Menlu Upayakan WNI di Saudi Bisa Umroh

Reporter : Maulana Kautsar
Jumat, 28 Februari 2020 10:02
Menlu Upayakan WNI di Saudi Bisa Umroh
Yang sudah terlanjur mendarat itu sudah diperkenankan untuk umroh.

Dream - Menteri Luar Negeri, Retno Marsudi mengupayakan agar para Warga Negara Indonesia (WNI) yang dalam perjalanan dan sudah di Arab Saudi, dapat melaksanakan ibadah umroh.

Retno mengatakan menghubungi Duta Besar Arab Saudi untuk Indonesia, terkait kebijakan tersebut.

Dia mengakui, kebijakan yang dikeluarkan secara mendadak Arab Saudi berdampak terhadap WNI yang sudah terlanjur berpergian untuk umroh.

" Saya tadi menyampaikan apakah bisa untuk yang sudah terbang itu dan akan segera mendarat waktu tadi waktu saya bicara itu pukul 08.00 waktu Saudi," kata Retno, Kamis, 27 Februari 2020.

" Kiranya yang sudah terlanjur landing itu dapat diperkenankan untuk umrah," ucap dia.

Retno belum mengetahui berapa jumlah WNI yang hendak dan sudah tiba di Arab Saudi untuk melaksanakan ibadah umroh.

Pemerintah mempersilakan apabila Arab Saudi melakukan pemeriksaan kesehatan ke jemaah umroh Indonesia.

" Katakanlah ada pemeriksaan-pemeriksaan kesehatan dan sebagainya kita serahkan tapi sekali lagi kita belum mendapatkan informasi," ucap dia.

 

1 dari 6 halaman

Duta Besar RI Diminta Memantau WNI

Dia menyebut, telah meminta seluruh Duta Besar RI yang bertugas wilayah Timur Tengah, untuk memantau apabila ada WNI yang terhenti perjalanannya ke Arab Saudi karena kebijakan itu.

" Kemungkinan ada warga negara kita yang menjadi terhenti perjalanannya pada saat mereka transit dan sebagainya, itu nanti penanganannya itu. Tentunya akan dikoordinasikan dengan maskapai maupun travel bironya masing-masing," kata Retno.

Sebelumnya, rombongan umrah asal Indonesia dilaporkan tertahan di Bandara Abu Dhabi dan Dubai, Uni Emirat Arab. Hal ini menyusul larangan perjalanan umroh yang dikeluarkan Arab Saudi.

Kementerian Haji dan Umrah Arab Saudi telah resmi menangguhkan sementara pelayanan umrah bagi warga dari luar kerajaan.

Kebijakan itu diambil sebagai bagian dari upaya Kerajaan Arab Saudi untuk mencegah masuknya Covid-19.

Berdasar laporan organisasi dari Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Kesehatan Dunia (WHO) per 25 Februari 2020, kasus Covid-19 yang terkonfirmasi secara global mencapai 81.109.

Dengan penambahan 871 kasus baru yang meliputi 459 kasus baru di 37 negara di luar China dan 412 kasus baru di China.

Sumber: Liputan6.com/Lizsa Egeham

2 dari 6 halaman

Saudi Setop Visa Umroh Akibat Corona, Kemenag Bakal Sidak Bandara

Dream - Arab Saudi menangguhkan sementara pemberian visa untuk jemaah umroh. Penangguhan ini untuk mengantisipasi sebaran virus corona, Covid-19.

Dalam keterangan tertulisnya, Staf Khusus Menteri Agama, Ubaidillah Amin, mengatakan Kementerian Agama, menghormati keputusan Arab Saudi mengantisipasi Covid-19.

" Meminta semua jemaah umroh Indonesia untuk bersabar sambil menunggu pemerintah Arab Saudi membuka kembali," ucap Ubadillah, Kamis, 27 Februari 2020.

Ubaidillah mengatakan Direktorat Jenderal Penyelenggaraan Haji dan Umrah (PHU) telah meminta jajarannya untuk menggelar sidak ke bandara. Upaya ini untuk mengantisipasi banyaknya jemaah yang bisa terkena penangguhan.

