Fenomena di Sleman, Air Sungai Mengalir ke dalam Tanah

Reporter : Maulana Kautsar
Senin, 11 Februari 2019 15:11
Fenomena di Sleman, Air Sungai Mengalir ke dalam Tanah
Muncul kemungkinan fenomena itu merupakan sinkhole..

Dream - Fenomena alam yang terjadi kerap tak terprediksi. Salah satu fenomena alam yang mengerikan yaitu sinkhole, atau lubang di tanah.

Kepala Pusat Data, Informasi, dan Kehumasan, Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Sutopo Purwo Nugroho membagikan video lubang di tanah di Desa Babadan, Kulon Pasar Giri Rejo, Selomartani, Sleman, DI Yogyakarta. Uniknya, kata Sutopo, daerah itu bukanlah wilayah karst.

" Mungkin adanya sinkhole. Tapi, daerah ini bukan daerah karst," kata Sutopo di Instagram pribadinya @sutopopurwo, Senin, 11 Februari 2019.

Dalam video yang dia bagikan tersebut, tampak air sungai mengalir masuk ke dalam tanah. Air itu menuju ke dalam lubang yang menggerus tanah.

Sutopo belum mengetahui penyebab tergerusnya air di dasar sungai. Dia berharap adanya kajian untuk mengetahui fenomena alam ini.

" Perlu ada kajian untuk mengetahui fenomena alam ini?" ucap dia.

 

1 dari 2 halaman

5 Fenomena Langit 2019, Ada Gerhana Bulan Total

Dream - Tahun lalu masyarakat Indonesia disuguhi fenomena langit yang sangat langka: gerhana bulan total. Fenomena yang juga disebut blood moon atau bulan darah tergolong langka karena durasinya sangat lama.

Peristiwa yang terjadi pada 28 Juli 2018 itu memang berlangsung cukup lama, yaitu pukul 01:24:25 WIB hingga pukul 05:19:03 WIB. Gerhana bulan total ini juga menjadi yang terlama dalam abad ini.

Gerhana bulan total terjadi karena bayangan Bumi benar-benar menutupi bulan. Saat itu Bumi berada diantara matahari dan bulan pada garis lurus yang sama. Akibat posisi yang sedemikian rupa, sinar matahari tidak sampai ke bulan karena terhalang Bumi.

Fenomena gerhana bulan total kemungkinan akan terjadi juga pada 21 Januari 2019. Namun menurut lembaga antariksa Amerika Serikat atau NASA, tak seperti gerhana bulan total Juli lalu, gerhana bulan tahun ini bisa disaksikan oleh mereka yang tinggal di Amerika Utara dan Amerika Selatan.

Beberapa wilayah di Eropa dan Afrika juga akan dapat melihat gerhana bulan total 21 Januari 2019 itu, jika cuaca memungkinkan.

Dikutip dari The Guardian, Jumat 11 Januari 2019, setidaknya kita akan melihat lima fenomena langit yang luar biasa di tahun ini. Apa saja itu? Simak di bawah ini:

2 dari 2 halaman

1. Gerhana Bulan Total 21 Januari 2019

Bayangan Bumi akan sepenuhnya menutupi bulan selama satu jam dan dua menit. Gerhana bulan total 21 Januari 2019 ini akan terlihat dari bagian barat Eropa, Afrika, Amerika Selatan, dan Amerika Utara.

Gerhana bulan total ini kebetulan terjadi bersamaan dengan fenomena Supermoon atau bulan super. Dan Supermoon ini akan menjadi Super Blood Wolf Moon atau gerhana bulan darah serigala.

Super Blood Wolf Moon merupakan gerhana bulan yang terlihat tampak sangat besar dari ukuran aslinya dan berwarna merah. Warna merah darah pada gerhana bulan tersebut dihasilkan dari efek atmosfer Bumi yang memiliki panjang gelombang cahaya yang berbeda.

2. Supermoon 21 Januari 2019

Seperti disebutkan sebelumnya, bahwa pada tanggal 21 Januari nanti akan muncul fenomena Supermoon atau Bulan Super. Disebut Supermoon karena bulan berada dalam posisi terdekatnya dengan Bumi.

Secara spesifik, bulan super bisa merupakan bulan purnama atau bulan baru. Ketika fenomena ini terjadi, bulan tampak lebih besar dan lebih terang 15 hingga 30 persen. Selain itu, Supermoon akan menyebabkan terjadinya pasang dan gelombang laut yang lebih dahsyat dari biasanya.

Selain tanggal 21 Januari, Supermoon juga akan muncul pada tanggal 19 Februari dan 21 Maret 2019.

3. Konjungsi Mars dan Uranus 13 Februari 2019

Planet Mars dan Uranus akan tampak seolah sangat dekat satu sama lain pada 13 Februari 2019. Fenomena langit ini disebut dengan konjungsi.

Dalam ilmu astronomi konjungsi merupakan peristiwa saat dua benda langit berada segaris di bidang ekliptika yang sama. Sehingga, jika dilihat dengan mata telanjang seolah sangat dekat satu sama lain padahal secara fisik sangat jauh.

4. Merkurius Melintas Matahari 11 November 2019

Selama lima jam 29 menit Planet Merkurius akan terlihat melintas di depan Matahari. Selama ini, fenomena langka tersebut telah terjadi sebanyak 13 kali. Dan di abad 21 ini, Planet Merkurius akan terlihat dari Bumi untuk yang kedua kalinya. Planet Merkuris terakhir terlihat pada 2016.

Untuk melihat Planet Merkurius ini tetap saja membutuhkan teleskop.

5. Hujan Meteor Geminid 12-16 Desember 2019


 Hujan meteor

Hujan meteor (Foto: Shutterstock)

Hujan meteor ini berasal dari 3200 Phaethon- sebuah asteroid yang ditemukan pada 1983 dan mengorbit Matahari setiap 3,3 tahun. Hujan benda langit yang spektakuler ini biasanya menghasilkan sekitar 100 meteor per jam.

Tapi, hujan meteor ini terjadi berdekatan dengan bulan purnama, yang akan mengurangi sinarnya. Hujan meteor Geminid paling baik diamati sebelum fajar.

Beri Komentar
Nggak Ribet, Ini Cara Merawat Hijab Ala Prilia Nur Afrida