6 Fakta Menarik Tuban, Bukan Sekadar Desa Miliarder Dadakan

Reporter : Razdkanya Ramadhanty
Selasa, 23 Februari 2021 13:00
6 Fakta Menarik Tuban, Bukan Sekadar Desa Miliarder Dadakan
Bukan hanya miliki desa miliuner, Tuban ternyata punya fakta menarik lainnya.

Dream - Warga desa di kabupaten Tuban sempat mencuri perhatian lantaran mendadak menjadi miliarder. Duit miliaran rupiah dari hasil pembebasan lahan oleh perusahaan patungan PT Pertamina (Persero)dan mitra dari Rusia digunakan banyak warga untuk memborong 176 mobil.

Namun terdapat beberapa fakta menarik di luar cerita miliarder dadakan dari kabupaten yang berbatasan antara Jawa Timur dan Jawa Tengah ini.

Wilayah ini menjadi salah satu titik awal mula penyebaran Islam di Nusantara. Hal itu dibuktikan lewat banyaknya makam wali, termasuk makam Sunan Bonang, di sepanjang pantai utara Pulau Jawa, termasuk di kawasan Tuban. Tak heran, Tuban dijuluki 'bumi wali.

Kabupaten ini memiliki luas wilayah 1.839,94 km persegi dan dilintasi jalur Pantai Utara dengan deretan Pegunungan Kapur Utara. Karena berada di kawasan Pantai Utara, Tuban dikenal memiliki jajaran pantai yang memesona.

Apa lagi hal menariknya? Berikut rangkumannya dilansir dari berbagai sumber:

1 dari 6 halaman

1. Kota Seribu Goa

Julukan sebagai kota seribu gua merujuk pada banyaknya gua yang tersebar di deretan Pegunungan Kapur Utara. Salah satunya adalah gua kristal di dasar lahan tambang kapur yang berada di Dusun Mahbesar, Desa Tuwiri, Kecamatan Merakurak, Kabupaten Tuban.

Gua terkenal lainnya adalah Gua Akbar di Gedongombo (Semanding), Gua Putri Asih di Nguluhan (Montong), Gua Ngerong di Rengel, dan Gua Ashabul Kahfi di Gedongombo (Semanding). Kebanyakan gua di wilayah ini dijadikan tujuan wisata religi.

 

2 dari 6 halaman

2. Penghasil Tuak

Meski terdengar aneh, nyatanya Tuban merupakan salah satu daerah penghasil tuak terbesar. Tuak adalah jenis minuman beralkohol yang juga disebut sebagai arak tradisional hasil racikan masyarakat pesisir.

Minuman ini memiliki warna yang putih seperti susu dan rasanya pahit. Minuman ini terbuat dari getah nira yang disadap dari bunga siwalan atau lontar. Proses pembuatan tuak hampir sama dengan pembuatan Legen.

Menurut tutur masyarakat setempat, tradisi membuat tuak sudah ada sejak berabad-abad silam. Warga Tuban memiliki kebiasaan minum tuak untuk melepas penat selepas bekerja di lahan sebagai petani atau selepas melaut.

3 dari 6 halaman

3. Punya Klenteng Terbesar Se-Asia Tenggara

Klenteng Kwan Sing Bo© Instagram @laurentiadewis

Kelenteng Kwan Sing Bio merupakan kelenteng terbesar se-Asia Tenggara yang berada di Tuban. Kelenteng yang memiliki luas area mencapai empat hektare itu dibangun pada abad ke-18 atau sekitar 1828.

Bangunan kelenteng ini menjadi menarik karena dibangun menghadap ke lautan lepas karena diyakini sebagai posisi terbaik untuk berdoa. Konon, bagi siapa saja yang datang ke sini kelak permohonannya akan dikabulkan.

Tak hanya itu, Klenteng Kwan Sing Bio juga merupakan satu-satunya kelenteng di Indonesia yang menggunakan simbol kepiting di pintu masuk. Umumnya, simbol yang menjadi ciri khas kelenteng adalah naga.

Tiap tahun Kelenteng Kwan Sing Bio menggelar upacara-upacara yang dihadiri peziarah penganut Buddha dan Tao, baik dari dalam maupun luar negeri. Salah satu upacaranya adalah melepaskan kura-kura ke lautan lepas sebagai simbol mengharap rezeki dan panjang umur.

4 dari 6 halaman

4. Bumi Ronggolawe, Pahlawan Majapahit

Masyarakat Tuban mengenal Ronggolawe sebagai pahlawan besar. Ronggolawe merupakan putra dari Raden Arya Wijaya yang berperan dalam pendirian Kerajaan Majapahit.

Atas jasanya itu, Ronggolawe kemudian dihadiahi Raja Majapahit berupa daerah dan menjadi penguasa dengan nama Adipati Ronggolawe. Daerah itulah yang sekarang menjadi Kota Tuban.

5 dari 6 halaman

5. Budaya Sandur Khas Tuban

Sandur yang menjadi salah satu warisan budaya tak benda adalah jenis kesenian teater tradisional yang populer di Tuban. Sanur mengajarkan budi pekerti, tolong-menolong, dan tenggang rasa pada setiap pertunjukannya. Selain itu juga terdapat nilai-nilai edukatif, moral, keindahan, hiburan, dan seni di dalamnya.

Konon menurut cerita, kesenian ini bermula pada zaman penjajahan Belanda. Bermula dari permainan anak-anak yang berkembang menjadi pertunjukan kesenian yang bertumpu pada upacara ritual.

 

6 dari 6 halaman

6. Kuliner Unik Khas Tuban

Bukan hanya dikenal karena tempat wisatanya saja, Tuban juga terkenal akan kulinernya yang terbilang melegenda dan unik. Salah satunya adalah kari rajungan.

Rajungan merupakan jenis kepiting kecil dan mudah ditemui di pesisir pantai. Menu kari rajungan sendiri memiliki cita rasa yang gurih sekaligus pedas. Proses memasak dari makanan satu ini pun cenderung cukup tradisional dengan menggunakan kayu bakar.

Ada juga Bechek Menthok, merupakan salah satu makanan khas Tuban yang memiliki cita rasa cukup kuat. Pasalnya, pengolahan becek menthok yang berbahan dasar menthok ini menggunakan cukup banyak bumbu dan rempah.

Tak hanya itu, ada juga jajanan tradisional yang cukup melegenda, yakni dumpek. Jajanan satu ini terbuat dari tepung beras, gula merah, daun pandan, santan, parutan kelapa serta garam. Cita rasanya manis dan gurih. Biasanya jajanan satu ini mudah ditemui di pasar tradisional dengan harga terjangkau.

Beri Komentar