Wow, Indonesia Bakal Punya Rupiah Digital

Reporter : Okti Nur Alifia
Kamis, 1 Desember 2022 14:45
Wow, Indonesia Bakal Punya Rupiah Digital
Gubernur BI Perry Warjiyo mengatakan rupiah digital akan menjadi salah satu pembayaran yang sah di tanah air yang telah disetujui oleh Presiden Joko Widodo.

Dream - Indonesia bakal punya rupiah digital atau white paper lewat Proyek Garuda. Bank Indonesia (BI) sedang merilis desain pengembangannya.

Gubernur BI, Perry Warjiyo, mengatakan, rupiah digital akan menjadi salah satu alat pembayaran yang sah di tanah air yang telah disetujui oleh Presiden Joko Widodo. 

" Pengembangan digital rupiah sebagai satu satunya alat pembayaran digital yang sah di Indonesia. Hari ini dengan seizin presiden, kami luncurkan white paper digital rupiah yang kami namakan Proyek Garuda," ujar Perry di JCC Senayan, Jakarta, Rabu 30 November 2022.

Perry menambahkan, proyek rupiah digital akan dilakukan dalam tiga tahap. Penerbitan white paper itu juga merupakan langkah Proyek Garuda yang memayungi berbagai inisiatif eksplorasi atas berbagai pilihan desain arsitektur Digital Rupiah.

1 dari 6 halaman

White Paper ini menguraikan rumusan central bank digital currency (CBDC) bagi Indonesia dengan mempertimbangkan asas manfaat dan risiko. 

" Digital Rupiah akan diimplementasikan secara bertahap, dimulai dari wholesale CBDC untuk penerbitan, pemusnahan dan transfer antar bank. Kemudian diperluas dengan model bisnis operasi moneter dan pasar uang, dan akhirnya pada integrasi wholesale Digital Rupiah dengan ritel Digital Rupiah secara end to end," tutur Perry.

Menurut Perry sinergi dan kolaborasi secara nasional dan internasional juga  dilakukan. Pihaknya pun akan mempercepat pendalaman pasar uang.

2 dari 6 halaman

Menurut Perry ada tiga aspek dalam pengembangan Rupiah Digital. Pertama, menegaskan fungsi BI sebagai otoritas tunggal dalam menerbitkan mata uang termasuk mata uang digital (sovereignty Digital Rupiah).

Kedua, memperkuat peran BI di kancah internasional. Ketiga, mengakselerasi integrasi EKD secara nasional.

Selain itu penerbitan White Paper diharapkan dapat menjadi katalisator pengembangan desain CBDC ke depan, agar penerapan dapat sesuai konteks dan karakteristik kebijakan.

Bank Indonesia meyakini manfaat CBDC mampu menjaga kedaulatan rupiah di era digital. Termasuk mendukung integrasi ekonomi dan keuangan digital serta membuka peluang inklusi keuangan yang lebih merata dan berkelanjutan. 

Sumber: Liputan6.com

3 dari 6 halaman

Ini Deretan Mata Uang Terburuk di Dunia, Apa Kabar Rupiah?

Dream - Pasar valuta asing telah mengalami perjalanan sulit pada tahun 2022. Di beberapa negara bahkan kombinasi tekanan geopolitik dan langkah yang salah dari bank sentral mendorong mata uangnya masuk ke dalam “ spiral kematian”.

Apalagi keperkasaan Dolar sepanjang tahun ini, mendorong investor berbondong-bondong menuju “ safe haven” tradisional di tengah banjir goncangan geopolitik dan makroekonomi. Kondisi ini tentu sangat membebani banyak mata uang pasar negara berkembang.

Steve Hanke, Profesor Ekonomi Terapan di Universitas Johns Hopkins, menerbitkan daftar mata uang dengan kinerja terburuk tahun ini. Dikutip dari CNBC, Kamis 17 November 2022, berikut adalah daftarnya.

1. Cedi, Ghana

Ternyata mata uang Cedi milik Ghana berada di posisi 3 teratas dalam daftar mata uang terburuk di dunia. Cedi mencapai rekor terendah baru terhadap dolar pada Rabu pekan lalu, sempat berada di posisi 14,24 sebelum sedikit pulih.

Di mana memulai perdagangan tahun di lebih dari 6 cedi terhadap dolar, menurut data Refinitiv. Ini berarti greenback telah menguat lebih dari 132 persen terhadap mata uang negara di Afrika Barat ini.

Masalah yang menggelayuti Ghana termasuk meningkatnya biaya hidup dan beban utang yang tidak berkelanjutan yang telah memaksa pemerintah untuk meminta bantuan Dana Moneter Internasional. Sebuah langkah yang tidak seperti biasanya disetujui oleh pihak yang berkuasa dan pihak oposisi.

