Nadiem Makarim Dapat Anggaran Terbesar di RAPBN 2021

Reporter : Razdkanya Ramadhanty
Jumat, 14 Agustus 2020 15:45
Nadiem Makarim Dapat Anggaran Terbesar di RAPBN 2021
Pemerintah akan melakukan reformasi pendidikan melalui transformasi kepemimpinan kepala sekolah.

Dream - Pemerintah mengalokasikan dana Rp549,5 triliun untuk sektor pendidikan. Jumlah itu sebesar 20 persen dari total Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (RAPBN) tahun 2021.

" Akan difokuskan untuk meningkatkan kualitas SDM, kemampuan adaptasi teknologi, peningkatan produktivitas melalui pengetahuan ekonomi di era industri 4.0," kata Jokowi dalam pidato di Gedung DPR/ MPR, Jakarta, Jumat 14 Agustus 2020.

Presiden bernama lengkap Joko Widodo itu mengatakan bahwa pemerintah akan melakukan reformasi pendidikan melalui transformasi kepemimpinan kepala sekolah, transformasi pendidikan dan pelatihan guru, mengajar sesuai tingkat kemampuan siswa, standar penilaian global, serta kemitraan daerah dan masyarakat sipil.

Selain itu, dilakukan kebijakan lainnya di bidang pendidikan, melalui penguatan program vokasi dan kartu prakerja, penguatan penyelenggaraan PAUD, peningkatan efektivitas penyaluran bantuan pendidikan (BOS, PIP, dan LPDP), percepatan peningkatan kualitas sarpras pendidikan terutama untuk daerah 3T (Tertinggal, Terdepan, dan Terluar).

" Serta penajaman KIP Kuliah dan pendanaan pendidikan tinggi," tambah Jokowi.

Anggaran untuk Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan yang dipimpin oleh Nadien Makarim ini merupakan yang terbesar bila dibanding dengan kementerian lain.

1 dari 4 halaman

Untuk sektor kesehatan, Jokowi menganggarkan Rp169,7 triliun atau 6,2 persen dari RAPBN. Dana itu diarahkan terutama untuk peningkatan dan pemerataan dari sisi supply, serta dukungan untuk pengadaan vaksin.

Selain itu juga untuk meningkatkan nutrisi ibu hamil dan menyusui, balita, penanganan penyakit menular, serta akselerasi penurunan stunting, perbaikan efektivitas dan keberlanjutan program jaminan kesehatan nasional, serta penguatan pencegahan, deteksi, dan respons penyakit, serta sistem kesehatan terintegrasi.

2 dari 4 halaman

Untuk sektor teknologi komunikasi dan informasi, pemerintah menganggarkan Rp30,5 triliun. Dana itu difokuskan untuk mengakselerasi transformasi digital untuk penyelenggaraan pemerintahan; mewujudkan pelayanan publik yang efisien dan cepat.

Sedangkan untuk pembangunan infrastruktur tahun 2021, pemerintah menganggarkan sekitar Rp414 triliun yang akan difokuskan untuk pemulihan ekonomi, penyediaan layanan dasar, sertapeningkatan konektivitas.

Menurut Jokowi, pandemi Covid-19 menunjukkan bahwa ketersediaan dan berfungsinya infrastruktur digital menjadi sangat penting dan strategis. Dengan demikian, belanja infrastruktur diarahkan untuk penguatan infrastruktur digital dan mendorong efisiensi logistik dan konektivitas.

Selain itu, infrastruktur padat karya yang mendukung kawasan industri dan pariwisata, serta pembangunan sarana kesehatan masyarakat dan penyediaan kebutuhan dasar, seperti air, sanitasi, dan permukiman.

3 dari 4 halaman

Untuk sektor ketahanan pangan, tahun 2021 dianggarkan sekitar Rp104,2 triliun yang diarahkan untuk mendorong produksi komoditas pangan dengan membangun sarana prasarana dan penggunaan teknologi, revitalisasi sistem pangan nasional dengan memperkuat korporasi petani dan nelayan, distribusi pangan.

Perlindungan sosial di tahun 2021 dianggarkan Rp419,3 triliun yang diarahkan untuk percepatan pemulihan sosial dan mendukung reformasi sistem perlindungan sosial secara bertahap.

4 dari 4 halaman

Untuk sektor pariwisata tahun 2021 dianggarkan sekitar Rp14,4 triliun yang diarahkan untuk mendorong pemulihan ekonomi di sektor pariwisata.

Pemerintah juga mengalokasikan Rp356,5 triliun dalam RAPBN 2021 untuk Pemulihan Ekonomi Nasional.

Beri Komentar