WHO : Vaksin Tidak Akan Mengakhiri Pandemi Covid-19

Reporter : Syahidah Izzata Sabiila
Selasa, 15 September 2020 15:01
WHO : Vaksin Tidak Akan Mengakhiri Pandemi Covid-19
Pihaknya juga menambahkan bahwa sekitar Oktober- November angka kematian akibat Covid-19 bisa saja bertambah bila seluruh dunia mulai melonggarkan aturan.

Dream - Direktur Badan Kesehatan Dunia (WHO) Eropa, Hans Kluge memperingatkan masyarakat bahwa, keberadaan vaksin tidak serta merta mengakhiri pandemi Covid-19 di seluruh dunia.

Menurutnya, masih belum diketahui apakah vaksin bisa membantu seluruh pasien di berbagai kelompok usia atau tidak.

" Saya mendengar selama ini orang mengatakan bahwa vaksin akan menjadi akhir dari pandemi. Padahal belum tentu,” ujar Kluge.

Kluge menambahkan, WHO masih belum bisa memastikan keefektifan vaksin di seluruh kelompok usia. Pihaknya baru menemukan efek di satu kelompok, namun bukan berarti efektif di kelompok usia lainnya.

1 dari 3 halaman

Vaksin Bisa Pukul Ekonomi

Dalam keterangan yang dihimpun, Kluge berpendapat bahwa jika memang vaksin harus dibedakan sesuai jenis kelompok usia, tentunya akan memukul perekonomian.

" Jika kita harus memesan vaksin yang berbeda, ini jadi mimpi buruk bagi perekonomian dunia,”tambahnya.

Akhir dari pandemi bukan hanya ditandai dengan kehadiran vaksin, namun juga bagaimana manusia belajar untuk hidup di tengah kondisi ini. Semuanya tergantung apa yang dilakukan masyarakat kedepannya.

 

 

2 dari 3 halaman

Waspada Angka Kematian Bisa Meningkat

Pria Sakit Parah di Prancis Ini Akan Live Streaming Pada Hari Kematiannya© MEN

Meski vaksin digadang-gadang akan segera diproduksi massal, WHO mengingatkan agar masyarakat tetap waspada. Kemungkinan akan ada peningkatan angka kematian pada bulan Oktober dan November.

Sebanyak 55 negara anggota WHO di Eropa mengadakan pertemuan online pada Senin lalu (14/09). Mereka sepakat untuk menyetujui strategi penanganan Covid-19 selama lima tahun kedepan.

Virus yang pertama kali muncul di Wuhan, China ini kita sudah membunuh sekitar 9.000 orang di seluruh dunia, dan menghentakkan perekonomian. Masyarakat banyak yang harus kehilangan pekerjaan dan bisnis mulai kolapse. 

 

 

3 dari 3 halaman

Inggris Ambil Langkah Cepat

Menanggapi polemik pandemi yang terus menggerus berbagai lini negara, Pemerintah Inggris mengeluarkan undang-undang baru terkait larangan berkumpul lebih dari 6 orang. Aturan ini berlaku untuk semua hal, terkecuali kegiatan gym dan olahraga.

“ Jika masyarakat Inggris masih abai, Inggris bahkan berencana melakukan lockdown ketat demi menekan angka penularan Covid-19,”ujar Peter Openshaw, profesor pengobatan eksperimental di Imperial College London.

Peter menyebut bahwa saat ini pandemi tidak hanya menyerang kelompok usia muda saja. Orang tua di kelompok usia rentan juga berpotensi tertular, bahkan bisa lebih berbahaya dan memicu peningkatan angka kematian yang lebih tinggi.

" Kita semua harus benar-benar memikirkan langkah apa yang harus diperbuat untuk memperlambat penyebaran,” tambahnya.

(Sumber: Daily Star

Beri Komentar