berjualan majalah telah mengajari saya untuk menghargai diri sendiri. Saya belajar cara mengatur uang dan betapa pentingnya membeli rumah," kenangnya.

Dengan uang tabungannya, Philip kemudian membuka sebuah toko baju kecil-kecilan yang menjual pakaian bekas layak pakai di sekitar London.

3 dari 4 halaman

Buka Cabang di 5 Kota Besar

Ternyata dewi keberuntungan memihak Philip. Usaha toko pakaian bekasnya makin berkembang dan menjadi toko yang menyediakan pakaian vintage.

Philip pertama kali membuka toko pakaian vintage-nya di Camden, London, dan sekarang sudah membuka dua cabang di Newcastle dan York.

Tidak hanya di sekitar London, The Vintage Store milik Philip juga akan membuka dua cabang lagi di Liverpool dan Manchester.

4 dari 4 halaman

Daur Ulang 600 Ton Pakaian Bekas

Mengenai bisnisnya, Philip sekarang harus berpacu dengan tren baju yang cepat berubah dengan harga murah yang biasa disebut dengan istilah fast fashion.

" Kami harus melawan fast fashion. Tidak hanya dari tempat pembuangan sampah, kami juga mendatangi pabrik besar dan mengambil pakaian dari sana.

" Tahun lalu kami mengambil sekitar 600 ton pakaian dan kemudian mendaur ulangnya kembali untuk dijual," jelas Philip tentang tantangan yang dihadapinya.

Kisah Philip ini sangat menginspirasi dan menjadi contoh yang bagus dari efek transformatif yang bisa disebarkan oleh perusahaan media cetak kepada orang-orang yang bekerja untuk mereka.

Sumber: Daily Star

Beri Komentar