Cara Menghitung Masa Subur Setelah Haid, Catat Yuk!

Reporter : Dwi Ratih
Senin, 23 Agustus 2021 12:35
Cara Menghitung Masa Subur Setelah Haid, Catat Yuk!
Kamu berencana memiliki momongan di waktu dekat? Ketahui dulu cara menghitung masa subur setelah haid agar peluang kehamilan lebih besar!

Dream - Saat memasuki kehidupan pernikahan, pasangan yang sudah siap tentu ingin segera memiliki momongan. Namun, mempersiapkan kehamilan juga perlu direncanakan secara matang.

Apalagi, jika kamu ingin terlebih dahulu menciptakan lingkungan terbaik bagi tumbuh kembang si kecil. Untuk itu lakukan dahulu cara menghitung masa subur haid Sahabat Dream secara tepat.

Kenapa masa subur ini menjadi hal yang penting? Setiap wanita mengalami periode ovulasi yang berbeda-beda, tergantung dari lamanya siklus haid yang dialami.

Untuk mengetahui masa subur, ada beberapa cara yang bisa dilakukan. Namun, yang paling lazim adalah dengan cara menghitung masa subur setelah haid bulanan.

1 dari 4 halaman

Memahami Masa Subur Setelah Haid

Untuk mengetahui kapan masa subur wanita dimulai, perlu diketahui terlebih dahulu kapan dimulainya masa haid. Pada saat haid, sel telur biasanya akan kembali berkembang di dalam
ovarium.

Lalu, saat sel telur sudah matang, ovarium akan melepas sel telur tersebut. Peristiwa inilah yang dikenal dengan ovulasi.

Biasanya masa subur wanita adalah 2-5 hari sebelum ovulasi. Ketika kamu mengetahui kapan ovulasi, kamu tahu bahwa sel telur dilepaskan dari ovarium dan harus segera dibuahi dalam 12-24 jam.

Pertemuan di waktu yang tepat antara sperma dan sel telur berpeluang besar untuk menghasilkan embrio.

Setiap wanita memiliki masa ovulasi berbeda, tergantung dari lamanya siklus haid. Siklus haid merupakan rentang waktu dari hari pertama haid hingga hari pertama pada haid berikutnya.

Sementara, untuk rata-rata siklus haid selama 28 hari, maka ovulasi biasanya terjadi di hari ke12 hingga ke-14 setelah haid pertama.

Baca juga: Pil KB Andalan: Solusi Pil KB Yang Bagus

2 dari 4 halaman

Cara Menghitung Masa Subur

Umumnya, para wanita bisa menghitung masa subur berdasarkan analisis siklus haid setidaknya dari 8 bulan terakhir.

Berikut adalah beberapa cara menghitung masa subur wanita:

● Mengetahui siklus terpendek. Misalnya siklus terpendek adalah 27 hari, maka kurangi dengan 18 yang hasilnya adalah 9. Angka inilah yang merupakan hari pertama Anda pada periode paling subur.

● Ketahui siklus terpanjang. Misalnya siklus terpanjang adalah 30 hari, maka kurangi dengan 11 yang hasilnya adalah 19. Angka inilah yang merupakan hari terakhir pada saat kamu paling subur.

Jika rata-rata siklus haid adalah 27-30 hari, maka masa paling subur adalah hari ke-9 hingga ke-19.

Jika siklus rata-rata 28 hari, maka ovulasi terjadi di hari ke-14 dengan masa paling subur adalah hari ke-12, 13, dan 14.

Apabila siklus haid rata-rata 35 hari, ovulasi terjadi sekitar hari ke21 dan masa paling subur di hari ke-19, 20, dan 21.

3 dari 4 halaman

Tanda-tanda Mengalami Masa Subur

1. Meningkatnya Suhu Basal

Menurut Mayo Clinic, suhu tubuh basal dapat digunakan sebagai cara untuk memprediksi kesuburan atau sebagai bagian dari metode kontrasepsi. Suhu basal merupakan suhu tubuh saat kamu bangun di pagi hari.

Suhu normalnya berkisar di antara 35,5-36,6 derajat Celcius. Jika suhu mencapai 36,4–37 derajat Celcius maka Sahabat Dream sedang mengalami ovulasi.

2. Terjadi Perubahan Lendir

Hormon LH dan FSH yang mengontrol siklus haid bisa memengaruhi lendir dari mulut rahim atau lendir serviks. Sebelum terjadinya ovulasi, biasanya terdapat perubahan jumlah, warna, dan tekstur dari lendir. Lendir akan jadi lebih lengket, keruh, bahkan keputihan.

Sementara itu, tepat sebelum terjadinya ovulasi, lendir akan jadi licin seperti putih telur. Tahapan ini biasanya berlangsung selama 3-4 hari, dan di saat inilah puncak periode masa subur kamu.

4 dari 4 halaman

3. Terjadi Nyeri di Perut atau Punggung

Saat ovulasi terjadi atau di sekitar pertengahan siklus haid, kamu biasanya akan merasakan nyeri pada perut bagian bawah atau punggung. Rasa nyeri ini bisa menjadi salah satu tanda dalam
membantu mendeteksi masa subur Sahabat Dream.

Baca juga: Pil Plasebo dalam Pil KB. Kenapa Harus Ada dan Apa Fungsinya?

4. Jadi Lebih Bergairah

Bagi sebagian wanita, mereka akan merasa lebih bersemangat dan bergairah tepat sebelum ovulasi. Hal ini didasari dari meningkatnya hormon estrogen pada wanita yang dipercaya bisa mempengaruhi tingkat libido seseorang.

Saat kamu sudah memperkirakan dan menghitung masa subur setelah haid, serta memahami apa yang terjadi saat siklus menstruasi, kamu sudah bisa merencanakan kehamilan secara matang dan mengevaluasi kesehatan reproduksi.

Itulah paparan bagaimana cara menghitung masa subur haid untuk perencanaan kehamilan. Bagi kamu yang ingin menguji masa subur lebih akurat, dapat menggunakan Ovulation Test Kit dengan tingkat keakuratan hingga 99,9%.

Alat ini bekerja dengan mendeteksi LH (Lutenizing Hormone) yang sudah pasti praktis dan tepat untuk mendeteksi masa subur.

Beri Komentar