Kisah Sedih Penambal Ban, Sudah Daftar Haji Tapi Terus Tertunda Berangkat

Reporter : Ahmad Baiquni
Selasa, 8 Juni 2021 17:00
Kisah Sedih Penambal Ban, Sudah Daftar Haji Tapi Terus Tertunda Berangkat
Anantono sudah mendaftar haji sejak 2010 dan mendapat informasi akan berangkat pada 2016, tetapi terus tertunda.

Dream - Keputusan Pemerintah kembali menunda keberangkatan jemaah haji ke Tanah Suci tentu menghadirkan kesedihan bagi para calon jemaah. Mereka sudah lama menunggu antrean tapi malah makin lama akibat Indonesia tidak memberangkatkan jemaah haji tahun ini.

Lebih-lebih apa yang dialami Anantono Anak Ragil, 59 tahun, asal Dukuh Kembangsari, Desa Nepen, Kecamatan Teras, Kabupaten Boyolali, Jawa Tengah. Mungkin kesedihan yang dirasakan pria berprofesi sebagai penambal ban bisa berlipat-lipat lantaran dia sudah terlalu lama tertunda berangkat haji.

Anantono mengaku sudah mendaftar haji sejak 2010. Saat itu, dia mendaftar lewat Bank Mandiri Syariah (sekarang Bank Syariah Indonesia) dengan menyetorkan dana sebesar Rp25,5 juta.

" Informasi berangkat dari Kemenag Kabupaten itu enam tahun mundur," ujar Anantono, dalam video yang diunggah laman YouTube, Diskominfo Boyolali.

Jika berdasar informasi tersebut, Anantono seharusnya berangkat pada 2016. Nyatanya, jatah keberangkatannya harus mundur kembali hingga dia pasrah.

" Ternyata 2019 itu baru mendengar kabar akan diberangkatkan tahun 2020," kata dia.

1 dari 2 halaman

Terpaksa Kembali Sedih

Merasa tenang, Anantono pun mempersiapkan semuanya. Dia juga sudah menjalani manasik haji dan tinggal menunggu keberangkatan.

Sayangnya, dia tidak jadi berangkat lantaran Pemerintah memutuskan meniadakan keberangkatan haji pada 2020 lalu akibat pandemi Covid-19. Anantono pun dimasukkan dalam daftar calon jemaah prioritas berangkat haji tahun 1442 H/2021 M.

Harapan Anantono berangkat haji tahun ini kembali pupus. Sebab, Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas telah memutuskan untuk tidak memberangkatkan jemaah haji karena Covid-19 masih terjadi.

" Saya hanya menerima dengan qana'ah saja, saya hanya pasrahkan kepada Allah saja," kata dia.

Anantono pasrah dan mengatakan yang penting niatnya berhaji sudah kuat. Dia berharap niat itu dicatat oleh Allah.

" Mudah-mudahan sekalipun tahun ini dipending (ditunda) lagi, sekalipun umur sudah tidak ada, insya Allah niatan saya sudah dicatat oleh Allah sebagai haji yang mabrur tanpa ada ritual ibadah haji," kata dia.

 

2 dari 2 halaman

735 Calon Haji Boyolali Kembali Tertunda Berangkat

Kepala Kantor Kemenag Kabupaten Boyolali, Fahrudin, mengatakan calon jemaah haji asal Boyolali yang keberangkatannya tertunda tahun ini mencapai 735 orang. Dari jumlah tersebut, tiga orang batal berangkat karena meninggal, ada tujuh orang yang haknya dilimpahkan kepada mahram.

Selain itu, terdapat dua orang menyatakan mundur akibat persoalan ekonomi. Sehingga ada 12 calon jemaah haji yang gagal berangkat.

" Untuk yang meninggal uangnya diambil, untuk yang pelimpahan diganti oleh mahramnya, kemudian yang ekonomi mundur total ini diambil, sudah tidak ada lagi di Siskohat lagi dia," kata Fahrudin.

Bagi jemaah tertunda keberangkatan dapat mengambil kembali dana yang sudah disetorkan. Tetapi, Fahrudin mengatakan jemaah yang bersangkutan diharuskan mengajukan surat permohonan ke Kankemenag Kabupaten untuk disampaikan ke Kantor Wilayah Kemenag Provinsi Jawa Tengah lalu ke Kemenag Pusat.

Dia juga mengatakan uang yang dapat diambil adalah dana pelunasan sehingga jemaah yang bersangkutan masih terdaftar di Siskohat. Tetapi apabila yang diambil adalah dana setoran awal atau pendaftaran, maka dinyatakan mundur sebagai calon jemaah haji.

" Saya hanya berharap kepada jemaah calon haji di Kabupaten Boyolali untuk bersabar, dan saya berharap tidak terlalu mengonsumsi berita-berita hoaks, konsumsilah berita dari Pemerintah," kata dia.

Beri Komentar