Ubaidillah juga meminta para pengelola biro perjalanan umroh untuk pro aktif mengelola informasi kepada para jemaahnya.

" Pengajuan visa umroh dan visa lainnya ke Saudi mulai hari ini dihentikan," ucap dia.

3 dari 6 halaman

Kemenag Menunggu Info Lanjutan

Saat ini, berdasarkan laporan dari pengawasan bandara sejumlah maskapai penerbangan masih terbang sesuai jadwal.

" Kementerian Agama menunggu info lanjutan di atas dari pemerintah Arab Saudi," kata dia.

Dilaporkan Arab News, Kementerian Kesehatan Saudi telah memberikan saran dan pedoman untuk pengendalian penyakit menular Covid-19.

Wakil Menteri Kesehatan Masyarakat, Hani bin Abdul Aziz Jokhdar, mengatakan, pedoman tersebut didasarkan pada pengalaman Arab Saudi dalam melindungi kesehatan dan kesejahteraan peziarah selama musim haji.

4 dari 6 halaman

4 Penumpang Diamond Princess Meninggal Akibat Virus Corona

Dream - Empat penumpang kapal pesiar Diamond Princess yang terjangkit corona dinyatakan meninggal. Mereka mengembuskan napas terakhir saat dikarantina di Jepang.

Dikutip dari Japan Today, sedikitnya 700 orang, baik penumpang sekaligus awak, melewati dua pekan masa karantina di pelabuhan. Otoritas Jepang perlu memastikan mereka terbebas dari virus corona.

Empat orang tersebut dikarantina di rumah sakit usai dipindahkan dari kapal pesiar. Media setempat melaporkan pasien terakhir yang meninggal yaitu pria usia 80 tahun.

Harian Yomiuri Shimbun melaporkan pria tersebut dinyatakan positif terjangkit corona dan meninggal akibat pneumonia. Kementerian Kesehatan Jepang tidak segera menanggapi permintaan komentar mengenai kasus ini.

Tiga lainnya merupakan warga Jepang, meninggal setelah jatuh sakit di kapal. Dua di antaranya terkonfirmasi terjangkit virus corona.

5 dari 6 halaman

Jepang dalam Tekanan

Jepang mendapat banyak tekanan terkait penanganan kapal tersebut. Terutama setelah beberapa orang diizinkan turun setelah hasil uji menyebut negatif yang kemudian ternyata terbukti positif.

Menurut pernyataan Kementerian Kesehatan, sejumlah penumpang yang turun bahkan tidak dites selama masa karantina.

Beberapa pejabat pemerintah yang bekerja di kapal itu juga terjangkit virus. Tetapi pihak berwenang tetap pada keputusan untuk tidak menguji mereka yang bekerja di kapal.

" Kami menyadari risiko mereka terjangkit ketika melepas masker dan sarung tangan, jadi kami akan menjalankan langkah menyeluruh untuk mencegah infeksi ini," ujar Menteri Kesehatan Jepang, Katsunobu Kato.

6 dari 6 halaman

Infeksi Meningkat, Tak Diketahui Sebabnya

Banyak negara telah mengevakuasi warganya di kapal tersebut. Negara terakhir yaitu Filipina, yang menerbangkan pulang 450 warganya pada Selasa, sementara 81 lainnya dinyatakan positif sehingga tetap di Jepang.

Sementara situasi di kapal pesiar sudah diawasi, infeksi virus melonjak di Jepang. Sejauh ini ada 156 kasus dengan angka kematian 1 orang.

" Seperti kita lihat pasien yang jalur penularannya tidak jelas di beberapa daerah di Jepang, sekarang adalah fase penting untuk mencegah penyebaran infeksi terjadi dalam skala besar," ujar juru bicara Pemerintah Jepang, Yoshihide Suga.

Beri Komentar
Istri Akui Cemburuan, Daus Mini: Coverboy Sih Nggak ya