 

4 dari 6 halaman

“ Dalamnya masalah Ghana menjadi lebih mencolok ketika mempertimbangkan bahwa pejabat pemerintah bersedia mengambil pemotongan gaji besar-besaran dalam upaya untuk membebaskan sejumlah dana,” ujar Jacques Nel, Kepala Makro di Oxford Economics Afrika .

“ Namun, pengorbanan finansial oleh pejabat pemerintah ini tidak boleh disalahartikan sebagai persatuan di antara para pemimpin negara, dengan oposisi terang-terangan menunggu kesepakatan IMF untuk disetujui sebelum menembak kepala Presiden (Nana) Akufo-Addo,” tambahnya.

Kejutan terbaru terhadap mata uang terjadi ketika Bank of Ghana membatalkan lelang valuta asing yang dijadwalkan. Muncul protes di ibukota Accra yang menuntut pengunduran diri presiden.

“ Bank telah mengambil berbagai langkah untuk membendung spiral mata uang selama setahun, termasuk tindakan keras yang gagal terhadap penjual mata uang yang tidak berlisensi,” jelas Murega Mungai, Manajer Perdagangan di AZA Finance yang berbasis di Nairobi.

“ Ini juga telah membeli dolar langsung dari perusahaan pertambangan untuk menopang cadangannya, membuat pasar kekurangan likuiditas yang sangat dibutuhkan. Dengan latar belakang itu, kami memperkirakan Cedi akan tetap di bawah tekanan dalam waktu dekat, mungkin melemah melampaui level 14,50," imbuhnya.

Hanke mengatakan di Twitter pekan lalu bahwa cedi adalah " mata uang sampah bank sentral" dan menyarankan negara itu harus menghentikan bank sentralnya mengambil langkah untuk memulihkan ketertiban.

5 dari 6 halaman

2. Peso Kuba dan Dolar Zimbabwe

Ternyata, penurunan cedi menjadikannya hanya mata uang dengan kinerja terburuk ke tiga di dunia tahun ini. Di tempat ke dua justru dipegang peso Kuba, yang turun 56,36 persen terhadap dolar.

Di belakangnya ada Dolar Zimbabwe, yang telah kehilangan 76,74 persen nilainya terhadap dolar sejak Januari. Baik Zimbabwe maupun Kuba menderita tingkat inflasi yang sangat besar.

Hanke mengatakan pekan lalu bahwa " spiral kematian ekonomi Zimbabwe terus berputar." Badan statistik nasional ZimStat melaporkan bahwa inflasi negara mencapai 268 persen tahunan pada Oktober, tetapi perkiraan Hanke sendiri justru lebih besar mencapai 417 persen.

Mirip dengan Ghana, pihak berwenang di Zimbabwe telah berusaha untuk mendukung mata uang lokal dan melawan inflasi dengan menindak pembayaran dolar Zimbabwe. Namun Inflasi setinggi langit menjadi masalah utama di Kuba, dengan Hanke menyebut lonjakan harga konsumen mencapai 166 persen per tahun.

 

6 dari 6 halaman

3. Pound Mesir

Pound Mesir pekan lalu merosot ke level terendah baru terhadap dolar, meluncur ke 24,42. Mata uang ini pun masuk ke daftar 10 besar mata uang berkinerja terburuk tahun 2022, menurut Hanke.

Fitch Ratings baru-baru ini memangkas prospek kredit negara menjadi negatif mengutip posisi likuiditas eksternal yang memburuk dan risiko berkurangnya akses pasar obligasi.

Sementara itu, cadangan devisa Mesir telah habis hingga di bawah US$32 miliar di bulan Oktober dari US$35 miliar di bulan Maret.

Fitch menyoroti bahwa masalah pembiayaan Mesir diperburuk oleh US$6 miliar utang luar negeri yang akan jatuh tempo tahun depan dan US$9 miliar lagi yang akan jatuh tempo pada tahun 2024.

" Meskipun kesepakatan keuangan diumumkan pada COP27 di Sharm el-Sheikh minggu ini, keluarnya asing secara keseluruhan kemungkinan akan menyebabkan Pound (Mesir) melemah lebih lanjut terhadap dolar dalam beberapa hari mendatang," kata pedagang AZA Finance Mitch Diedrick dalam laporannya.

Mata uang lain yang ditampilkan dalam daftar pada minggu lalu termasuk Rupee Sri Lanka, Bolivar Venezuela, Leone Sierra Leone, Kyat Myanmar, Kip Laos, dan Hryvnia Ukraina.

Beri Komentar