Jokowi Dorong Universitas Islam Internasional di Depok Beroperasi Desember 2020

Reporter : Maulana Kautsar
Senin, 2 Desember 2019 15:00
Jokowi Dorong Universitas Islam Internasional di Depok Beroperasi Desember 2020
Jokowi berharap UIII mampu menjadi kampus masa depan peradaban Islam di Indonesia.

Dream - Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyebut, pemerintah sedang menggeber pembangunan Univeristas Islam Internasional Indonesia (UIII) di Kompleks RRI Cimanggis, Depok, Jawa Barat.

Dia berharap pembangunan Proyek Strategis Nasional itu dapat rampung pada Desember 2020. 

“ Kampus UIII dibangun dalam dua tahap dengan biaya Rp1,2 triliun,” tulis Jokowi di Instagram pribadinya.

Jokowi mengatakan, ada dua kementerian yang berbagi tugas untuk membangun kampus ini. Kementerian Agama membangun gedung rektorat, gedung fakultas dan plaza.

Sementara Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) akan membangun rumah dosen, masjid kampus seluas 5.200 meter persegi, perpustakaan delapan lantai seluas 16.556 meter persegi, serta asrama mahasiswa delapan lantai seluas 12.815 meter persegi dan lain-lain.

Adapun, infrastruktur kawasan dan pagar kelilingnya, kata Jokowi, dikerjakan oleh BUMN Brantas Abipraya.  

 Biaya Pembangunan UIII Capai Rp3,5 Triliun

Jokowi mengatakan, nantinya, bangunan Kampus UIII hanya memanfaatkan 20 hingga 30 persen dari total luas komplek. Sisanya, akan menjadi ruang hijau berupa taman. 

" Saya berharap UIII kelak menjadi kampus masa depan bagi kajian dan penelitian peradaban Islam di Indonesia sebagai negara dengan penduduk muslim terbesar di dunia," kata dia.

1 dari 4 halaman

JK Harap Pembangunan UIII Rampung 2021

Dream - Di masa akhir jabatan, Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) bersama duta besar negara-negara sahabat meninjau proses pembangunan Universitas Islam Internasional Indonesia (UIII) di Cisalak, Depok, Jawa Barat.

" Sudah banyak kemajuan, kami harapkan 2021 semua bisa selesai," ujar JK dalam keterangan tertulisnya, Selasa, 15 Oktober 2019.

 Wapres Jusuf Kalla memantau pembangunan UIII (Foto: Istimewa)

Wapres Jusuf Kalla memantau pembangunan UIII (Foto: Istimewa)

JK berharap, dengan adanya UIII ini, Indonesia mampu menjadi pusat studi Islam yang mampu menghasilkan karya ilmiah dengan keluaran yang bermanfaat bagi kemajuan agama Islam.

" Kita negara muslim terbesar, selalu belajar keluar. Mestinya orang belajar ke Indonesia. Kita akan membuat pusat belajar paham Islam yang moderat, pikiran-pikiran yang jernih tentang Islam," ucap dia.

 

2 dari 4 halaman

Menampung 7.000 Mahasiswa

 Wapres Jusuf Kalla memantau pembangunan UIII (Foto: Istimewa)

Wapres Jusuf Kalla memantau pembangunan UIII (Foto: Istimewa)

Dalam kesempatan yang sama, Direktur Jenderal Pendidikan Agama Islam Kementerian Agama, Kamaruddin Amin menjelaskan, UIII nantinya akan menampung 7.000 mahasiswa dari jenjang sarjana, magister, doctor hingga approximate lecturer.

Menurut Amin, UIII didirikan berdasarkan amanah Peraturan Presiden Nomor 57 Tahun 2016 yang dapat menghasilkan lulusan yang ahli dalam bidang agama, ilmu sosial, teknologi dan berbagai kelimuan lainnya.

" Untuk menjadi model pendidikan tinggi Islam terkemuka dalam studi Islam, Ekonomi dan Keuangan Islam, Ilmu Sosial, Humaniora, Ilmu Pengetahuan dan Seni Terapan hingga Seni Rupa," kata dia.

3 dari 4 halaman

Komaruddin Hidayat Resmi Jabat Rektor UIII

Dream - Menteri Agama, Lukman Hakim Saifuddin melantik Komarudin Hidayat sebagai rektor Universitas Islam Internasional Indonesia (UIII) periode 2019 – 2024. 

“ Hari ini merupakan hari bersejarah bagi peran Indonesia dalam menghadirkan pusat keunggulan ilmu pengetahuan Islam berskala internasional. Kita baru saja melaksanakan pelantikan Rektor Universitas Islam Internasional Indonesia (UIII) yang pertama,” kata Lukman, di Jakarta, Kamis, 13 Juni 2019. 

Lukman mengatakan, pendirian UIII adalah wujud pengejawantahan mengenai tema, keindonesiaan, keislaman, dan kemanusiaan.

Lukman berharap, UIII, mampu berfungsi sebagai “ Rumah Moderasi Islam”, tempat menghimpun, mengkaji, dan mendefinisikan nilai-nilai Islam bagi seluruh alam.

“ Rumah Moderasi Islam ini pada gilirannya akan memperkuat visi dan implementasi “ Moderasi Beragama” yang selama ini terus kita perjuangkan, dan kini sudah akan terintegrasi dalam RPJMN 2020-2024,” ucap dia.

Kehadiran UIII, kata Lukman, bukan sebagai kompetitor bagi PTKIN yang telah ada. UIII didirikan untuk memberi kontribusi bagi kehidupan kebangsaan dan keislaman.

4 dari 4 halaman

Akan Mulai Beroperasi 2020

Dia berharap, UIII mengembangkan nilai-nilai keisalaman yang dapat teladan dan inspirasi positif bagi dunia.

“ Pendirian UIII sekaligus bertujuan memperkenalkan perkembangan Islam di Indonesia secara lebih ilmiah, sistematik, dan berkesinambungan kepada dunia internasional," kata dia.

Lukman mengatakan, untuk konteks Asia Tenggara, Indonesia merupakan kiblat lahirnya karya-karya klasik intelektual Islam.

Ini akan sangat penting sebagai rujukan dan referensi keilmuan para sarjana global.

“ Saya sungguh berkeyakinan bahwa bukan mustahil UIII akan dapat tumbuh menjadi universitas yang ikonik, prestisius, dan terkemuka, serta mampu bersinergi dengan universitas-universitas besar dunia yang telah memiliki tradisi ilmiah yang kokoh,” ucap dia.

Beri Komentar
Tutorial Ikuti Audisi LIDA 2020 Indosiar di KapanLagi Lewat Handphone