Perhatikan Hal Ini Sebelum dan Sesudah Vaksin Booster Covid-19

Reporter : Mutia Nugraheni
Sabtu, 22 Januari 2022 07:00
Perhatikan Hal Ini Sebelum dan Sesudah Vaksin Booster Covid-19
Protokol kesehatan tak boleh kendor, Omicron mengintai.

Dream - Varian Covid-19 Omicron semakin merebak penyebarannya di Indonesia, khususnya di DKI Jakarta. Lima wilayah di Jakarta masuk kategori zona merah Omicron.

Karakteristik Omicron adalah lebih menular. Salah satu perlindungan penting untuk mengurangi risiko penularan Omicron adalah dengan vaksinasi booster. Pemerintah akhirnya memutuskan untuk memberikan vaksin Covid-19 booster setengah dosis.

Kelompok lansia dan yang berisiko, mendapat prioritas untuk vaksin booster. Lewat aplikasi PeduliLindungi, mereka yang mendapat tiket vaksin booster bisa langsung mendapatkannya di layanan kesehatan publik.

Nantinya setiap warga Indonesia juga akan mendapat vaksin booster. Nah, ada hal-hal yang harus diperhatikan sebelum dan sesudah vaksin booster Covid-19.
Dokter RA Adaninggar, SpPD (spesialis penyakit dalam) memberikan penjelasan. Menurutnya, hal pertama yang penting dilakukan adalah melakukan check-up, terutama mereka yang memiliki penyakit bawaan (komorbid).

" Bila memiliki penyakit komorbid sebelumnya, kontrol dan konsultasi ke dokter untuk mengetahui kondisi komorbidnya apakah dalam kondisi stabil/ terkontrol/ remisi dan layak vaksin. Bila ada riwayat alergi terhadap vaksin tertentu sebelumnya konsultasikan ke dokter sebelum vaksinasi booster terkait jenis vaksin yang akan diberikan," ungkap dr. Ning, sapaan akrabnya, lewat akun Instagramnya @drningz.

Sebelum vaksin booster, sebenarnya tak perlu melakukan swab test baik antigen dan PCR. Pemeriksaan swab, bisa dilakukan jika mengalami gejala Covid-19, seperti batuk, sesak atau demam. Bila hasilnya negatif, booster bisa langsung dilakukan.

Untuk mendapatkan vaksin booster, tubuh memang harus dalam kondisi fit. Pastikan sebelum mendapatkan vaksin booster, tidur cukup dan jaga vitalitas.

Setelah vaksin, bisa beraktivitas seperti biasa. Bila ada keluhan seperti demam, nyeri, bisa mengonsumsi pereda nyeri dan istirahat. Ingat, tetap jalani protokol kesehatan. Jangan sampai lengah!

 

Laporan: Anzila Riskia Putri

1 dari 3 halaman

Orang dengan Kondisi Ini Tak Bisa Divaksin Covid-19 Booster

Dream - Menyebarnya varian Covid-19 di Indonesia membuat pemerintah memutuskan untuk memberikan vaksin booster secara gratis. Untuk mereka yang sudah mendapat vaksin dosis penuh dan sudah berjarak minimal 6 bulan dari vaksin kedua, booster vaksin Covid-19 bakal diberikan setengah dosis melalui suntikan

Dikutip dari KlikDokter.com, Kementerian Kesehatan RI mengeluarkan tata laksana vaksin booster yang diatur dalam Surat Edaran Nomor HK.02.02/II/252/2022. Dalam edaran tersebut dijelaskan kelompak masyarakat yang boleh dan tidak diperbolehkan menerima vaksin ketiga.

Pemberian vaksin booster memang bertujuan membentuk antibodi yang prima untuk melawan infeksi virus corona, tetapi tidak semua orang bisa mendapatkannya. 

 

2 dari 3 halaman

Berikut kriteria orang yang tidak dapat menerima vaksin booster

- Orang yang sedang sakit ringan seperti demam atau flu dengan suhu tubuh di atas 37,5 derajat Celsius. Pemberian vaksin perlu ditunda hingga suhu tubuh orang tersebut kembali normal dan telah benar-benar pulih dari penyakitnya.

- Orang dengan tekanan darah lebih dari 140/90 saat skrining vaksin. Pengukuran tekanan darah dapat dilakukan kembali setelah 5-10 menit. Apabila, tekanan darah masih tinggi, maka pemberian vaksin perlu ditunda.

- Wanita dengan usia kehamilan kurang dari 4 bulan atau kurang dari usia 13 minggu.

- Ibu hamil dengan gejala preeklampsia atau kondisi tekanan darah tinggi tidak dapat menerima vaksin COVID-19 ketiga.

- Orang dengan penyakit komorbid, seperti penyakit jantung, diabetes, human immunodeficiency virus (HIV), penyakit hati, hipertiroid, dan penyakit ginjal tidak terkontrol.

 

3 dari 3 halaman

- Vaksin booster tidak dapat diberikan untuk orang dengan penyakit autoimun, misalnya lupus, yang kondisinya tidak terkontrol dengan baik.

- Orang yang sedang menjalani pengobatan gangguan pembekuan darah, kelainan darah, defisiensi imun, dan penerima transfusi darah perlu menunda untuk mendapatkan vaksin booster. Penundaan dilakukan sampai mendapatkan persetujuan dari dokter yang menangani.

- Pemberian vaksin ketiga perlu ditunda untuk orang yang sedang mengonsumsi obat imunosupresan seperti kortikosteroid atau menjalani kemoterapi. Orang dengan kriteria ini dapat dirujuk ke rumah sakit untuk mendapatkan persetujuan vaksin booster dari dokter.

- Pasien penyakit jantung atau asma dalam keadaan sesak napas tidak diperbolehkan menerima vaksin booster terlebih dahulu.

“ Orang dengan komorbid sebenarnya bisa mendapat vaksin booster, asalkan kondisinya terkontrol dan lolos skrining. Kalau penyakitnya belum atau tidak terkontrol, harus ditunda sampai kondisinya benar-benar baik. Jika perlu, pasien harus membawa surat rekomendasi dari dokter yang merawat," ujar dr. Devia Irine Putri dari KlikDokter.

Selengkapnya baca di sini.

 

 

Beri Komentar