Menko Luhut Yakin Yogyakarta & Bali Turun ke PPKM Level 3 dalam Hitungan Hari

Reporter : Ahmad Baiquni
Selasa, 31 Agustus 2021 11:01
Menko Luhut Yakin Yogyakarta & Bali Turun ke PPKM Level 3 dalam Hitungan Hari
Angka penularan Covid-19 di dua wilayah ini cenderung masih tinggi meski menunjukkan perbaikan.

Dream - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi, Luhut Binsar Pandjaitan, menyatakan perkembangan situasi Covid-19 di Jawa-Bali kembali membaik. Tetapi, ada dua wilayah aglomerasi Jawa-Bali yang bertahan di level 4 PPKM.

" Terdapat dua wilayah aglomerasi yang saat ini pada level 4 yaitu Daerah Istimewa Yogyakarta dan Bali," ujar Luhut dalam konferensi pers disiarkan Sekretariat Presiden.

Meski demikian, Luhut optimistis kedua wilayah ini akan segera turun ke level 3. Penurunan level tersebut akan terjadi dalam beberapa hari ke depan.

" Dua-dua ini pada periode lain saya kira akan masuk dalam level 3, bukan minggu depan, dalam beberapa hari ke depan," kata Luhut.

Bali juga menunjukkan tren perbaikan dari waktu ke waktu. Luhut juga menyebut Bali akan turun level beberapa hari lagi.

 

1 dari 6 halaman

Penanganan Khusus Untuk Bali

Tetapi khusus Bali, terang Luhut, Presiden Joko Widodo meminta dilakukan pengecekan dan intervensi di lapangan. Pihaknya pun segera menindaklanjuti instruksi tersebut.

" Kami akan kembali turun ke lapangan untuk kembali melihat kendala yang dihadapi supaya tren perbaikannya dapat dipercepat," kata Luhut.

Meski demikian, Luhut mengaku kondisi Covid-19 di Bali sudah menunjukkan perbaikan. Angka terkini yang dia dapatkan cenderung membaik dan pasien positif semakin banyak yang menjalani isolasi di fasilitas isolasi terpadu.

" Penyebaran sempat meluas waktu itu. Jadi kita berharap dalam satu minggu ke depan angka ini pasti akan membaik," kata dia.

2 dari 6 halaman

Jabodetabek Tak Berubah, Semarang Raya Wilayah Aglomerasi Satu-satunya Level 2

Dream - Presiden Joko Widodo mengumumkan perpanjangan PPKM 31 Agustus hingga 6 September 2021. Meski demikian, perkembangan situasi Covid-19 di sejumlah daerah menunjukkan tren membaik.

Menurut Jokowi, ada satu wilayah aglomerasi yang berhasil turun ke level 2. Wilayah aglomerasi tersebut yaitu Semarang Raya.

" Untuk Semarang Raya berhasil turun ke level 2 sehingga sehingga secara keseluruhan di Jawa-Bali ada perkembangan cukup baik," ujar Jokowi dalam konferensi pers disiarkan Sekretariat Presiden.

Dibandingkan dengan wilayah aglomerasi lain, Semarang Raya terlihat lebih baik. Wilayah aglomerasi Jawa Bali lain seperti Jabodetabek, Bandung Raya, Surabaya Raya, Malang Raya dan Solo Raya baru turun ke level 3.

 

3 dari 6 halaman

Berlakukan Kembali Pelonggaran

Jokowi mengatakan hasil evaluasi penerapan protokol kesehatan di sejumlah sektor menunjukkan tren cukup baik. Sehingga Pemerintah kembali melakukan pelonggaran di sejumlah aktivitas.

Meski begitu, Jokowi kembali mengingatkan semua pihak untuk berhati-hati. Ini mengingat kasus Covid-19 belum sepenuhnya reda, ditandai dengan terjadinya lonjakan kasus di sejumlah negara.

" Kita harus bersama-sama menjaga agar kasus Covid-19 tidak naik lagi. Kuncinya sederhana, ayo segera ikut vaksin, ayo disiplin terapkan protokol kesehatan," kata Jokowi.

4 dari 6 halaman

PPKM Diperpanjang Lagi hingga 6 September, Malang Raya dan Solo Raya di Level 3

Dream - Presiden Joko Widodo menyatakan perkembangan penanganan Covid-19 telah menunjukkan tren perbaikan. Ini ditandai dengan terus rendahnya tingkat kasus positif (positivity rate) serta tingkat keterisian rumah sakit dalam tujuh hari terakhir.

" Untuk itu, Pemerintah memutuskan mulai tanggal 31 Agustus hingga 6 September 2021, untuk wilayah Jawa Bali terdapat penambahan wilayah aglomerasi yang masuk level 3 yakni Malang Raya dan Solo Raya," ujar Jokowi dalam konferensi pers disiarkan Sekretariat Presiden, Senin 30 Agustus 2021.

Dari penambahan ini, terdapat lima wilayah aglomerasi di Jawa-Bali yang menerapkan level 3. Lima wilayah tersebut yaitu Jabodetabek, Bandung Raya, Surabaya Raya, Malang Raya, dan Solo Raya.

" Untuk Semarang Raya berhasil turun ke level 2 sehingga secara keseluruhan di Jawa-Bali ada perkembangan cukup baik," ucap Jokowi.

 

5 dari 6 halaman

Perkembangan Daerah

Menurut Jokowi, jumlah daerah di Jawa-Bali level 4 dari 51 kabupaten kota menjadi 25 kabupaten kota. Level 3 dari 67 kabupaten kota menjadi 76 kabupaten kota dan level 2 dari 10 kabupaten kota menjadi 27 kabupaten kota.

Demikian halnya dengan wilayah di luar Jawa-Bali. Jokowi mengatakan level 4 dari 7 provinsi menjadi 4 provinsi.

" Level 4 dari 104 kabupaten kota menjadi 85 kabupaten kota, level 3 dari 234 kabupaten kota menjadi 232 kabupaten kota dan level 2 dari 48 kabupaten kota menjadi 68 kabupaten kota. Level 1 dari tidak ada kabupaten kota menjadi 1 kabupaten kota," terang Jokowi.

 

6 dari 6 halaman

Tetap Harus Hati-hati

Dengan perkembangan yang membaik ini, Jokowi menyatakan Pemerintah kembali menerapkan kelonggaran. Meski begitu, dia kembali mengingatkan agar semua pihak tetap harus berhati-hati menyikapi tren perbaikan yang terjadi.

" Kita harus mempelajari perkembangan Covid-19 di berbagai negara dan terus mengambil berbagai pelajaran darinya," ucap Jokowi.

Lebih lanjut, Jokowi mengatakan berbagai negara yang telah menjalankan vaksinasi Covid-19 hingga 60 persen populasi ternyata masih mengalami lonjakan Covid-19. Menurut dia, ini terjadi karena masyarakatnya tidak disiplin dalam menerapkan protokol kesehatan.

" Oleh karena itu kita harus bersama-sama menjaga agar kasus Covid-19 tidak naik lagi. Kuncinya sederhana, ayo segera ikut vaksin, ayo disiplin terapkan protokol kesehatan," kata Jokowi.

Beri Komentar