Pemuda Palestina Calon Mahasiswa Universitas Harvard Ditolak Masuk AS

Reporter : Maulana Kautsar
Jumat, 30 Agustus 2019 16:06
Pemuda Palestina Calon Mahasiswa Universitas Harvard Ditolak Masuk AS
Ismail Ajjawi mengatakan, mendapat cecaran pertanyaan perihal agama dan unggahan medsos oleh otoritas Bandara Boston.

Dream - Seorang pelajar Palestina yang diterima di Universitas Havard ditolak masuk Amerika Serikat (AS). Pelajar bernama Ismail Ajjawi itu diberendong banyak hal, semisal praktik keagamaan dan aktivitas pertemanan di media sosial oleh petugas imigrasi bandara Amerika Serikat (AS).

Ismail, dilaporkan Al Jazeera, tinggal mengungsi di Lebanon. Dia dianugerahi beasiswa sarjana Hope Fund dari lembaga nirlaba Amideast.

Ismail mendarat di Bandara Internasional Bogan Logan dan dipulangkan Jumat, 30 Agustus 2019.

Juru bicara Perlindungan Pabean dan Perbatasan (CBP) AS, Michael McCarthy mengatakan, Ajjawi dianggap tidak dapat diterima oleh AS berdasarkan informasi yang ditemukan selama inspeksi.

" CBP bertanggung jawab untuk memastikan keamanan dan penerimaan barang dan orang yang memasuki Amerika Serikat," kata dia.

 

1 dari 4 halaman

Tidak Mengunggah Hal Politis

Ajjawi mengatakan dia diinterogasi oleh petugas imigrasi selama berjam-jam. Dia diminta membuka kunci telepon dan laptopnya untuk pemeriksaan lebih lanjut.

" Setelah lima jam berakhir, dia memanggil saya ke sebuah ruangan dan dia mulai berteriak kepada saya. Dia mengatakan bahwa dia menemukan orang-orang mem-posting sudut pandang politik yang menentang AS dalam daftar teman saya," katanya kepada surat kabar Harvard Crimson.

Ajjawi mengatakan, dia telah mengatakan ke petugas CBP bahwa dia tak mengunggah hal-hal politis. Dia mengatakan, visanya kemudian dicabut dan dia sekarang kembali ke Libanon.

" Universitas bekerja dengan keluarga mahasiswa dan otoritas yang sesuai untuk menyelesaikan masalah ini sehingga dia dapat bergabung dengan teman-teman sekelasnya dalam beberapa hari mendatang," Jason Newton, associate director hubungan media di Harvard, mengatakan kepada Al Jazeera.

2 dari 4 halaman

Keprihatinan Luar Biasa

Sejak 2000, lebih dari 100 orang pemuda Palestina dari Tepi Barat, Gaza, Lebanon, dan Yordania, mendapat beasiswa dari Amideast untuk berkuliah di AS.

Tapi, sejak bulan lalu, Rektor Universitas Harvard, Laurence Bacow, menyuarakan kerprihatinan tentang penundaan dan penolakan visa baru-baru ini bagi siswa internasional ke Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo.

Departemen Dalam Negeri AS menolak 37 ribu aplikasi visa pada 2018. Penolakan ini karena pemerintahan Trump membuat penolakan bernama `larangan untuk Muslim.`

Elsa Auerbach, anggota kelompok advokasi Jewish Voice for Peace Boston, mengatakan kasus Ajjawi sebagai `satu lagi tindakan agresi oleh pemerintah AS saat ini`.

" Tindakan ini mewujudkan rasisme xenofobik yang merupakan inti dari kebijakan imigrasi AS saat ini, kebijakan yang memberanikan petugas imigrasi untuk melanggar hak-hak mereka yang ingin memasuki negara ini bahkan ketika mereka memiliki dokumen yang sah," katanya.

3 dari 4 halaman

5 Kampus Pencetak Miliarder, Nomor 1 Bukan Harvard

Dream - Sahabat Dream, selain meluluskan banyak sarjana berkualitas, ada satu hal penting yang membuat sebuah perguruan tinggi semakin bergengsi. Hal itu adalah jumlah miliarder yang dihasilkan suatu universitas.

Dikutip dari Forbes, Jumat, 20 Oktober 2017, ada sejumlah perguruan tinggi banyak mencetak miliarder. Forbes pun menyusun kampus-kampus tersebut dalam daftar Forbes 400.

Sebut saja Harvard University yang " melahirkan" orang tajir seperti Bill Gates. Tetapi, kampus ini ternyata tidak menduduki peringkat teratas kampus pencetak miliarder terbanyak

Berikut ini lima universitas yang paling banyak mencetak miliarder.

1. University of Pennsylvania

 Elon Musk© cnbc.com

Elon Musk (cnbc.com)

Universitas ini melahirkan 18 miliarder. Contohnya, Donald Trump dan Ivanka Trump.

Ada juga CEO Tesla dan Space X, Elon Musk. Warren Buffet juga sempat kuliah di University of Pennsylvania sebelum pindah ke University of Nebraska.

2. Stanford University

 Brian Acton© successtories.com

Brian Acton (successtory.com)

Jumlah miliarder yang dihasilkan sebanyak 13 orang. Kebanyakan terjun di bidang teknologi.

Beberapa nama miliarder jebolan kampus ini seperti Bobby Murphy, cofounder SnapChat, dan Brian Acton, cofounder WhatsApp. Keduanya pernah menjadi mahasiswa ilmu komputer.

 

4 dari 4 halaman

Universitas Lain

3. Yale University

 Fred Smith© famous-entrepreneurs.com

Fred Smith (famous-entrepreneurs.com)

Yale University ini merupakan rival Harvard University dalam mencetak miliarder. Sekolah ini melahirkan lulusan berkualitas seperti founder FedEx, Fred Smith dan CEO Blackstone, Stephem Schwarzman.

4. University of Southern California

 George Lucas© BBC

George Lucas (bbc.com)

Kampus ini menghasilkan 11 miliarder. Beberapa di antaranya seperti seorang pemodal ventura Silicon Valley, Mark Stevens, yang punya dua gelar, Sarjana Ekonomi dan Sarjana Teknik.

Selain miliarder, University of Southern California juga melahirkan kreator film Star Wars, George Lucas.

5. Harvard University

 Bill Gates© MEN

Bill Gates

Sekolah ini paling populer dalam menghasilkan miliarder. Beberapa alumnusnya yang tersohor seperti CEO Microsoft, Bill Gates --tapi drop out.

Ada juga cofounder Airbnb, Nathan Blecharczyk. Sekolah ini melahirkan 11 miliarder.

Beri Komentar