5 Fakta Memilukan Usai Gempa dan Tsunami Palu

Reporter : Idho Rahaldi
Rabu, 3 Oktober 2018 15:30
5 Fakta Memilukan Usai Gempa dan Tsunami Palu
Mengejutkan, bikin sedih...

Dream - Sebagian wilayah Palu dan Donggala, Sulawesi Tengah, luluh lantak usai diguncang gempa bumi dan tsunami pada Jumat 28 September 2018 lalu.

Ribuan bangunan hancur dan 1.234 dilaporkan meninggal dunia hingga Selasa, 2 Oktober 2018 pukul 13.00 WIB. Hingga kini tim penyelamat masih berusaha mencari kemungkinan korban yang masih belum dievakuasi dari reruntuhan bangunan.

Sementara warga yang mengalami luka berat dan ringan kini tersebar di sejumlah rumah sakit.

Sedangkan mereka yang mengungsi berjumlah lebih dari 16 ribu orang dan tersebar di 24 titik. Mereka kekurangan makanan dan juga pasokan BBM.

Derita yang dialami warga Palu dan wilayah terdampak gempa dan tsunami tak berhenti saat bencana usai. Kini mereka menghadapi masalah yang tak kalah serius. 

Berikut sejumlah fakta miris usai gempa Donggala dan tsunami Palu menyapu Provinsi Sulawesi Tengah:

1 dari 4 halaman

Ratusan Rumah Tenggelam Dalam Lumpur

Kawasan terdampak gempa dan tsunami terparah adalah Perumnas Patoga di Palu Selatan dan Perumnas Balaroa di Palu Barat, Sulawesi Tengah.

Saat gempa terjadi, kedua kawasan itu diduga mengalami fenomena tanah bergerak yang dikenal dengan likuifaksi.

 Gempa Palu

Akibatnya tanah yang dipijak berubah bak gelombang dan menenggelamkan ratusan rumah yang berdiri di atasnya.

BNPB mencatat ada sekitar 744 unit rumah yang tenggelam di perumahan Patoga. Dan Diperkirakan lebih dari 500 orang meninggal dunia.

Sementara di Perumnas Balaroa. Ada sekitar 1.747 rumah yang ambles ditelan bumi akibat gempa dan tsunami yang menerjang Palu dan Donggala.

2 dari 4 halaman

7 Kecamatan di Sigi Terisolir

Pasca gempa dan tsunami, banyak jalur transportasi yang terputus akibat longsor dan jalan yang terbelah.

Akibatnya ada 7 kecamatan yang ada di Kabupaten Sigi, Sulawesi Tengah, kini terisolasi.

Tujuh kecamatan tersebut Kecamatan Lindu, Kulawi, Kulawi Selatan, Dolo Barat, Dolo Selatan, Gumbasa dan Salawu.

3 dari 4 halaman

Alat Deteksi Tsunami Rusak Sejak 2012

Terungkap fakta mengejutkan yang ditemukan usai gempa Palu, yakni alat deteksi dini tsunami atau Buoy Tsunami di Indonesia sudah tidak bisa dioperasikan sejak 2012.

 Gempa Palu

Padahal keberadaan alat deteksi dini tsunami di Indonesia sangat dibutuhkan. Hal ini tentu karena posisi Indonesia yang rawan bencana.

" Sejak 2012 Buoy Tsunami sudah tidak ada yang beroperasi sampai sekarang, ya tidak ada," ujar Kepala Pusat Data, Informasi, dan Hubungan Masyarakat BNPB Sutopo Purwo Nugroho.

Biaya operasional yang tiap tahun menurun diduga menjadi salah satu penyebabnya.

4 dari 4 halaman

254 Gempa Susulan

Hingga hari senin, 1 Oktober 2018 pukul 11.00 WIB, telah terjadi 254 gempa susulan di Sulawesi Tengah. Meski getarannya mulai menurun, sembilan di antaranya masih dirasakan warga.

 Gempa Palu

Dan pada hari selasa, Oktober 2018, kemarin, Palu dan Donggala kembali diguncang gempa. Peristiwa itu terjadi pada pukul 06.46 WIB dengan magnitudo 5,3.

Dikabarkan lokasi gempa berada pada kedalaman 10 kilometer, sementara titik pusatnya terletak di di 0.57 Lintang Selatan, 119.87 Bujur Timur atau 16 km Tenggara Donggala.

Beri Komentar
Canggih, Restu Anggraini Desain Mantel dengan Penghangat Elektrik